SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Richard Branson akan mencoba mengalahkan Jeff Bezos di luar angkasa

Richard Branson akan mencoba mengalahkan Jeff Bezos di luar angkasa

Mengejar kenaikan Jeff Bezos sebagai pemilik pertama perusahaan roket yang pergi ke luar angkasa, Richard Branson, miliarder Inggris yang mendirikan konsorsium perusahaan Virgin, mengumumkan Kamis malam bahwa ia akan menjadi salah satu anggota awak pada uji terbang pesawat ruang angkasa berikutnya. . Pesawat luar angkasa Virgin Galactic.

Penerbangan ini dijadwalkan lepas landas pada 11 Juli dari Spaceport America di New Mexico.

“Tim sudah siap, jadi mereka bertanya kepada Richard apakah dia siap untuk berangkat,” kata Aliana Crane, wakil presiden komunikasi Virgin Galactic. “Ini hari yang menyenangkan. Ini hari yang sangat menyenangkan.”

Mr Branson akan berada dalam posisi untuk mengklaim hak membual dalam bisnis penerbangan luar angkasa yang berkembang untuk warga negara. Perusahaan termasuk Virgin Galactic dan Mr. Blue Origin dari Bezos akan meluncurkan penumpang berbayar pada penerbangan sub-tropis dan sub-tropis di tahun-tahun mendatang. Meskipun penerbangan pertama akan mahal, harapannya adalah harga tiket akan menurun seiring dengan pertumbuhan pasar.

Branson mendirikan Virgin Galactic pada tahun 2004 untuk menyediakan perjalanan wisata antariksa singkat ke tepi luar angkasa, dan dia telah lama mengatakan akan melakukan perjalanan dengan penerbangan komersial pertama. Tetapi pengembangan roket SpaceShipTwo – rudal bersayap yang terbang di ketinggian lebih dari 50 mil – membutuhkan waktu bertahun-tahun lebih lama dari yang diperkirakan Branson. Kemunduran termasuk jatuhnya pesawat pertama SpaceShipTwo, VSS Enterprise, pada Oktober 2014 selama penerbangan uji, menewaskan satu pilot.

Ms Crane mengatakan penerbangan terakhir begitu sempurna sehingga tim memutuskan untuk menguji pengalaman kabin. Siapa yang lebih baik dari Richard Branson untuk menguji pengalaman kabin penuh? Dia berkata. “Dia terbang sebagai spesialis misi, dan memiliki peran seperti kru lainnya.”

Pesawat itu akan membawa tiga karyawan Virgin Galactic lagi di kursi kabin serta pilot di depan.

“Mimpi membuat ruang dapat diakses oleh semua orang adalah satu hal,” kata Branson dalam sebuah pernyataan. “Adalah hal lain bagi tim hebat untuk secara kolektif mengubah mimpi ini menjadi kenyataan.”

Perusahaan berencana untuk menyiarkan penerbangan, yang dimulai pukul 9 pagi ET pada 11 Juli. Roket SpaceShipTwo, yang disebut Unity, akan diterbangkan di bawah pesawat bernama White Knight Two ke ketinggian 50.000 kaki sebelum ditembak jatuh. Mesin unit kemudian akan menyala, meningkatkan ketinggiannya menjadi lebih dari 50 mil.

Di puncak busur, penumpang akan mengapung selama empat menit sebelum pesawat ruang angkasa kembali memasuki atmosfer dan turun ke landasan.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Mr. Branson akan melakukan perjalanan sembilan hari sebelum Mr. Bezos, pendiri Amazon, dipasangkan ke kapsul New Shepard yang dibuat oleh perusahaan roketnya, Blue Origin. The New Shepard telah terbang ke tepi ruang 15 kali tetapi belum membawa siapa pun. Ini sepenuhnya otomatis, tanpa pilot.

Miliarder seperti Mr. Branson, Mr. Bezos, dan Elon Musk adalah garda depan era baru penerbangan luar angkasa komersial, disertai dengan duel verbal — terkadang lucu, terkadang meremehkan perusahaan terbaik.

Pada hari Rabu, saat tampil di CNBC, Branson ditanya apakah dia mencoba mengalahkan Mr. Bezos di luar angkasa. “Jeff siapa?” Mr Branson menjawab dengan wajah datar sebelum tertawa.

READ  Menteri Jepang Kono mungkin mendapat dukungan dari kubu saingan dalam perlombaan premiership

Pernyataan ini menggemakan apa yang pernah dikatakan Mr. Musk Dalam sebuah wawancara dengan BBC.

Bahkan jika Mr. Branson diluncurkan lebih dulu, Mr. Bezos masih bisa membantah bahwa dia pergi ke luar angkasa dan Mr. Branson tidak. SpaceShipTwo tidak mencapai ketinggian 62 mil yang sering dianggap sebagai tepi luar angkasa, sementara New Shepard melintas di atas ketinggian ini, juga dikenal sebagai Garis Karman.

“Kami berharap dia penerbangan yang luar biasa dan aman, tetapi mereka tidak terbang di atas Karman Line dan ini adalah pengalaman yang sama sekali berbeda,” kata Bob Smith, CEO Blue Origin, dalam sebuah pernyataan melalui email.

Namun, Angkatan Udara Amerika Serikat dan Administrasi Penerbangan Federal telah menetapkan batas 50 mil lebih rendah. Beasiswa FAA sayap astronot Kepada anggota kru Virgin Galactic yang telah terbang pada penerbangan uji sebelumnya.

SpaceX milik Musk membuat roket yang jauh lebih besar daripada yang saat ini diluncurkan oleh Blue Origin dan Virgin Galactic. Saat SpaceX bersiap untuk menerbangkan warga negara dalam perjalanan ke orbit, termasuk yang dijadwalkan pada bulan September, Musk belum mengumumkan kapan dia akan mengambil penerbangan itu sendiri. Tetapi Blue Origin dan SpaceX bersaing untuk mendapatkan kontrak federal untuk proyek-proyek yang mencakup peluncuran satelit Departemen Pertahanan dan membangun pendarat untuk membawa astronot NASA kembali ke permukaan bulan.

Sejauh ini, Mr. Musk dan SpaceX telah menang atas Blue Origin. Setelah NASA memilih hanya SpaceX untuk membangun pendarat bulan, Blue Origin memperebutkan penghargaan tersebut dengan Kantor Akuntabilitas Pemerintah Federal. dalam sebuah tweet Setelah protes diumumkan, Musk membuat pernyataan yang memanipulasi fakta bahwa Blue Origin belum mencapai orbit dengan roketnya.

READ  Virgin Galactic menyelesaikan penerbangan luar angkasa VSS Unity ketiga

Dalam dua hari terakhir, Musk telah bertengkar di Twitter bolak-balik dengan Tory Bruno, CEO United Launch Alliance, salah satu saingannya yang paling tradisional dalam penerbangan. Musk mengatakan rudal yang dibuat oleh ULA, perusahaan patungan antara Boeing dan Lockheed Martin, mahal dan akan gagal tanpa kontrak pemerintah.

Dia juga bercanda dengan Pak Bruno bahwa SpaceX dapat menyediakan beberapa mesin untuk ULA untuk roket Vulcan barunya. Mesin Blue Origin diatur untuk menggerakkan fase pertama Vulcan, yang akan debut tahun depan.

Sebelumnya Kamis, Blue Origin mengumumkan bahwa Wally Funk, pilot uji utama, akan terbang dengan penerbangan perdana New Shepard. Funk, 82, termasuk di antara wanita “Merkurius 13” pada 1960-an yang berhasil melewati demonstrasi yang didanai swasta yang menunjukkan bahwa wanita juga dapat memenuhi kriteria NASA untuk astronot. Anda akan bergabung dengan Mr. Bezos; adik laki-laki Mark; Orang tak dikenal membayar lebih dari $28 juta di lelang untuk memenangkan kursi di pesawat.