SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Webb sekarang didorong oleh pendekatan peluncuran yang sangat dinanti

Teleskop Webb sekarang didorong oleh pendekatan peluncuran yang sangat dinanti

Teleskop Luar Angkasa Webb di dalam fasilitas persiapan muatan di European Spaceport di Guyana Prancis pada 26 November 2021.

Teleskop Luar Angkasa Webb di dalam fasilitas persiapan muatan di European Spaceport di Guyana Prancis pada 26 November 2021.
Foto: ESA / CNES / Arianespace

Mengenakan pakaian pelindung untuk menjaga dari bahan kimia beracun, tim kecil spesialis misi menyelesaikan 10 hari pengisian bahan bakar Teleskop Luar Angkasa Webb yang akan datang. Untuk apa yang tampaknya menjadi yang pertama kalinya, misi yang telah lama tertunda mulai terlihat nyata.

Pengisian bahan bakar selesai pada 3 Desember di fasilitas persiapan muatan di S di EropaFootport di Guyana Prancis, menurut a Eropa ruang angkasa sebuah agensi jumpa pers. Ini adalah tonggak utama, karena yang tersisa hanyalah spesialis misi untuk memasang teleskop di atas roket Ariane 5, membuat beberapa penyesuaian akhir, dan kemudian meluncurkannya ke landasan peluncuran.

Dengan gravitasi dari usaha internasional ini, hal-hal akhirnya mulai terasa agak normal. Masalah telah mengganggu proyek, sehingga pengisian bahan bakar, karena terjadi tanpa insiden, tampak seperti kemenangan kecil itu sendiri. Faktanya, pengisian bahan bakar hanya diperbolehkan setelah penyelidik NASA memutuskan untuk melakukannya Webb tidak rusak selama pemrosesan kecelakaan Yang menyebabkan getaran di seluruh lintasan struktur.

Para spesialis yang melakukan pengisian bahan bakar harus mengenakan pakaian pelindung atmosfer (SCAPE), untuk melindungi mereka dari propelan yang sangat beracun: pengoksidasi dinitrogen tetroksida dan hidrazin.

Webb adalah teleskop, tetapi juga pesawat ruang angkasa. Observatorium Generasi Berikutnya, yang dibangun oleh NASA, Badan Antariksa Eropa dan Badan Antariksa Kanada, akan membutuhkan propelan untuk melakukan koreksi arah yang penting setelah terpisah dari roket Ariane 5. Tidak seperti pendahulunya, Teleskop Luar Angkasa Hubble, Webb tidak akan beroperasi dalam jarak rendah. Orbit bumi. Teleskop inframerah sensitif membutuhkan lingkungan yang sangat dingin, sehingga dikirim sekitar 1 juta mil (1,5 juta km) ke titik Lagrangian kedua, atau L2. Orbit khusus mengelilingi matahari ini akan membuat Webb tetap dingin dan sejajar dengan Bumi. Tabir surya akan melindungi alat-alatnya dari cahaya dan panas yang berlebihan.

Webb will also need propellant for conducting normal operations, such as repointing the observatory and managing its momentum in space. Webb will finally get to work approximately six months after launch, at which time we’ll finally witness the power of this fully armed and operational battle station, er, infrared telescope. Like Hubble, Webb will perform sweeping observations of the solar system, Milky Way, and distant galaxies, but it will be far more powerful and likely to reveal hidden details, such as the oldest galaxies in the universe and the atmospheric composition of far-away exoplanets.

The next step is to place Webb on top of Ariane 5 and secure it within the rocket’s faring. From there, the rocket will be transported to the Final Assembly Building for the final tweaks needed before launch. We’re only weeks away now, and soon it’ll be just a few days, then hours, and finally minutes. Seems unreal, but we honestly won’t believe anything until we see this rocket headed skywards.

More: Penjelajah China untuk menyelidiki ‘pondok misterius’ yang terlihat di sisi jauh bulan.

READ  Astronot pertama yang diluncurkan di stasiun luar angkasa China yang baru | Cina