SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia belum melunasi utang luar negerinya untuk pertama kalinya sejak 1918 Berita Bisnis dan Ekonomi

Untuk pertama kalinya dalam satu abad, Rusia gagal membayar kembali utang negara moneter luar negerinya, yang selalu menjadi puncak sanksi Barat yang keras yang telah menutup jalan untuk membayar utang luar negeri.

Selama berbulan-bulan, negara itu menemukan jalan keluar dari hukuman yang dijatuhkan setelah invasi Kremlin ke Ukraina. Tetapi pada akhir hari Minggu, tawaran bunga sekitar $ 100 juta yang jatuh tempo pada 27 Mei telah kedaluwarsa, dan default dianggap sebagai peristiwa default.

Ini adalah indikator serius dari transformasi cepat negara ini menjadi negara yang terabaikan secara ekonomi, finansial dan politik. Eurobonds negara itu telah diperdagangkan pada tingkat krisis sejak awal Maret, cadangan devisa bank sentral telah dibekukan, dan bank-bank terbesar telah terputus dari sistem keuangan global.

Tetapi mengingat kerusakan yang telah terjadi pada ekonomi dan pasar, default sekarang juga indikatif, dan Rusia tidak banyak berurusan dengan inflasi dua digit dan kontraksi ekonomi terburuk dalam beberapa tahun.

Rusia didorong kembali ke posisi default, mengklaim memiliki dana untuk membayar tagihan apa pun dan dipaksa untuk membayar. Dalam upaya untuk mengalihkan perhatiannya, ia mengumumkan pekan lalu bahwa ia akan mencairkan utang negaranya senilai $ 40 miliar dalam rubel, mengkritik situasi “keadaan kahar” yang diklaimnya dibuat secara artifisial oleh negara-negara Barat.

“Ini adalah hal yang sangat langka, jika tidak, pemerintah dengan sarananya terpaksa gagal oleh pemerintah eksternal,” kata Hassan Malik, analis senior di Loomis Siles & Company LP. “Ini akan menjadi salah satu default akuifer terbesar dalam sejarah.”

Pengumuman resmi biasanya akan datang dari lembaga pemeringkat, tetapi sanksi Eropa telah menyebabkan penarikan peringkat oleh perusahaan Rusia. Pemegang dapat memanggil diri mereka sendiri jika pemilik 25% dari sekuritas yang beredar setuju bahwa “peristiwa default” terjadi, menurut dokumen untuk catatan yang berakhir pada hari Minggu.

READ  Pemula Viking Jaylan Dyman ditembak empat kali, yang diharapkan menjadi pemulihan penuh full
Alasan untuk acara default
(Bloomberg)

Setelah tenggat waktu berakhir, fokusnya adalah pada apa yang akan dilakukan investor selanjutnya.

Mereka tidak perlu segera bertindak dan mungkin memilih untuk memantau kemajuan perang dengan harapan sanksi pada akhirnya akan diringankan. Waktu mungkin berpihak: Menurut dokumen obligasi, klaim hanya berlaku selama tiga tahun sejak tanggal pembayaran.

“Sebagian besar jurnalis akan mengadopsi pendekatan menunggu dan melihat,” kata Takahit Kyuchi, seorang ekonom di Nomura Research Institute di Tokyo.

Selama krisis keuangan Rusia dan runtuhnya rubel pada tahun 1998, pemerintah Presiden Boris Yeltsin gagal membayar $ 40 miliar dalam utang domestiknya.

Ketika kaum Bolshevik di bawah Vladimir Lenin menolak beban utang negara era Tsar yang mengejutkan pada tahun 1918, seabad yang lalu, Rusia akhirnya gagal bayar terhadap kreditur asingnya.

Menurut Malik Malik, penulis buku ‘Bankers and the Bolsheviks: International Finance and the Russian Revolution’, sekarang mendekati satu triliun dolar tunai melalui beberapa langkah.

Sebagai perbandingan, orang asing Di bawah kendali Pada awal April, eurobond Rusia menyamai hampir $ 20 miliar.

Utang Rusia di luar negeri kurang dari 50%, untuk pertama kalinya sejak 2018: Bagan

Apakah adil untuk mengatakan, “Oh, sanksi mencegah saya melakukan pembayaran, jadi itu bukan salah saya?” kata Malik.

“Masalah yang lebih luas adalah bahwa sanksi itu merupakan tanggapan atas tindakan entitas berdaulat,” katanya, merujuk pada invasi Ukraina. “Saya pikir sejarah akan menentukan ini berdasarkan yang terakhir.”

Masa konsesi Rusia untuk obligasi yang terlewat berakhir pada bulan Mei

Menteri Keuangan Anton Silvanov pada hari Kamis menepis situasi itu sebagai “ejekan”.

Dia mengulangi bahwa meskipun konflik parah di Ukraina timur, miliaran dolar seminggu dari ekspor energi masih dibayarkan ke kas negara, dan bahwa negara memiliki sarana dan opsi untuk melakukan pembayaran.

READ  Stephen Curry mencetak 3 poin: LeBron, Chris Paul, Tom Brady menanggapi bintang Warriors yang memecahkan rekor Allen

“Siapa pun dapat menyatakan apa pun yang mereka inginkan,” kata Siluvanov. “Tetapi siapa pun yang memahami apa yang terjadi tahu bahwa ini bukan default dengan cara apa pun.”

Komentarnya didorong oleh periode penawaran, yang berakhir Minggu. Investor memicu jendela 30 hari Tidak bisa mendapatkan Pembayaran kupon pada obligasi dolar dan euro pada 27 Mei.

Uang itu macet setelah Departemen Keuangan AS menarik pengecualian yang memungkinkan jurnalis Amerika menarik uang dari kedaulatan Rusia saat lubang embargo berakhir. Satu minggu kemudian, agen pembayaran Rusia, National Settlement Depository, disetujui oleh Uni Eropa.

Sebagai tanggapan, Vladimir Putin memperkenalkan aturan baru yang menyatakan bahwa kewajiban Rusia pada mata uang asing akan dipenuhi setelah jumlah yang sesuai dalam rubel ditransfer ke agen pembayaran lokal.

Di bawah aturan itu, Kementerian Keuangan membayar pembayaran bunga terakhir, setara dengan sekitar $400 juta. Kamis Dan hari Jumat. Namun, tidak ada sekuritas yang mendasarinya yang berisi persyaratan yang memungkinkan penyelesaian dalam mata uang lokal.

Sejauh ini, tidak jelas apakah investor akan menggunakan alat baru dan apakah sanksi yang ada akan memungkinkan mereka mengembalikan uang.

Menurut Silvano, tidak masuk akal bagi kreditur untuk menerima pemberitahuan wanprestasi melalui pengadilan karena Rusia belum melepaskan pembebasan kedaulatannya dan tidak ada pengadilan asing yang memiliki yurisdiksi.

“Ketika kami akhirnya sampai pada titik di mana kami menuntut aset diplomatik, itu sama saja dengan memutuskan hubungan diplomatik dan masuk ke dalam konflik langsung,” katanya. “Itu akan menempatkan kita di dunia yang berbeda dengan aturan yang sama sekali berbeda. Dalam hal ini kita harus berperilaku berbeda – bukan dengan cara hukum.”

READ  Gelombang panas pertama tahun ini mungkin terjadi minggu ini