SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rex Orange County merevitalisasi teater Yunani

siapa peduli? Rupanya lebih dari 8000 penggemar.

Awan hujan berkabut menyelimuti Berkeley pada tanggal 5 Juni, dengan awan menahan sandera matahari. Meskipun sore yang suram, semua kekuatan tampaknya mendukung pemutaran Who Cares? sebuah perjalanan. Langit cerah saat senja, dan satu-satunya hal yang membanjiri teater Yunani adalah antisipasi yang berputar-putar.

Tangisan antusias meletus dari tanah ke ladang di atas, para penggemar yang ramai saat mereka melihat sekilas Rex Orange County (Alexander James O’Connor) di belakang panggung. Akhirnya, tirai dibuka sedikit, dan O’Connor berjalan keluar dengan senyum penuh pengertian.

Kegembiraan yang intens memenuhi udara saat dia melambai ke kerumunan, matanya cerah dan hampir tidak percaya saat dia mengamati kerumunan. Dia mengenakan jumpsuit oranye cerah, pakaian yang identik dengan musik cerah dan eklektik penyanyi itu.

O’Connor terkenal karena gaya pop kamar tidurnya, di mana musiknya mewujudkan ciri khas dan melodi optimis yang kontras dengan lirik yang serius. Itu menyanyikan rasa sakit yang tumbuh – dari perasaan malu dan cemas hingga depresi dan kesepian. Meskipun penulisan lagunya tetap tidak berubah, penampilan penyanyi di Berkeley itu memalukan, menunjukkan pertumbuhan yang menyenangkan dalam kepercayaan diri dan pesona.

O’Connor menyanyikan “Make Time/Just See You,” mengacu pada kerumunan dengan desakan ceria saat menampilkan “Making Time.” Tirai ditarik setelahnya, memperlihatkan bandnya dan latar belakang bergambar sapi besar dengan karakter bergaris dari sampul albumnya. Huruf LED besar yang mengatakan “Siapa yang peduli?” Menggantung di udara, mencerminkan ciri khas Rex Orange County dan keaktifannya.

“Ada apa, Berkeley? Apakah kamu siap?” tanya O’Connor dengan seringai lebar, menari dan melompat ke lagu ceria “Keep It Up.” Energinya lebih besar dari kehidupan, dan dia tahu itu.

READ  Paul Stanley mengatakan reuni dengan lineup KISS asli 'mustahil'

Penyanyi itu dengan cepat berteman dengan penonton, mengubah penampilannya menjadi permainan yang dinamis. Dengan penuh kasih membimbing penonton ke paduan suara dan melambaikan tangan, O’Connor tidak hanya tampil untuk penontonnya, tetapi juga tampil untuk mereka.

Performanya sama sekali tidak minimal, dengan segalanya mulai dari tata letak yang dirubah hingga set animasi. Namun, grup musik brilian O’Connor terus mengambil alih. Secara khusus, vokalnya yang luar biasa menjadi pusat perhatian selama teriakan emosionalnya dari “One in a Million,” saat ia memainkan keyboard untuk awal lagu yang lambat.

O’Connor juga mempertahankan semangat rendah hati dari pop kamar tidurnya, dengan beberapa lagu yang hanya menonjolkan suaranya dan nada gitar yang keren — seperti dulu. Ia menyusun playlist-nya dengan lagu-lagu terbaru serta lagu-lagu dari karya musik sebelumnya yang menempatkannya di peta.

“Saya ingin Anda pergi pisang,” kata O’Connor, sangat serius tentang bersenang-senang. Dia memberikan “Sunflower” – bisa dibilang lagunya yang paling terkenal – sebuah penghormatan epik, lengkap dengan lagu-lagu terompet yang indah dan perubahan set yang mencakup bunga tinggi berwarna-warni dengan pusat bola disko. Tanpa membuang waktu, dia menembak favorit penonton lainnya, Best Friend, membuat penampilan paling berkesan malam itu.

Sampai saat ini, kerumunan dibanjiri ponsel dan senter saat semua orang mencoba untuk menangkap lagu favorit mereka secara langsung. Setelah itu, O’Connor membuat permintaan selama “Best Friend”: dia meminta penonton untuk menempatkan perangkat untuk paruh terakhir lagu.

“Tidak ada telepon, hanya manusia,” katanya sambil tersenyum dan mengejar koneksi paling murni dengan para penggemarnya saat ini.

Yang terjadi selanjutnya adalah prom yang menggembirakan (dan tidak didokumentasikan) saat penonton merayakan lagu yang menarik ini. O’Connor menjaga moral tetap tinggi. Dia menikmati kerumunan, melemparkan tangannya ke udara sebagai kemenangan saat dia menghasut nyanyian nakal dan ekstasi belaka. Rekaman itu menelan penonton saat bola pantai besar dari setiap warna menyembur ke dalam lubang, memantul di udara.

READ  Aktris Rebel Wilson berbicara tentang penurunan berat badannya yang sangat besar

Proyektor Pluto memanfaatkan kekuatan untuk akhir yang manis dan menyedihkan, dan itu adalah penampilan yang pas untuk pertunjukan. Meskipun O’Connor bernyanyi di panggung kebahagiaan dan bulan madu, dia jelas sedih meninggalkan panggung.

“Saya berharap pertunjukan itu berlangsung selamanya,” O’Connor bernyanyi dalam perpisahan yang pahit.

Hubungi Vicky Chong di [email protected].