SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden mengundang Taiwan ke pertemuan puncak demokrasi bersama dengan 109 negara, dan China mengatakan ini adalah “kesalahan.”

Diposting:

24 November 2021 13:46 GMT

Beijing menekankan bahwa mereka menentang “segala bentuk interaksi resmi antara Amerika Serikat dan pulau itu”, yang dianggapnya sebagai bagian tak terpisahkan dari wilayah China.

Pada 9-10 Desember, Presiden AS Joe Biden akan memimpin pertemuan puncak virtual di mana para pemimpin negara lain, aktivis, dan perwakilan dari sektor swasta akan berpartisipasi, di mana inisiatif akan membela hak asasi manusia dan ketertiban. Bahas. demokrasi. Untuk acara ini dia juga mengundang Summit for Democracy diundang Taiwan yang masuk dalam daftar peserta bersama 109 negara.

Washington tidak mengakui Taiwan, yang memiliki pemerintahan sendiri dengan pemerintahannya sendiri, sebagai negara merdeka, tetapi mempertahankan kebijakan ambiguitas strategis terhadap pulau itu, dan berhak untuk mempertahankan hubungan khusus dengan Taipei, yang, menurut pendapatnya, membuat keputusannya sendiri.

Beijing bersikeras bahwa setiap negosiasi dengan Taiwan yang melewati pemerintah pusat melanggar prinsip utama kebijakan satu-China dan ketentuan dari tiga komunike bersama antara Amerika Serikat dan China.

Kali ini tidak terkecuali: Seorang juru bicara Kantor Urusan Taiwan China, Zhou Fenglian, menyatakan pada konferensi pers pada hari Rabu bahwa keputusan AS untuk mengundang Taiwan untuk menghadiri acara demokrasi adalah “kesalahan.”

“Kami dengan tegas menentang segala bentuk interaksi resmi antara Amerika Serikat dan pulau itu, yang merupakan posisi yang jelas dan konsisten,” kata pejabat China, merujuk pada dimasukkannya Taipei dalam daftar peserta, seperti yang muncul di sebelah negara-negara berdaulat. seolah-olah memiliki status negara yang diakui secara internasional.

Sebagian besar negara, termasuk Rusia, mengakui Taiwan sebagai bagian integral dari Republik Rakyat Tiongkok, yang pada gilirannya menganggap Taiwan sebagai provinsinya sendiri.

READ  Migran itu menangis, peluk dia. Foto itu membangkitkan kebencian dan solidaritas

Menurut pendapat penulis Inaki Gil de San Vicente, yang dikenal dengan posisi Marxisnya, dalam memilih tamu KTT, Washington dipandu oleh kepentingan pribadi dan mencari manfaat yang dapat diperoleh dari partisipasi berbagai aktor internasional.

“PBB tidak ikut serta karena Amerika Serikat, Inggris Raya, Perancis dan Jerman telah menyadari bahwa dengan perkembangan dunia, PBB sudah menjadi ancaman bagi imperialisme AS, dan Amerika Utara tidak lagi memiliki kekuasaan mutlak atas dunia. Amerika Serikat,” komentar analis kepada RT.

pulau yang disengketakan

Pulau Taiwan telah memiliki pemerintahan sendiri dengan pemerintahannya sendiri sejak tahun 1949, ketika Jenderal Chiang Kai-shek (1887-1975) berlindung di sana setelah kekalahannya dalam perang saudara dengan Komunis Mao Zedong.

Pada tahun 1980-an, untuk menyatukan negara, Deng Xiaoping, Presiden Republik Rakyat China saat itu, mengusulkan kebijakan “satu negara, dua sistem”, yang mencakup koeksistensi model politik dan ekonomi China daratan dan wilayah tertentu, termasuk Taiwan.

Namun, di bawah kepemimpinan Xi Jinping, raksasa Asia itu condong ke arah kebutuhan untuk memastikan prinsip satu China. Pendekatan baru, yang termasuk, antara lain, erosi kemerdekaan Hong Kong, ditolak oleh otoritas Taiwan, yang dalam beberapa tahun terakhir telah memilih sikap yang lebih agresif terhadap China daratan.