SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melissa Lucio, akan dieksekusi karena ‘kejahatan yang tidak pernah terjadi’

Dalam hal Melissa Lucioditakdirkan mati di hati Pedesaan Texastelah menarik perhatian banyak organisasi, pakar dan legislator, yang bersikeras bahwa pihak berwenang sedang dalam proses mengeksekusi seorang ibu Latina dengan suntikan mematikan yang tidak bersalah atas pembunuhan putrinya yang berusia dua tahun, karena gadis itu tidak korban kejahatan, tapi kecelakaan.

Ada bukti kuat bahwa keyakinan didasarkan pada kesaksian palsu, bahwa tidak ada pembunuhan, dan bahwa kematian Marya Tyvonne Chardle, salah satu pengacara Melissa, mengatakan kepada Evie, yang sekarang memiliki sekelompok pengacara penting yang bekerja melawan waktu untuk mencegah eksekusinya, dijadwalkan pada 27 April.

Pada tahun 2008, wanita berusia 53 tahun ini menjadi latina pertama Dihukum mati di Texas Setelah persidangan di mana penuntut mengklaim bahwa terdakwa telah memukuli putrinya, sementara dia mengklaim bahwa gadis kecil itu, yang memiliki cacat di kakinya, jatuh di tangga rumahnya yang panjang dan tua di sebuah kota. Harlingen Dalam momen lalai, sementara pindah ke tempat tinggal lain sedang diatur.

setelah dua hari, Marya Dia meninggal karena memar di kepalanya, yang oleh pihak berwenang dikaitkan dengan perlakuan buruk Melissa Dia mengklaim itu adalah hasil dari kejatuhannya, versi yang sekarang didukung oleh banyak ahli forensik.

Sejak keyakinannya, sang ibu telah dipenjara di penjara Pemandangan Gunungdi pinggiran Gatesville, sebuah kota kecil yang tidak mencolok di Texas tengah di mana restoran yang mengkhususkan diri dalam daging panggang berkuasa dan di mana banyaknya rumah kayu bobrok menunjukkan tingkat ekonomi yang sangat sederhana di daerah tersebut.

Penjara dengan keamanan maksimum dikelilingi oleh dua baris pagar tinggi yang dimahkotai dengan kawat berduri, karena itu adalah satu-satunya penjara di Texas di mana para wanita terpidana mati, saat ini hanya tinggal enam orang.

READ  Pemimpin Hamas dan salah satu pendirinya menekankan dalam sebuah wawancara bahwa negara Israel seharusnya tidak ada

Melissa berakhir di posisi ini, kata pengacaranya, sebagai akibat dari pandangan bias polisi dari menit pertama penyelidikan mereka, yang kemudian menyebabkan agen agresif menanyainya selama lima jam tanpa kehadiran pengacara, yang mengarah ke kesalahan. pengakuan.

Mereka sangat cepat menilai. Salah satu perwakilan terdakwa, Vanessa Botkin, adalah direktur litigasi untuk Proyek Innocence, polisi menjelaskan kepada Efe, yang kasusnya mulai mendapat perhatian media, terutama setelah film dokumenter itu. Dari Texas v. Melissa,” oleh Sabrina Van Tassel.

Menekankan bahwa selama interogasi agresif, sang ibu mengatakan lebih dari seratus kali bahwa dia tidak membunuh putrinya, Botkin menambahkan: “Tidak ada penyelidikan atas apa yang terjadi pada Maria, tetapi mereka fokus pada pengembangan kasus terhadap Melissa.”

Kemudian, petugas koroner yang melakukan otopsi, yang diberitahu tentang pengakuan Melissa, tidak melakukan analisis objektif, kata pengacaranya, mengabaikan indikasi bahwa mungkin telah terjadi kecelakaan.

“Dua penyelidik kasus hadir ketika otopsi Maria dilakukan, dan ini memiliki dampak besar pada kasus ini karena koroner tidak memikirkan penyebab kematian lainnya,” kata Botkin, memicu kejanggalan lain dalam kasus tersebut.

Dalam petisi pengampunan Melissa, tim pembelanya mengumpulkan hingga tujuh pendapat ahli yang menunjukkan bahwa kondisi Maria sangat mungkin disebabkan oleh apa yang dikenal sebagai “koagulasi intravaskular diseminata” (DIC), yang menyebabkan memar di seluruh tubuh akibat trauma kepala. gadis itu mungkin terkena saat jatuh dari tangga.

“Pada persidangan Melissa, petugas koroner bersaksi bahwa hanya ada satu kemungkinan penyebab memar dan luka di tubuhnya, dan penyebabnya adalah pemukulan yang disengaja, tetapi kesaksian itu salah,” kata Botkin.

Peter Gilman, jaksa agung yang ditugaskan untuk membelanya, kemudian bergabung dengan “kemarahan” terhadap Melissa: tidak ada satu pun ahli yang datang untuk membela argumen ibu – seperti yang diingat oleh tim pembelanya saat ini – dan dia tidak ingin bersaksi serta beberapa anak-anaknya, yang mengaku melihat Maria jatuh di tangga.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Zelensky Menarik "Garis Merah" untuk Perjanjian Damai dengan Putin

Melissa sendiri secara terbuka menyatakan bahwa dia percaya bahwa bahasa Latin dan status sosialnya telah memengaruhi hukuman matinya. Dalam sebuah wawancara dengan Efe, dia menyatakan, “Jika saya dari ras lain, seseorang dengan uang, ijazah sekolah menengah atau profesi, saya pikir juri akan melihat hal-hal yang sangat berbeda.”

Juri mundur, anggota parlemen memohon grasi

Petisi grasi Lucio juga mencakup surat dari empat juri yang menyatakan bahwa mereka telah berubah pikiran, dan bahwa jika mereka mendengar anak-anak mereka berbicara tentang ibu mereka sebagai orang yang penuh kasih, misalnya, mereka tidak akan menjatuhkan hukuman mati padanya, dan siapa yang dia percayai. layak mendapatkan pengalaman baru.

Anggota keenam menegaskan bahwa Lucio memang pantas mendapatkan hukuman mati, tetapi mengakui bahwa ada tekanan pada beberapa juri untuk memilih hukuman mati karena mereka “tidak ingin berada di sekitar sepanjang hari.”

Kasus Melissa Lucio telah menimbulkan begitu banyak pertanyaan sehingga 80 (sejauh ini) anggota parlemen Texas, baik Partai Republik maupun Demokrat, baik pendukung maupun penentang hukuman mati, menandatangani surat minggu lalu yang menyerukan moratorium atau setidaknya penundaan eksekusi.

“Sistem ini benar-benar mengecewakan Melissa Lucio di setiap kesempatan,” kata anggota Kongres dari Partai Republik Jeff Leech baru-baru ini pada konferensi pers. “Kami akan melakukan segala daya kami, secara hukum, konstitusional, dan mungkin sebaliknya, untuk menunda dan mencegah eksekusi Melissa.”

Sementara itu, Anggota Kongres Demokrat Joe Moody mengatakan bahwa “eksekusi Melissa tidak akan membawa kedamaian bagi anak-anaknya yang lain, tetapi akan menyebabkan lebih banyak rasa sakit dan penderitaan.”

“Kasus ini menunjukkan bahwa hukuman mati (sebagai sarana) tidak dapat dipercaya untuk memberikan keadilan bagi semua. Kami tahu itu sangat cacat dan penuh dengan kesalahan dan kontradiksi manusia.”

READ  Polisi Ottawa memperingatkan pengunjuk rasa 'Freedom Caravan' bahwa tindakan 'segera' akan diambil untuk mengakhiri protes

Dengan informasi dari EFE, oleh Helen Cook