SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

[Tokyo Olympics] Setelah perjalanan berakhir dengan kekalahan, pemain bola voli percaya bahwa fondasi telah diletakkan untuk masa depan

TOKYO – Semua hal baik harus berakhir, dan kisah menghibur dari perempat finalis Korea Selatan yang tidak terduga di turnamen bola voli putri di Olimpiade Tokyo tidak terkecuali.

Korea Selatan kalah dari Serbia dalam dua set langsung dalam pertandingan medali perunggu pada hari Minggu di Ariak Arena di Tokyo. Di peringkat 12, Korsel diperkirakan tak akan menyalip Serbia di peringkat enam. Faktanya, hanya sedikit yang berharap bahwa Korea Selatan akan melangkah sejauh itu ke turnamen.

Korea Selatan berhasil keluar dari babak penyisihan grup berkat kemenangan lima set, termasuk kegembiraan atas tuan rumah Jepang saat Korea Selatan bangkit dari ketinggalan 14-12 pada set kelima yang penting.

Korea Selatan kemudian mengalahkan unggulan keempat Turki dalam kemenangan lima set lainnya di perempat final, memastikan setidaknya dua pertandingan lagi untuk tim yang diunggulkan bertekad untuk membuktikan diri di antara negara-negara teratas.

Tapi Korea Selatan mengalahkan Brasil yang berada di posisi kedua di semifinal, kalah dua set langsung untuk maju ke pertandingan medali perunggu.

Dia mengadakan pertemuan kedua melawan Serbia di Tokyo. Serbia telah mengalahkan Korea Selatan di babak penyisihan grup, meskipun mereka bermain setelah kedua negara telah mengamankan dua tempat di babak sistem gugur dan memasukkan beberapa pemain kunci di Grup C.

Mereka pergi habis-habisan melawan kekuatan penuh mereka pada hari Minggu, dan Korea Selatan tidak membuktikan pertandingan. Pelatih Korea Selatan Stefano Lavarini mengakui bahwa perbedaan kualitas antara timnya dan dua lawan terakhir “sangat jelas”.

“Mereka benar-benar fokus, mereka tidak memberi kami kesempatan untuk bersaing memperebutkan medali,” kata Lavarini.

Kapten Kim Yoon Kong, yang memimpin tim dengan 11 poin Minggu, setuju dengan pelatihnya bahwa Serbia telah membuat hidup sangat sulit bagi Korea Selatan. Tijana Boskovic memimpin semua pemain dengan 33 poin.

READ  Abraham Torow kembali bersama Astros, sementara Kyle Tucker ada dalam daftar cedera

“Kami telah melakukan beberapa hal hebat di sini, dan saya pikir kami semua pantas mendapatkan senyuman,” kata Kim. Dan dari kekalahan itu hari ini, saya pikir kami telah mampu mengidentifikasi area yang perlu kami perbaiki di masa depan.”

Striker Park Jeong-ah mengatakan tujuan awal tim adalah mencapai perempat final. Saya memiliki perasaan campur aduk pada hari Minggu, ketika kekalahan Korea Selatan dari Serbia berarti tim melebihi harapan.

“Kami ingin menikmati diri kami sendiri sebanyak mungkin, karena tidak akan ada pertandingan lain,” kata Park. “Saya berharap untuk bermain lebih baik hari ini. Saya pikir turnamen ini akan bersama saya untuk waktu yang lama.”

Quarterback, Kim Soo-gi, mengatakan dia menghargai setiap poin pada hari Minggu, mengetahui bahwa ini akan menjadi Olimpiade terakhirnya pada usia 34 tahun.

“Itu adalah perjalanan yang liar, dan rasanya seperti mimpi,” kata Kim. “Kami telah menikmati dukungan yang luar biasa dari para penggemar di rumah, dan itu bagus untuk memberi mereka kemenangan. Kami berharap para pemain muda kami akan tampil lebih baik di masa depan.”

Kontestan terbalik Kim Hye Jin mengatakan bahwa apa yang akan menjadi akhir dari sebuah era untuk beberapa pemain juga bisa menjadi awal yang baru bagi yang lain.

“Saya pikir Olimpiade di sini telah meletakkan dasar yang kuat bagi para pemain yang akan datang,” kata pemain berusia 30 tahun itu. Dengan mencapai semi-final di sini, saya pikir kami bisa memberi para pemain muda harapan.” (Yonhap)