SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ringkasan pertandingan Liga MX 2021 Apertura: Atletico San Luis mengirim Pumas 3-1 mereka yang tangguh untuk membangun awal yang baik

Atletico San Luis mendominasi Pumas yang membawa petaka saat mereka menang tandang 3-1. San Luis terbukti menjadi tim kejutan di turnamen sejauh ini, dengan kemenangan tandang kedua mereka musim ini. Itu peningkatan besar dibandingkan musim lalu, di mana mereka finis terakhir dan akan turun jika ada degradasi. Sementara itu, Pumas kembali tampil buruk karena mereka nyaris tidak mencetak gol pertama mereka musim ini, dan di mana mereka tampaknya siap untuk melakukan yang lebih buruk daripada musim lalu, finis di urutan ke-15 dari 18 tim. Pumas sekarang harus melakukan perjalanan ke New York untuk menghadapi FC Kota New York Pada hari Rabu karena Piala Liga sebelum kembali ke Meksiko untuk menghadapi Queretaro di rumah. Atlético San Luis akan kembali ke rumah untuk menghadapi Necaxa yang kesulitan dan berharap untuk terus berkembang dengan awal yang baik.

Babak pertama dimulai dengan Pumas belum menjadi starter kiper Alfredo Talavera, yang baru saja kembali dari tim nasional Meksiko yang bermain di piala emas. Dari tendangan bebas awal, bola disundul dengan sundulan yang memaksa kiper Pumas Julio Gonzalez melakukan penyelamatan yang luar biasa, tetapi bola diserahkan kepada Unai Bilbao untuk mencapai rebound. Dengan tembakan kaki kanan, Bilbao mencetak skor 1-0 untuk Atlético San Luis. Pumas mendapat peluang melalui tendangan sudut ketika tandukan Juan Ignacio Dineno, namun langsung ditepis kiper San Luis Andres Sanchez. Permainan menjadi seimbang ketika Puma gagal mengejar bahkan ketika mereka terlambat dan perlu menyerang. Kemudian setelah umpan panjang di dalam kotak penalti, German Bertram melewati pertahanan Pumas dan melepaskan tembakan kaki kiri melewati Gonzalez untuk unggul 2-0. Dalam hitungan waktu dan dengan sedikit usaha, St. Louis tampaknya telah mematikan korek api saat Pumas terlihat mengerikan. Pertandingan berlanjut dengan Pumas mencoba untuk bangkit, tetapi mereka tidak punya ide dan sepertinya sudah habis mentalnya. Ketika Pumas tampak benar-benar di luar jangkauan, Sebastian Sosedo membuat gerakan brilian melewati dua pemain bertahan St. Luis dan kemudian melepaskan tembakan dengan kaki kanan melewati Sanchez untuk mencetak gol pertama Pumas musim ini. Dia tampaknya membangunkan Pumas, yang melepaskan tembakan lain di area penalti tetapi tembakan terakhir melebar. Pumas tampak menguasai bola, namun dalam permainan cepat di kotak penalti, St. Luis nyaris mencetak gol lewat tembakan mantan Facundo Waller, meski permainan dianggap offside. Peluit ditiup di akhir babak pertama, dan San Luis maju 2-1 melawan Pumas, yang terlihat dalam kondisi buruk.

READ  Ledakan 3-tak Wisdom dari Wrigley membawa Cubs ke Rockies

Babak kedua dimulai dengan Pumas dikeluarkan dari Eric Lira demi Favio Alvarez. Bagi Pumas untuk menjangkau Alvarez untuk mengubah keadaan, itu menunjukkan betapa berbahayanya hal itu. Setelah cedera, San Luis harus memecat Juan Sanabria menggantikan Juan Castro. Semenit kemudian, Pumas mengeluarkan Jose Rogerio dan Christian Patuccio menggantikan Gabriel Torres dan Lionel Lopez, saat mereka mencoba menyalakan kembali serangan Pumas. San Luis memiliki peluang pertama setelah tembakan dari luar kotak penalti oleh Emmanuel Garcia memaksa Gonzalez untuk menyelamatkannya. Kemudian setelah permainan bagus dari Saucedo ke area penalti, Torres mencapai bola dan tembakannya membentur jalan Dinenno, yang juga melepaskan tembakannya dari jarak dekat menjadi tendangan sudut. Pumas memiliki serangan balik 4v3 bagus yang terbuang sia-sia. San Luis menggantikan Adam Barrero untuk Andres Vomberger. Pumas kemudian menyutradarai Sebastian Sociedo dan Hegor Meritao oleh Marco Garcia dan Amaury Garcia. Sepertinya St.Louis akan mencetak gol setelah umpan silang yang luar biasa disundul oleh Andres Vumberger, tetapi dinilai offside. Wasit pergi ke asisten video wasit dan mengubah keputusan, dan Fumbergaar menyundul masuk gawang Gonzalez menjadi 3-1. San Luis menggantikan Ricardo Chavez dengan John Duque sesaat sebelum peluit akhir dibunyikan.

Penampilan Pumas melawan Atlético San Luis sangat menyedihkan. Ketakutan penggemar bahwa kesepakatan baru tidak sesuai dengan standar sejauh ini terbukti nyata. Pemain Brasil Jose Rogerio dan Hegor Meritao tidak tampil baik, menunjukkan bahwa kekhawatiran berada di divisi empat Brasil sejauh ini bermanfaat. Evren Vilardi mungkin adalah pemain terburuk di lapangan, dan alasan Mazatlan melepaskannya pasti karena level rendah yang dia miliki saat ini. Pemain seperti Favio Alvarez dan Gabriel Torres tidak menambahkan apa-apa ketika mereka masuk, dan pelatih Andres Lelini merusak semua niat baik yang dia dapatkan setelah musim awal yang sangat bagus. Pumas tampaknya DOA, dan akan sulit untuk mendapatkan kembali hal-hal kecuali pendatang baru menunjukkan itu hanya masalah pengkondisian dan bukan karena mereka tidak memiliki level yang tepat untuk Liga MX. Sementara itu, Atlético San Luis telah menunjukkan diri sebagai tim paling mengejutkan musim ini sejauh ini. Mereka telah pergi dari tim yang finis terakhir di tabel degradasi dan karena itu harus bermain dengan denda yang besar dan bukannya terdegradasi, ke tim yang berjuang untuk berada di puncak klasemen. Mereka perlu membuktikan bahwa mereka nyata ketika mereka kembali ke rumah untuk menghadapi Necaxa, tetapi semuanya sangat menjanjikan. Sementara itu, Pumas berusaha untuk berhenti mempermalukan diri mereka sendiri melawan New York City FC, dan kemudian menghadapi pertandingan kandang yang sulit melawan Queretaro, di mana mereka tidak pernah diunggulkan bahkan ketika mereka berada di kandang.

READ  Edwin van der Sar mengusulkan format Liga Champions baru yang akan mempengaruhi Manchester United