SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rowe V. Pasangan ini dijatuhkan ke tanah oleh LAPD Swedia dalam perlawanan Wade

Petugas kepolisian Los Angeles mengatakan pasangan itu tersungkur ke tanah pada hari Sabtu ketika mereka memprotes Mahkamah Agung Sweet. Tonggak sejarahnya adalah akhir tahun 1973 dengan Rowe Wade.

Jurnalis foto Michael Ade Berbagi video di Instagram Saat alim “Full House” mendekati penjaga, salah satu pria mendorongnya dari sisi jalan di LA dan yang lain melemparkannya ke beton.

Pria Swedia berusia 40 tahun itu segera berdiri, mengenakan topi bisbolnya lagi dan terus berteriak, “Tidak ada keadilan, tidak ada perdamaian.”

“Ada apa dengan kalian?” Salah satu pengunjuk rasa berteriak ketika yang lain bergegas membantu aktris itu turun dari tanah.

Ade juga Memposting foto Pada reli yang sama, Sweet berbicara dengan penuh semangat dengan pengeras suara sambil mengangkat jari tengahnya.

“Terima kasih telah mendaftar. Cintai semua orang di jalanan yang memperjuangkan hak … ❤️❤️ #WeKeepUsSafe, ”Swedia Mengomentari akun The ProgressivistsItu mem-posting ulang video aslinya.

Mantan bintang “Fuller House”, yang aktif di media sosial menentang putusan kontroversial Jumat lalu, Varietas mengatakan Dia mengatakan dia “sangat bangga” dengan para pengunjuk rasa.

Pasangan itu berpose di karpet merah permen.
Setelah didorong, pria Swedia itu berdiri lagi dan melanjutkan protes.
Gambar Getty

“Saya sangat bangga dengan ratusan orang yang datang kemarin untuk mengambil tindakan segera dan menggunakan hak Amandemen Pertama mereka untuk memprotes secara damai terhadap ketidakadilan berat yang telah diturunkan dari Mahkamah Agung,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Aktivitas kami akan berlanjut sampai suara kami didengar dan tindakan diambil. Ini tidak akan menghentikan kami dan kami akan terus berjuang untuk hak-hak kami. Kita tidak bebas sampai kita semua bebas.

Pasangan itu berpose untuk foto Swedia
Aktris itu menyebut keputusan Mahkamah Agung sebagai “ketidakadilan yang parah”.
Gambar Getty

Kabar tersebut muncul setelah puluhan selebriti lainnya mengecam putusan Mahkamah Agung tersebut.

“Saya benar-benar takut di mana kita berada – setelah beberapa dekade orang berjuang untuk hak-hak perempuan atas tubuh mereka sendiri, keputusan hari ini telah merenggutnya dari kita,” tweet Taylor Swift Jumat.

“Ini adalah berita yang menghancurkan bagi keluarga – pria dan wanita – yang percaya bahwa pemerintah seharusnya tidak memutuskan kapan dan dengan siapa harus memiliki orang tua. Ini bukan akhir dari perjuangan hak asasi manusia,” cuit Elizabeth Banks.

Pasangan Swedia dan putri Joey dan Beatrix di karpet merah.
Sweeten memiliki dua putri: Joey, 14, dan Beatrix, 11.
Film Keajaiban

“F – kerabat banteng – t !! Keputusan ini lebih dari sekadar aborsi, ini tentang siapa yang memiliki kekuatan atas Anda, siapa yang memiliki kekuatan untuk membuat keputusan untuk Anda, dan siapa yang akan mengendalikan masa depan Anda, ”tulis Alicia Keys.

Perwakilan Sweetin tidak segera menanggapi permintaan komentar.

READ  Menurut Dodgers, di depan seluruh arena Houston, skandal Astros masih bertahan: 'Itu akan selalu berbeda'