SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ribuan orang menandatangani petisi menentang penyembelihan hewan di Hong Kong

(CNN) – Lebih dari 18.000 orang telah menandatangani petisi menentang pemusnahan sekitar 2.000 hewan kecil di Hong Kong, termasuk semua hamster di toko hewan peliharaan, karena kekhawatiran akan penularan COVID-19.

Pada hari Selasa, pihak berwenang Hong Kong melaporkan bahwa 11 hamster di toko hewan Little Boss kota itu telah dites positif terkena virus pada hasil awal.

Hewan-hewan itu diimpor dari Belanda dalam dua gelombang, satu pada 7 Januari dan yang lainnya pada 22 Desember, menurut Dr Leung Siu Fai, direktur pertanian, perikanan dan konservasi.

Sampel tersebut diambil setelah seorang pekerja berusia 23 tahun di toko di kawasan Causeway Bay yang ramai, Hong Kong, dikonfirmasi memiliki varian delta pada Senin.

Secara umum, otoritas kesehatan mengatakan risiko penularan dari hewan ke manusia mungkin terjadi, tetapi rendah.

Sampel yang diambil dari lingkungan gudang toko, tempat hewan kecil berada, mengkonfirmasi adanya jejak virus Corona, menurut pihak berwenang.

Pihak berwenang meminta toko untuk menyerahkan semua hewan kecilnya, termasuk hamster, kelinci, chinchilla, dan babi guinea, dan meminta orang yang membeli hamster setelah tanggal 22 Desember untuk menyerahkan hewan mereka untuk pengujian dan euthanasia.

Infeksi menjadi perhatian di 8 kota di China, beberapa hari sebelum Olimpiade 0:50

Selain itu, toko hewan peliharaan yang menjual hamster telah diminta untuk mengirimkannya.

Impor semua hewan kecil ke kota telah ditangguhkan dan semua toko hewan peliharaan yang menjual hamster telah diminta untuk segera menghentikan operasinya.

Pejabat menambahkan bahwa toko hewan peliharaan ini akan diizinkan untuk dibuka kembali setelah semua hewan muda mereka dinyatakan negatif.

READ  Seseorang yang belum terinfeksi virus Covid-19 diperlukan

Pada hari Selasa, pihak berwenang mengatakan mereka juga akan meninjau prosedur karantina untuk hewan muda yang diimpor, termasuk kemungkinan pengujian sebelum dan sesudah kedatangan.

“Kita tidak bisa mengesampingkan kemungkinan bahwa ketika hewan-hewan ini diimpor, mereka sudah menjadi pembawa virus corona. Karena itu, kita tidak bisa mengesampingkan kemungkinan bahwa orang yang menangani hewan-hewan ini berisiko lebih tinggi (terinfeksi),” kata dr. Edwin Tsui mengatakan Selasa pada konferensi pers Kepala Pusat Perlindungan Kesehatan Kementerian Kesehatan.

Kampanye untuk menghentikan keputusan yang “tidak adil dan brutal”

Sebuah petisi yang diposting di platform kampanye online Change.org menentang keputusan pemerintah telah mengumpulkan lebih dari 18.000 tanda tangan pada Rabu pagi waktu setempat.

“Semua pemilik hewan peliharaan tahu bahwa kehidupan hewan peliharaan mereka sama pentingnya dengan mereka sendiri, tetapi pemerintah Hong Kong tidak melihat ini,” bunyi petisi tersebut.

“Mereka tidak menyadari bahwa kehidupan hewan bukanlah subjek dari perkembangan egois mereka, dan bahwa menguji hewan peliharaan untuk penelitian ilmiah dan euthanasia terlepas dari apakah mereka dites positif atau tidak adalah tindakan yang kejam dan kejam,” tambahnya.

“Hewan peliharaan adalah sahabat pemiliknya, dan karena perintah pemerintah, ribuan orang dapat kehilangan sahabat tercinta mereka. Dengan bantuan Anda, kami dapat berhasil meyakinkan pemerintah bahwa keputusan mereka tidak adil dan brutal, dan Anda dapat membantu menyelamatkan puluhan hewan di rumah yang penuh kasih dan kehidupan yang bahagia.”

Hewan yang terinfeksi

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, kasus COVID-19 telah didokumentasikan pada hewan yang kemungkinan tertular virus dari manusia, tetapi ada lebih sedikit bukti yang menunjukkan kemungkinan penularan dari hewan ke manusia.

Pada November 2020, Denmark mengatakan telah menemukan strain mutan virus corona di antara kelompok cerpelai yang telah menyebar ke manusia. Sebagai tanggapan, pemerintah mengumumkan eksekusi 17 juta cerpelai untuk menghentikan penyebarannya.

READ  Amerika Serikat telah mengambil langkah pertama untuk memperkuat staf kedutaannya di Kuba