SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rezim Maduro telah memberikan tahanan rumah kepada enam eksekutif Citgo yang telah ditangkap sejak 2017

Gambar file. CITGO Refinery di Sulphur, Louisiana, AS, 12 Juni 2018. REUTERS / Jonathan Buckman

Rezim Nicolas Maduro Jumat ini memberikan tahanan rumah kepada enam eksekutif Citgo, Anak perusahaan Amerika dari PDVSA, perusahaan minyak negara Venezuela, yang telah ditangkap sejak 2017 di negara Karibia tersebut, menurut laporan tersebut. Associated Press.

Enam pejabat tinggi di perusahaan semuanya adalah warga Venezuela, tetapi lima dari mereka memiliki kewarganegaraan ganda Amerika, Dia ditangkap pada November 2017 setelah dipanggil ke pertemuan di kantor Caracas.

Sejak itu, pemerintah AS – administrasi Donald Trump dan Joe Biden – berulang kali menuntut pembebasannya. Pada November 2020, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo berkata: “Setelah menghabiskan lebih dari tiga tahun ditahan secara tidak adil di Venezuela atas tuduhan menyesatkan ini, sebagian besar dalam kondisi penjara yang mengerikan, Enam orang ini harus segera dikembalikan ke Amerika Serikat“.

Dan di bulan Februari tahun ini, pemimpin diplomasi Amerika saat ini, Anthony Blinken, menelepon keluarga dari enam eksekutif dan meyakinkan mereka bahwa dia akan memprioritaskan pembebasan mereka.

Foto: Anthony Blinken, Menteri Luar Negeri AS EFE / EPA / LEAH MILLIS / POOL / File
Foto: Anthony Blinken, Menteri Luar Negeri AS EFE / EPA / LEAH MILLIS / POOL / File

Pengusaha dituduh oleh rezim Penggelapan yang disengaja, pencucian uang, dan asosiasi kriminal, di antara kejahatan lainnya. Mantan Presiden Citgo, Jose PereiraDia dijatuhi hukuman 13 tahun tujuh bulan penjara dan denda $ 2 juta. Lima mantan wakil presiden lainnya: Jose Luis Zambrano, Allerio Jose Zambrano, Jorge Toledo, Tomio Fadel dan Gustavo Cardenas Dihukum delapan tahun dan 10 bulan penjara.

Pengadilan Tinggi Kediktatoran Venezuela menyatakan bahwa kejahatan yang dijatuhi hukuman Roemwick adalah “penggelapan yang disengaja terhadap dirinya dan konser pejabat dengan kontraktor”, serta “kejahatan keterlibatan dalam tindakan kejahatan. ” .

READ  Amerika Serikat mengeluarkan peringatan perjalanan untuk Meksiko; Mereka meminta untuk tidak bepergian sebelum Covid

Mereka mengatakan pada saat itu bahwa Romwick juga harus membayar denda sebesar $ 2 juta, setara dengan “40% dari nilai barang yang menjadi subjek kejahatan.” Demikian pula, mantan direktur Tomeo Vadell Ricaldi, Jorge Luis Toledo Cohore, Gustavo Adolfo Cardenas Cardona, Jose Luis Zambrano Collina, dan Allério José Zambrano Colina dinyatakan bersalahPihak pegawai sipil dengan kontraktor dan asosiasi kriminal“.

Pengadilan, yang berada di bawah kendali rezim Chavez, memutuskan bahwa semua narapidana tidak memenuhi syarat untuk “menjalankan jabatan publik” dan karena itu “tidak akan dapat mencalonkan diri untuk jabatan yang dipilih secara populer.”

Pada 21 November 2017, Jaksa Agung Diktator Venezuela, Tarek Saab, melaporkan penangkapan warga tersebut. Setelah menandatangani kontrak yang “membahayakan warisan nasional dan masa depan anak perusahaan PDVSA” tanpa bergantung pada persetujuan eksekutif nasional..

Rezim pernah membebaskan kelompok itu pada satu kesempatan, pada Desember 2019, tetapi setelah tiga bulan, mereka tiba-tiba dipenjara lagi oleh aparat keamanan. Itu adalah hari yang sama Kartu Trump Dia menerima di Gedung Putih presiden sementara negara bagian Karibia, Juan GuaidóSiapa yang mengundangnya sehari sebelumnya ke pidato kenegaraannya di Kongres.

Setelah mengabaikan legitimasi Maduro sebagai presiden Venezuela karena kecurangan pemilu 2018, Washington memberikan Guaido –Diakui sebagai kepala yang bertanggung jawab oleh lima puluh negara – kendali Citgo.

Pemerintah Joe Biden telah menegaskan kembali dukungannya untuk Guaido, yang pada gilirannya menggambarkan Maduro sebagai “diktator brutal”.

Baca terus: