SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia bersumpah akan menanggapi ‘kuat dan menyakitkan’ terhadap sanksi AS

Rusia Pada hari Rabu, dia bersumpah akan memberikan tanggapan “kuat” dan “menyakitkan” terhadap sanksi AS yang diumumkan setelah Vladimir Putin mengakui kemerdekaan dua wilayah Ukraina yang memisahkan diri.

“Tidak ada keraguan: akan ada respons kuat terhadap sanksi ini, tidak harus simetris, tetapi diperhitungkan dengan baik dan menyakitkan. Amerika SerikatKementerian Luar Negeri Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Pada hari Selasa, Amerika Serikat mengumumkan “putaran pertama” sanksi untuk memblokir akses Rusia ke pasar keuangan Barat, memperingatkan bahwa langkah-langkah tambahan “di atas meja” jika terjadi eskalasi dalam Ukraina.

Seorang pejabat senior AS mengindikasikan bahwa seluruh sistem keuangan Rusia dapat dikenakan sanksi.

Baca juga: Barat mencari penangguhan keuangan Vladimir Putin

Rusia akan membela kepentingannya

Diplomat Rusia menekankan bahwa “Rusia telah menunjukkan bahwa dengan semua biaya yang terlibat dalam sanksi, ia mampu mengurangi kerusakan yang ditimbulkannya,” menekankan bahwa tekanan dari tindakan hukuman ini “tidak dapat memengaruhi kehendak Rusia tegas untuk membela kepentingan mereka.”

Kementerian menambahkan bahwa Rusia mengecam “pemerasan dan intimidasi” oleh Amerika Serikat, tetapi mengatakan tetap “terbuka untuk diplomasi berdasarkan prinsip-prinsip saling menghormati, kesetaraan dan pertimbangan kepentingan bersama.”

Uni Eropa, Jepang, Australia, Kanada, Jerman, dan Inggris juga mengumumkan sanksi tersebut.

Keputusan yang paling meyakinkan adalah keputusan Berlin untuk membekukan sertifikasi pipa gas Nord Stream 2, yang telah selesai, dan yang akan meningkatkan aliran energi dari Rusia menuju Jerman.

agv

READ  Perubahan iklim: Kekhawatiran tumbuh di Chili atas kekeringan yang belum pernah terjadi sebelumnya