SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

RNA dasar dalam sampel asteroid mengisyaratkan asal usul kehidupan di Bumi: sebuah penelitian

RNA dasar dalam sampel asteroid mengisyaratkan asal usul kehidupan di Bumi: sebuah penelitian

Para ilmuwan telah menemukan senyawa kimia urasil, salah satu bahan penyusun RNA, hanya dalam 10 miligram bahan asteroid Ryugu, menurut penelitian baru yang diterbitkan Selasa.

Penemuan ini memperkuat teori yang sudah lama dipegang bahwa kehidupan di Bumi mungkin berasal dari luar angkasa ketika asteroid yang membawa elemen unsur bertabrakan dengan planet kita.

Ini adalah beberapa penelitian terbaru dari analisis 5,4 gram batu dan debu yang dikumpulkan oleh wahana Hayabusa-2 dari asteroid Ryugu.

Hayabusa-2 diluncurkan pada 2014 dan kembali ke orbit Bumi pada akhir 2020 dengan kapsul berisi sampel asteroid.

Muatan yang berharga telah dibagi di antara tim peneliti internasional dan telah menghasilkan beberapa wawasan, termasuk bahwa beberapa bahan penyusun kehidupan, asam amino, mungkin telah terbentuk di luar angkasa.

Tetesan air pertama yang pernah ditemukan di asteroid dekat Bumi ditemukan di antara sampel.

Penelitian baru, yang diterbitkan Selasa di jurnal Nature Communications, mencari dasar lain untuk kehidupan: basis nuklir RNA.

Sementara DNA, heliks ganda yang terkenal, bertindak sebagai cetak biru genetik, RNA beruntai tunggal adalah pembawa pesan yang sangat penting, mengubah instruksi yang terkandung dalam DNA untuk dieksekusi.

Seperti DNA, itu terdiri dari basa: adenin, guanin, sitosin, dan urasil.

Para ilmuwan sebelumnya telah menemukan beberapa atau semua pangkalan ini di berbagai asteroid yang mendarat di Bumi sebagai meteorit. Namun, mereka tidak dapat memastikan bahwa bahan kimia tersebut berasal dari luar angkasa atau terkontaminasi saat mendarat.

“Karena setiap meteorit mendarat di permukaan bumi di mana mikroorganisme ada di mana-mana, selalu membuat lebih rumit untuk menjelaskan asal molekul penting secara biologis dalam meteorit,” kata Yasuhiro Ohba, asisten profesor di Universitas Hokkaido dan penulis. dari penelitian.

READ  Penduduk San Diego menatap dengan kagum saat roket SpaceX memukau langit SoCal - NBC 7 San Diego

Seperti menyeduh kopi

Ohba mengatakan pengujian sampel Ryugu adalah proses multi-tahap yang dimulai dengan memasukkannya ke dalam air panas, seperti “menyeduh kopi atau teh”.

Asam kemudian diterapkan untuk mengekstraksi partikel, yang dianalisis dengan instrumen yang sangat sensitif yang mampu mendeteksi jumlah urasil yang ada.

Penemuan ini memberikan “bukti kuat bahwa komponen RNA diberikan ke Bumi bahkan sebelum munculnya kehidupan,” kata Ohba kepada AFP.

“Kami berharap itu berperan dalam evolusi prebiotik dan kemungkinan munculnya kehidupan pertama,” katanya.

Basis RNA lainnya tidak ditemukan dalam sampel, meskipun Ohba percaya bahwa basa tersebut mungkin ada pada level yang terlalu rendah untuk dideteksi dengan metode yang digunakan untuk menemukan urasil.

Dia berharap dapat menganalisis sampel baru yang dikumpulkan dari luar angkasa di tahun-tahun mendatang, termasuk materi Osiris-REx dari asteroid Bennu, yang diperkirakan akan tiba tahun ini.

Yoshinori Takano, seorang ilmuwan di Japan Agency for Marine Geoscience and Technology dan penulis makalah Ryugu, mengatakan dia sangat menantikan Proyek Eksplorasi Bulan Mars, yang dijadwalkan diluncurkan dari Jepang tahun depan dan kembali sekitar tahun 2029.

Ini akan mengumpulkan sampel dari Phobos, salah satu bulan Mars.

“Saya yakin ahli kimia organik akan terus memperhatikan peristiwa ini selama 10 tahun ke depan,” kata Takano.