SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roket SpaceX Falcon 9 terangkat ke landasan peluncuran dengan Teleskop sinar-X NASA

Roket SpaceX Falcon 9 terangkat ke landasan peluncuran dengan Teleskop sinar-X NASA

Roket SpaceX Falcon 9 yang membawa Teleskop Sinar-X Kecil IXPE NASA telah meluncur ke Kennedy Space Center (KSC) Pad 39A untuk terakhir kalinya menjelang peluncuran yang dijadwalkan Kamis, 9 Desember.

Falcon 9 akan diluncurkan pada awal jendela 90 menit yang dibuka pada pukul 1 pagi EDT (06:00 UTC). Muatan tunggal: Pesawat ruang angkasa 330 kg (~ 730 lb) pertama dari jenisnya yang dikenal sebagai Explorer X-ray Imaging (IXPE) berharap dapat menganalisis sinar-X polarisasi untuk menjelajahi lubang hitam, nebula, dan benda mati aneh seperti mercusuar bintang yang disebut pulsar dalam detail yang belum pernah terjadi sebelumnya. Misi ini juga menarik hanya karena perbedaan besar antara ukuran muatan dan rudal yang akan meluncurkannya.

Sebagaimana dicatat, IXPE akan memiliki berat sekitar sepertiga ton saat diluncurkan. Di sisi lain, Falcon 9 SpaceX akan memiliki berat hampir 550 ton (1,2 juta pon) saat diluncurkan, menghasilkan rasio muatan yang benar-benar tidak biasa mendekati 1:1700, atau 0,06%. Namun, Falcon 9 masih harus bekerja sangat keras untuk membawa IXPE ke orbit yang benar. Itu karena IXPE dirancang untuk beroperasi di orbit yang hampir khatulistiwa dengan kemiringan nol derajat.

Berangkat dari Cape Canaveral yang berada 28,5 derajat di atas khatulistiwa sejati, sebenarnya akan terbang lurus ke orbit khatulistiwa 0,2 derajat. Sebagai gantinya, roket perlu diluncurkan ke orbit parkir ke timur dan kemudian melakukan apa yang dikenal sebagai perubahan atau kemiringan pesawat sekali di luar angkasa. Perubahan pesawat terkenal karena sering (dalam hal kinerja rudal) salah satu manuver paling mahal yang dapat dilakukan di orbit. Ini tentu saja berlaku untuk IXPE, yang akan membutuhkan perubahan level 28,5 derajat segera setelah lepas landas.

Pesawat ruang angkasa DSCOVR, TESS, dan DART NASA sebelum peluncuran Falcon 9. (NASA)

Untuk Falcon 9, ini berarti bahwa bahkan rudal IXPE seberat 330 kg masih mewakili sekitar 20-30% dari kinerja teoritis maksimumnya (1,5-2 ton) untuk profil misi ini, sementara rudal itu sendiri hampir mampu diluncurkan. 15 ton (33.000 lb) ke orbit 600 km (373 mil) yang sama menargetkan IXPE ketika tidak ada perubahan pesawat yang diperlukan. Sebagai contoh, untuk setiap Kalkulator NASA Dengan akses ke data kinerja resmi, Blue Origin mengatakan bahwa roket New Glenn yang besar – dirancang untuk meluncurkan lebih dari 40 ton (~90.000 lb) ke Orbit Bumi Rendah (LEO) – hanya dapat meluncurkan sekitar 2 ton (~4.500 lb) ke direncanakan IXPE It mengorbit

Peluncuran SpaceX tidak asing dengan peluncuran pesawat ruang angkasa NASA kecil, termasuk hampir 700 kg (~1500 lb) Double Asteroid Redirection Test (DART) bulan lalu, tetapi IXPE – sekitar 10% lebih ringan dari TESS – akan menjadi muatan khusus terkecil yang pernah dibuat. Diluncurkan oleh Falcon 9. Setelah diluncurkan, booster Falcon 9 B1061 akan mencoba mendaratkan kapal tak berawak kelimanya di jarak 650 kilometer (400 mil). Untuk menunjukkan betapa sulitnya mengubah IXPE yang memudahkan peluncuran 600 kilometer, Falcon 9 yang lebih tua dan kurang mampu turun 300 kilometer (185 mil) setelah peluncuran TESS ke orbit 375.000 kilometer (233.000 mil) — kira-kira jarak yang sama antara Bumi dan Bulan.

Cuaca saat ini 90% mendukung peluncuran IXPE SpaceX pada 9 Desember.

Roket SpaceX Falcon 9 terangkat ke landasan peluncuran dengan Teleskop sinar-X NASA






READ  Fisikawan telah membuat pengukuran usia neutron yang paling akurat di dunia