SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Regina Coeli del Papa: “Cinta itu seperti Kristus berarti keluar dari diri sendiri”

Pada saat pelafalan Regina Coeli, Paus merenungkan perintah yang Yesus tinggalkan untuk kita dan yang menyatukan dalam satu, semua perintah lainnya: “Cintai satu sama lain seperti aku telah mencintaimu.” Mencintai seperti Kristus – seperti yang dikatakan Francisco – berarti keluar dari dirinya sendiri dan mengatakan tidak kepada “orang yang dicintai” lainnya yang oleh dunia diusulkan kepada kita sebagai “cinta akan uang, kesuksesan, dan kekuatan”.

Sophia Lobos – Vatikan

Pada Minggu keenam Paskah, 9 Mei, Paus Fransiskus mendoakan doa Maria Regina Coeli yang menjulang dari jendela Istana Apostolik Vatikan. Mengomentari Injil hari Minggu menurut Yohanes (Yohanes 15: 9-17) yang dipanggil oleh Yesus kepada kita “Tetaplah dalam cintanya, dan kegembiraannya akan ada di dalam kita, dan kegembiraan kita akan dipenuhi.” (Ayat 9-11); Bapa Suci mengajukan pertanyaan mendasar: “Cinta apakah yang diperintahkan Yesus untuk kita tinggali agar kita dapat bersukacita?”

Paus Tertinggi berkata: “Cinta berasal dari Bapa, karena Tuhan adalah cinta,” menekankan bahwa cinta yang Yesus berikan kepada kita. “Ini sama dengan apa yang disukai Bapa: cinta yang murni, tanpa syarat, dan bebas.”

Francisco berkata: “Dengan menyumbangkannya kepada kami, Yesus memperlakukan kami sebagai teman, membuat kami mengenal Bapa dan berbagi kami dalam misi khususnya untuk kehidupan dunia.”

“Tinggal di dalam kasih Yesus.”

Setelah khotbah guru, “Tetap dalam cinta”Paus menekankan bahwa untuk mencapai tujuan hidup yang sulit ini, adalah perlu untuk mematuhi perintah-perintah Tuhan, yang dirangkum oleh Yesus menjadi satu: “Cintai satu sama lain seperti Aku telah mencintaimu” (No. 12):

“Mencintai sebagaimana Kristus mengasihi adalah menempatkan diri kita untuk melayani saudara-saudara, seperti yang Ia lakukan ketika ia membasuh kaki murid-muridnya. Itu berarti meninggalkan diri sendiri, meninggalkan keamanan manusia, kenyamanan, dan keterbukaan kepada orang lain, terutama mereka yang membutuhkan itu paling. Ini berarti Jadikanlah diri Anda tersedia untuk siapa kita dan apa yang kita miliki. Ini berarti bahwa cinta tidak dalam kata-kata tetapi dalam perbuatan. “

Katakan “tidak” kepada kekasih lain: uang, kesuksesan, dan kekuatan

Memperingatkan akan bahaya menyimpang dari jalan yang ditetapkan Tuhan, Uskup Roma mengingatkan bahwa cinta seperti Kristus berarti berkata “tidak” kepada orang lain “cinta” yang dunia ajukan kepada kita: cinta uang, kesuksesan, dan kekuatan. ..

READ  Perawat yang berpura-pura divaksinasi Covid-19 tetes | Pekerjaan tukang kayu

Cara menipu ini -Kata Francisco- Mereka mengambil kita dari kasih Tuhan dan menuntun kita menjadi semakin egois, narsis, dan sombong. Arogansi menyebabkan penurunan cinta, menyinggung orang lain, dan penderitaan orang yang Anda cintai.

Demikian juga Paus dalam pidatonya tentang bahaya cinta yang sakit yang berubah menjadi kekerasan:

“Berapa banyak wanita yang menjadi korbannya hari ini!”Francisco menambahkan, membenarkan bahwa ini belum menjadi cinta sejak saat itu “Cinta seperti yang Tuhan kasihi berarti menghargai orang yang berdiri di samping kita dan menghormati kebebasannya.” Artinya, mencintainya apa adanya dan dengan bebas.

“Pada akhirnya, Yesus meminta kita untuk hidup dalam kasih-Nya, bukan dalam pikiran kita, bukan dalam penyembahan diri kita; untuk menyerah berpura-pura mengarahkan dan mengendalikan orang lain untuk mempercayai dan menyumbangkan diri kita kepada mereka.”

Seorang Kristen sejati tidak sedih

Terakhir, Paus mengingatkan bahwa Yesus sendiri memberi tahu kita bahwa “tinggal di dalam kasih Tuhan” ini akan selalu membawa kita pada sukacita: “Supaya sukacitaku ada padamu dan sukacitamu dipenuhi” (ayat 11).

“Dalam menjalani kegembiraan ini, itu terdiri dari menjadi saksi sejati, karena kegembiraan adalah ciri khas seorang Kristen sejati. Seorang Kristen sejati tidak sedih, karena dia selalu dengan sukacita bahkan di masa-masa sulit.”

“Tuhan menginginkan sukacita yang dia miliki, karena dia memiliki persekutuan yang utuh dengan Bapa, sehingga dia juga bisa berada di dalam kita bersatu dengannya.”Bapa Suci menyatakan jaminannya bahwa meskipun kita telah mengkhianati kita, “Sukacita mengetahui bahwa kita dicintai oleh Tuhan ini membuat kita menghadapi pengalaman hidup dengan iman, dan itu menyebabkan kita melalui krisis untuk keluar darinya dengan cara yang lebih baik.”

READ  Video: Berton-ton kaviar menutupi pantai Sakhalin dan Rusia menyekopnya

Dia menutup dengan mengatakan: “Semoga Perawan Maria membantu kita tinggal di dalam cinta Yesus, dan bertumbuh dalam cinta semua, dan menjadi saksi sukacita Tuhan yang bangkit.”