SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mayat sipil yang dibuang di dekat Kyiv mengungkapkan kengerian invasi Rusia

Catatan penerbit: Kami memperingatkan bahwa cerita ini mengandung gambar yang mengganggu.

Lviv, Ukraina (CNN) – Mayat setidaknya 20 warga sipil di satu jalan di kota Bucha, Dekat Kyiv, ibu kota Ukraina. Beberapa berbaring telungkup di trotoar, sementara yang lain terlentang, mulut terbuka dalam kesaksian tragis kengerian perang. pendudukan Rusia.

Tangan pria itu diikat ke belakang dengan kain putih. Seorang pria lain berbaring sendirian, terjerat dalam sepeda oleh jembatan rumput. Orang ketiga tetap berada di tengah jalan di dekat sisa-sisa mobil yang hangus terbakar.

Pada hari Sabtu, Agence France-Presse mengambil foto-foto mengerikan dari pembantaian Boucha. Pada hari yang sama, Ukraina mengumumkan bahwa mereka telah membebaskan kota itu dari pasukan Rusia. Sekarang, laporan tentang dugaan kekejaman yang dilakukan oleh pasukan Rusia mulai muncul Dan mereka akan kembali Dari daerah yang dekat dengan Kyiv, setelah upaya yang gagal untuk mengepung ibu kota.

Bucha telah mengalami hampir lima minggu serangan terus menerus. Sekarang para pejabat dan kelompok hak asasi manusia menyalahkan kematian warga sipil pada pasukan Rusia yang telah meninggalkan kota.

“Tangannya diikat ke belakang.”

Tentara Ukraina di Bucha pada hari Sabtu setelah penarikan pasukan Rusia dari daerah tersebut.

“Jenazah orang-orang yang dieksekusi masih berbaris di Jalan Jabelska di Bucha. Tangan mereka diikat ke belakang dengan kain putih ‘sipil’, dan mereka ditembak di belakang kepala. Jadi bisa dibayangkan seperti apa kekacauan yang mereka buat di sini Bucha Walikota Anatoly,” kata Fedorok kepada Reuters, Sabtu.

Pada hari Minggu, Oleksiy Aristovich, penasihat presiden Ukraina, mengatakan bahwa laporan dari kota-kota di wilayah Kyiv. Mengungkap ‘Gambar Pasca-Apokaliptik’ Dari kehidupan di bawah pendudukan Rusia.

READ  Pengambilan gambar di San Antonio, Texas. Mereka melaporkan dua orang tewas dan beberapa lainnya luka-luka

“Ini adalah seruan khusus yang ditujukan untuk menarik perhatian dunia atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan oleh pasukan Rusia di Bucha, Irbin dan Hostomil,” kata Aristovich. “Ini adalah kota-kota yang dibebaskan, gambar film horor, gambar pasca-apokaliptik,” tambahnya.

“Korban kejahatan perang ini sudah ditemukan, termasuk pemerkosa wanita yang mencoba membakar mereka, pejabat pemerintah daerah dibunuh, anak-anak dibunuh, orang tua dibunuh, laki-laki dibunuh, banyak dari mereka diborgol, bekas penyiksaan dan luka tembak di punggung. kepala. Penyitaan emas, barang berharga, karpet, mesin cuci. Tentu saja, ini akan dipertimbangkan oleh Kantor Kejaksaan Agung Ukraina, lembaga penegak hukum, dan Pengadilan Kriminal Internasional. “

CNN tidak dapat secara independen mengkonfirmasi rincian kematian kedua pria itu. CNN meminta komentar dari Kementerian Pertahanan Rusia atas tuduhan eksekusi sipil di wilayah Kyiv dan bagian lain dari Ukraina.

Pengaduan Human Rights Watch

Bukti nyata kekejaman di Bucha muncul setelah Human Rights Watch mengumumkan bahwa mereka telah mendokumentasikan tuduhan kejahatan perang di wilayah pendudukan Kyiv, Chernihiv dan Kharkiv.

Organisasi hak asasi manusia mengatakan pada hari Minggu bahwa pengaduan termasuk “kasus pemerkosaan berulang, dua kasus eksekusi di luar proses hukum – satu dari enam pria dan satu dari seorang pria – dan kasus kekerasan dan ancaman yang melanggar hukum lainnya terhadap warga sipil antara satu hari. 27 Februari. dan 14 Maret 2022.”

buka

Tentara Ukraina berpatroli di sebuah jalan di Bucha, barat laut Kyiv, setelah mendapatkan kembali kendali dari pasukan Rusia. (Sumber gambar: RONALDO SCHEMIDT/AFP via Getty Images)

Human Rights Watch menulis bahwa pasukan Rusia di Bucha “menangkap lima orang dan mengeksekusi satu orang di luar hukum” pada 4 Maret. Seorang saksi mengatakan kepada kelompok hak asasi manusia bahwa tentara memaksa orang-orang untuk berlutut di jalan dan melepas baju mereka di atas kepala mereka, sebelum menembak salah satu dari orang-orang di belakang kepala.

READ  ++ Ukraina menegaskan bahwa Rusia berkumpul kembali untuk fokus di Timur ++ | dunia | dr..

Human Rights Watch juga mencatat bahwa pada 27 Februari, enam pria ditangkap di desa Stary Bekev di wilayah Chernihiv dan kemudian dieksekusi.

Seorang mantan pejabat Rusia mengatakan hari-hari Putin sudah dihitung 1:16

Di Malaya Rohan, sebuah desa di wilayah Kharkiv, seorang tentara Rusia berulang kali memperkosa seorang wanita di sebuah sekolah tempat dia berlindung bersama keluarganya pada 13 Maret, kata korban kepada Human Rights Watch. “Dia bilang dia memukulinya dan memotong wajah, leher, dan rambutnya dengan pisau,” tulis Human Rights Watch. Wanita itu melarikan diri keesokan harinya ke Kharkiv, “di mana dia dapat menerima perawatan medis dan layanan lainnya.”

“Kasus-kasus yang kami dokumentasikan merupakan kekejaman dan kekerasan yang disengaja.”

Dan di kota Forzil, 50 kilometer barat laut Kyiv, tentara Rusia “melempar bom asap ke ruang bawah tanah dan kemudian menembak seorang wanita dan seorang anak laki-laki berusia 14 tahun saat mereka keluar dari bunker tempat mereka berlindung,” dia berkata.

“Kasus-kasus yang kami dokumentasikan merupakan kekejaman dan kekerasan yang disengaja dan tak terkatakan terhadap warga sipil Ukraina,” Hugh Williamson, direktur Eropa dan Asia Tengah di Human Rights Watch, mengatakan dalam pernyataannya. “Pemerkosaan, pembunuhan, dan tindakan kekerasan lainnya terhadap orang-orang dalam tahanan pasukan Rusia harus diselidiki sebagai kejahatan perang,” tambahnya.

Video menunjukkan serangan Rusia terhadap depot bahan bakar di Odessa 2:02

CNN tidak secara independen memverifikasi rincian laporan Human Rights Watch dan meminta komentar dari Kementerian Pertahanan Rusia.

Presiden Dewan Uni Eropa, Charles Michel, berjanji akan menjatuhkan sanksi baru kepada Rusia. Dalam hal ini, dia mengatakan dia “terkejut dengan gambar-gambar yang mengganggu dari kekejaman yang dilakukan oleh tentara Rusia di wilayah Kyiv yang dibebaskan #BuchaMassacre”, dalam sebuah posting di Twitter.

READ  Myanmar | Disiksa Sampai Mati: Kuburan Massal Mengungkapkan Kejahatan Militer Terhadap Warga Sipil

Josep Borrell, Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri, juga mengungkapkan keterkejutannya atas “berita tentang kekejaman yang dilakukan oleh pasukan Rusia”.

“[La] Uni Eropa membantu Ukraina mendokumentasikan kejahatan perang. Semua kasus harus diadili, yaitu melalui CIJ_ICJ [la Corte Internacional de Justicia]Pada hari Minggu, Borrell tweeted: “Uni Eropa akan terus sangat mendukung Ukraina.”

Tara John dan Nathan Hodge, keduanya CNN, melaporkan dari Lviv. Johnny Hallam melaporkan dari Atlanta. Amy Cassidy di London dan James Frater di Brussel.