SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rezim Korea Utara mengancam akan menyerang Korea Selatan tanpa ampun

Pyongyang mengancam akan menyerang Korea Selatan tanpa ampun

Korea Utara pada hari Minggu mengecam komentar baru-baru ini yang dibuat oleh menteri pertahanan Korea Selatan tentang kemampuan negara itu untuk menyerang tetangganya, mendesak Seoul untuk lebih menahan diri “jika ingin menghindari bencana.”

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor berita resmi, Minggu, dia mengatakan: KCNsaudara perempuan diktator Kim Jong Un dan pejabat senior satu partai Korea Utara saat ini Kim Yo Jong, Menteri Suh Wook menuduh “kemerosotan lebih lanjut hubungan antar-Korea dan ketegangan militer di Semenanjung Korea.” Untuk kefasihannya yang “sembrono”.

Menteri Pertahanan Suh membuat beberapa pernyataan Jumat lalu, menyoroti kepemilikan berbagai rudal yang mampu dibawa oleh militer Korea Selatan. Untuk menyerang bagian mana pun dari Korea Utara secara akurat dan cepat jika mendeteksi peluncuran rudal.

Kim mengatakan Suh “berani menyebutkan ‘serangan pencegahan’ terhadap negara bersenjata nuklir dengan keberanian bodoh, yang tidak akan pernah menguntungkan Korea Selatan,” mencatat bahwa Pyongyang akan “mempertimbangkan kembali banyak hal” mengenai Seoul, yang “mungkin menghadapi ancaman serius.” untuk komentarnya yang ceroboh.

Adik diktator Kim Jong Un dan pejabat senior saat ini dari Partai Satu Korea Utara Kim Yo Jong
Adik diktator Kim Jong Un dan pejabat senior saat ini dari Partai Satu Korea Utara Kim Yo Jong

“Korea Utara harus menahan diri jika ingin menghindari bencana,” tambah Kim.

Dalam pernyataan lain yang juga diterbitkan pada hari Sabtu, tentara Korea Utara dan anggota Politbiro Park Jong-chun juga merujuk pada kata-kata Suh dan menekankan bahwa jika Seoul Memulai ‘aksi militer berbahaya’, Pyongyang dengan kejam akan mengarahkan seluruh kekuatan militernya untuk menghancurkan sasaran-sasaran penting di Seoul dan tentaranya.“.

Semenanjung Korea secara teknis sedang berperang. Buck mengatakan bahwa setiap kesalahan perhitungan dan kesalahan kecil yang membuat pihak lain bergolak dalam situasi saat ini, di mana ketegangan militer yang parah berlanjut, dapat menjadi percikan yang mengarah pada pecahnya konflik serius dan perang habis-habisan.

READ  Boris Johnson, lebih kesepian dari sebelumnya: popularitasnya terganggu oleh pesta "bawah tanah" selama pembatasan

kedua negara Mereka tidak pernah menandatangani perjanjian damai setelah perang saudara yang mereka hadapi antara tahun 1950 dan 1953, yang berakhir dengan gencatan senjata.

Ketegangan antara kedua negara meningkat tahun ini dengan pengulangan tes rudal, yang terakhir minggu lalu, di mana mereka telah mengumpulkan 12 tes, rekor untuk 2022.

Tes Korea Utara terkadang dilakukan oleh tes senjata Korea Selatan.

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: