SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rekam infeksi, pembatasan baru, gelombang protes, dan ekspektasi yang mengkhawatirkan: apa yang terjadi dengan virus Corona di Eropa?

Sejauh ini, 69,9% dari populasi daerah tersebut telah menerima setidaknya satu dosis vaksin antivirus, proporsi yang dianggap tidak cukup untuk memerangi lonjakan kasus.

Didorong oleh suhu yang membekukan, peningkatan infeksi virus corona di Eropa dalam beberapa pekan terakhir telah memaksa beberapa negara untuk mengambil langkah-langkah tambahan untuk memerangi rebound kasus, yang mengancam menjadi gelombang baru pandemi.

sebagai diperingatkan Akhir pekan lalu, Direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Eropa, Hans Kluge, Setengah juta orang bisa mati di benua itu pada Maret 2022 jika tindakan mendesak tidak diambil. Selasa ini Kantor Regional WHO untuk Eropa Naikkan perkiraan ini menjadi 700.000Dan mencapai AP.

NS data Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa dari 14 November hingga 21 November 1.722.190 kasus baru dari covid-19 dan 12,719 kasus kematian Penyakit di Uni Eropa dan Wilayah Ekonomi Eropa. Sementara itu, ada 316.713.587 orang (yaitu. 69,9% penduduk daerah) Itu diterima Setidaknya satu dosis vaksin Covid.

Dalam menghadapi jumlah imunisasi yang tidak mencukupi ini, banyak negara Uni Eropa telah memilih untuk memperketat tindakan kesehatan dalam upaya untuk mengekang peningkatan infeksi.

Dengan demikian, kekuatan Austria mengumumkan 19 November lalu penjara baru yang mulai berlaku pada hari Senin dan akan berjalan selama 20 hari. Dalam skala paralel, keadaan disajikan Vaksinasi wajib untuk seluruh populasi Mulai 1 Februari mendatang. Sampai saat ini, 64,4% dari populasi negara divaksinasi Dengan panduan lengkap.

Dalam Republik Ceko Dan Slowakia, otoritas mereka melarang Orang yang tidak divaksinasi menghadiri acara publik dan ruang tertutup seperti hotel dan bar. Menurut Perdana Menteri Slovakia, Eduard Heeger, negara itu tidak menutup kemungkinan mengikuti contoh Austria dan sedang mempertimbangkan untuk menjatuhkan hukuman penjara selama sekitar tiga minggu, mencapai Reuters.

READ  Seorang gubernur yang mati menabrak pencuri dengan truknya: 'Mereka tidak dapat membunuh siapa pun karena mencurinya darinya'

terkolimasi, Belgium Memperketat pembatasan dengan memperkenalkan, Rabu lalu, sistem wajib untuk kerja jarak jauh untuk jangka waktu minimal 4 hari seminggu, selain wajib menggunakan masker di semua ruang tertutup, Laporan sebuah agensi.

Pembatasan baru juga telah diperkenalkan di Belanda, dimana pemerintah dekrit A penutupan sebagian Dan, antara lain, melarang Kembang api dan penanaman Malam Tahun Baru disebut kebijakan 2G, yang hanya mengizinkan orang yang telah divaksinasi atau sembuh dari COVID-19 untuk pergi ke tempat umum yang berbeda.

Dengan 68,7% dari populasi negara divaksinasi dengan setidaknya satu dosis, sistem kesehatan Belanda harus atas keterlambatan Operasi kanker dan jantung untuk membersihkan ruang di unit perawatan intensif untuk merawat pasien virus Corona.

Di antara negara-negara lain yang mereka mendukung Gunakan izin kesehatan juga Denmark Dan Norway.

Di sisi lain, tingkat vaksinasi di Prancis telah meningkat diizinkan Menghindari masuknya pasien secara besar-besaran ke rumah sakit meskipun datangnya gelombang kelima epidemi “Aku mulai seperti kilat”, dalam kata-kata juru bicara pemerintah Prancis, Gabriel Atal, pada hari Minggu.

Rekor menyedihkan Jerman

Jerman, negara dengan jumlah infeksi tertinggi di Uni Eropa, telah membuat rekor dengan lebih dari 65000 kasus Pada 18 November, surat kabar mencatat 45.326 infeksi dan 309 kematian akibat virus Corona selama 24 jam terakhir, menurut apa yang dilaporkan. data Dari Organisasi Kesehatan Dunia. Namun, jumlah vaksinator Tampaknya stagnan Dalam beberapa minggu terakhir 67,5% dari populasi telah terjadi Setidaknya satu dosis.

Menteri Kesehatan Jerman mengatakan bahwa orang Jerman juga akan begitu "Hampir semuanya divaksinasi, disembuhkan atau meninggal" di penghujung musim dingin

Mengingat situasinya, Berlin sepakat Memperkenalkan kebijakan 2G dan 2G+ (yang, selain dari sertifikat vaksinasi atau penyembuhan, juga akan memerlukan tes negatif covid-19 untuk pergi ke bar atau acara) ketika tingkat rawat inap melebihi ambang batas yang ditetapkan oleh otoritas kesehatan negara tersebut.

READ  Israel mengebom menara lain di Gaza, markas besar Associated Press dan Al Jazeera

Sementara itu, Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn mengatakan, keinginan Populasi yang akan divaksinasi menyatakan bahwaHampir semua orang di Jerman akan divaksinasi, disembuhkan atau mati“Di akhir musim dingin.

Tingkat vaksinasi rendah di Jerman, Austria dan Swiss – di mana 67,05% dari populasi divaksinasi Dengan setidaknya satu dosis – dibandingkan dengan negara-negara Eropa lainnya, berbagai media telah menghubungkan fakta ini dengan skeptisisme tentang vaksin yang menjadi ciri mereka. antropologSebuah filosofi yang didirikan oleh Rudolf Steiner yang menganjurkan perlunya mengatasi penyakit dengan cara alami. menunjuk ke Agen Pers Prancis.

gelombang protes

Pembatasan baru memicu protes sengit di banyak negara di benua itu.

Di Belanda, polisi profesi Bahkan meriam air menggunakan senjata api untuk membubarkan para demonstran yang berbaris di Rotterdam, Jumat lalu. protes lanjutkan Kerja baikmu Hingga Minggu, menyebar ke beberapa kota di Tanah Air, seperti Enschede, di mana jamaah menggunakan kembang api, membakar berbagai benda dan melemparkan batu ke mobil polisi.

di Austria, Sekitar 35.000 orang Mereka pergi Di jalan-jalan Wina Untuk memprotes penutupan pada hari Sabtu dan menuntut agar pembatasan dicabut, menurut Associated Press. Konsentrator menembakkan botol, kaleng bir, dan kembang api ke 1.300 polisi yang dikerahkan di kota.

Perdana Menteri Belanda membuat para demonstran memenuhi syarat terhadap langkah-langkah untuk memerangi virus Corona "idiot"

Protes juga tercatat di Italia, di mana sekitar 3.000 orang turun ke jalan di Roma untuk menyatakan penolakan mereka terhadap kartu sehat.

Pada hari Minggu, puluhan ribu orang Membagikan Di Brussel pada demonstrasi menolak pembatasan yang diberlakukan oleh otoritas Belgia. Protes tersebut berujung pada bentrokan dengan polisi yang menggunakan meriam air dan gas air mata.

READ  'Tidak untuk Komunisme di Meksiko': Eduardo Verastegui menyerang AMLO dan Díaz-Canel

Sementara itu, Prancis dekrit Jam malam di pulau Guadeloupe setelah hari keempat berturut-turut protes terhadap tindakan anti-virus di bagian luar Karibia ini.