SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia berencana untuk membangun stasiun luar angkasa barunya pada tahun 2028

Pesawat ruang angkasa Soyuz MS-17 sebelum berlabuh dengan modul Rassvet di Stasiun Luar Angkasa Internasional, 14 Oktober 2020. Foto: Russia Today

Dewan Ilmiah dan Teknis Roscosmos menyetujui pembangunan stasiun ruang angkasa Rusia yang baru dan merekomendasikan agar proyek tersebut dimasukkan dalam Program Luar Angkasa Federal untuk tahun 2025.

Kompleks Antariksa Nasional yang baru akan berlokasi di orbit rendah Bumi dan akan disebut Stasiun Layanan Orbital Rusia (ROSS).

Sistem ROSS, yang akan dikembangkan menggunakan teknologi baru, Ini harus menjadi langkah evolusioner dalam pengembangan program untuk eksplorasi bulan dan perjalanan ke Mars dan penerapan program sains dan teknologi yang inovatif di luar angkasa.Menurut Roscosmos.

Demikian pula, direncanakan untuk menyelesaikan eksploitasi inisiatif energi terbarukan pada tahun 2028, di mana Badan menekankan bahwa mereka akan setuju dengan mitranya pada skenario untuk penyelesaian eksploitasi.

“Untuk menghindari memperlambat pengembangan berkelanjutan infrastruktur luar angkasa dekat Bumi, telah diusulkan untuk membangun kompleks ruang angkasa berawak nasional di orbit rendah Bumi: Stasiun Layanan Orbital Rusia (ROSS),” bunyi surat itu.

Setelah menganalisis keadaan sektor ISS Rusia saat ini, para insinyur menyimpulkan bahwa “karena keusangan sebagian besar peralatan, operasi lebih lanjut dari sektor ISS Rusia setelah 2024 menciptakan risiko tambahan.”

READ  Ini adalah game gratis yang dapat Anda miliki dari 21 hingga 23 Mei