SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Remaja Mengenakan Masker yang Tidak Perlu, Tips Pengasuhan dan Nutrisi Parenting.

Remaja Mengenakan Masker yang Tidak Perlu, Tips Pengasuhan dan Nutrisi Parenting.

Anggota Slate Plus mendapatkan lebih banyak Perawatan dan nutrisi setiap minggu. Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang anak-anak, ayah atau kehidupan keluarga? Kirimkan di sini!

Dear Care dan Nutrisi,

Anak perempuan saya yang berusia 14 tahun masih bersikeras memakai topeng di semua tempat umum. COVID tidak lagi menjadi risiko besar bagi kami di daerah kami, keluarga kami dan semua temannya mengetahui semua vaksinasi terbaru, dan tidak ada teman dan keluarga kami yang berisiko tinggi. Putri saya adalah salah satu dari sedikit anak di sekolahnya yang masih memakai masker setiap hari, tetapi bukan untuk melindungi dirinya dari penyakit.

Dia mengatakan kepada saya bahwa sebagian alasan dia lebih suka memakai topeng adalah karena itu menyembunyikan ekspresi wajahnya, dan menghilangkan beberapa kecemasan sosial yang dia rasakan tentang berbicara dengan orang lain. Sementara saya benar-benar memahami hal ini (suami saya dan saya sama-sama tertutup), saya pikir penting baginya untuk belajar kembali bagaimana berinteraksi dengan orang-orang tanpa sesuatu yang menutupi wajahnya, terutama karena mengenakan topeng akan menjadi semakin tidak dapat diterima secara sosial seperti kita. menjauh dari tahun-tahun pandemi.

Selain itu, dia menghargai bahwa memakai topeng menyembunyikan sebagian dari perjuangan jerawatnya. Meskipun dia memiliki rutinitas perawatan kulit yang konsisten, dia sering berjerawat (seperti kebanyakan remaja) yang membuatnya sangat malu. Meskipun dia tahu (dan saya sudah memberitahunya) bahwa memakai masker membatasi sirkulasi udara ke wajah, menyebabkan lebih banyak jerawat, dia bersikeras dia tetap ingin memakai masker. Sebagian dari rasa malunya tampaknya diperburuk oleh fakta bahwa sebagian besar teman sebayanya memakai riasan (yang menutupi masalah kulit yang saya asumsikan dialami hampir semua remaja), membuat mereka memiliki ilusi kulit yang sempurna, sementara putri saya tidak peduli. . Sentuh segala jenis kosmetik sama sekali.

READ  Alat baru menerangi pertumbuhan mielin pada bayi

Setiap kali saya menyarankan dia mencoba pergi ke sekolah selama sehari (atau bahkan hanya waktu makan siang!) Tanpa topeng, dia muncul dengan semacam alasan mengapa dia tidak melakukannya. Dia jelas merasa sangat kuat tentang hal ini, dan sangat tidak nyaman dengan ide topengnya dilepas.

Bagaimana saya membantu putri saya menjadi lebih percaya diri, dan mengetahui bahwa dia tidak perlu menyembunyikan wajahnya dengan topeng?

Pergi tanpa topeng