SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia berusaha meninggalkan negara itu setelah mobilisasi parsial diumumkan oleh Putin

“Kami mengganti satu penggemar Rusia dengan 200 prajurit,” kata Presiden Ukraina Zelensky.

Oligarki buronan Viktor Medvedchuk duduk di kursi dengan tangan diborgol setelah operasi khusus yang dilakukan oleh Dinas Keamanan Ukraina pada 12 April. (Foto: Kantor Presiden Ukraina/Getty Images)

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan politisi oposisi Ukraina pro-Kremlin Viktor Medvedchuk, yang ditangkap pada April, sedang ditukar dengan Rusia sebagai bagian dari pertukaran tahanan.

Zelensky mengatakan bahwa 200 tahanan Ukraina kembali ke rumah dengan imbalan Medvedchuk.

“Awalnya, kami ditawari untuk mengembalikan 50 dari kami dengan imbalan salah satu dari mereka yang berada di pusat penahanan Dinas Keamanan Ukraina. Kami berbicara. Kami bersikeras. Jumlahnya meningkat dari 50 menjadi 200,” kata Zelensky dalam pidatonya. bicara. malam.

Medvedchuk “bukan hanya ayah baptis putra Putin, tetapi telah didokumentasikan oleh kami sebagai pengkhianat,” kata Vasyl Maliuk, penjabat kepala Dinas Keamanan Ukraina.

“Selain itu, saat mengerjakan kasus Medvedchuk, kami menetralisir banyak jaringan agen, menangkap banyak pengkhianat, dan menerima banyak informasi berharga yang kami gunakan untuk kontra intelijen yang akan membawa kami lebih dekat ke kemenangan,” tambah Mallyuk.

Lima pemimpin Ukraina termasuk dalam pertukaran tahanan, serta 55 tahanan yang akan dikirim ke Rusia, menurut Zelensky.

Tidak jelas apakah semua 55 tahanan adalah orang Rusia atau pro-Rusia, tetapi Zelensky menggambarkan mereka sebagai orang-orang yang “berjuang melawan Ukraina, dan mereka yang mengkhianati Ukraina”.

Menurut Andrey Yermak, Kepala Kantor Presiden Ukraina, sebanyak 215 tawanan perang dibebaskan dalam rangka pertukaran tawanan perang antara Rusia dan Ukraina, termasuk sepuluh tawanan asing.

“Di antara yang dibebaskan adalah 108 pejuang dari Azov dan formasi lainnya,” kata Yermak. Ini adalah pejuang dari batalion Azov yang kontroversial dari Pengawal Nasional Ukraina, yang sebelumnya digambarkan oleh Rusia sebagai neo-Nazi.

READ  Kesempatan Terakhir Umat Manusia Melawan Perubahan Iklim yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya - El Financiero

Yermak juga mengatakan 10 orang asing termasuk di antara yang dipertukarkan.

“Atas permintaan mitra internasional kami, kami juga telah membawa kembali 10 bek asing dari Ukraina. Ini adalah perwakilan dari negara-negara yang paling membantu kami: Amerika Serikat, Inggris, Kroasia, Swedia, dan Maroko,” kata Yermak.

Kepala Dana Milik Negara, Rustam Amirov, mengatakan: “Mereka aman dan telah dibebaskan dari penangkaran. Kami sekarang berada di ibu kota Saudi, Riyadh. Transfer aman dijadwalkan kemudian dari sini ke negara mereka dengan mitra kami.” Yermak telah ditambahkan.

Di antara 10 tahanan asing, lima warga Inggris dan dua orang Amerika termasuk di antara 10 tahanan asing, kata Badan Koordinasi Perlakuan Tawanan Perang, sebuah badan pemerintah di bawah Intelijen Pertahanan, Badan Intelijen Pertahanan.

“Perlu dicatat bahwa pembebasan tentara asing yang ditangkap terjadi sebagai bagian dari pertukaran terbesar sejak invasi besar-besaran ke Rusia,” kata komisi itu pada hari Kamis.

Komisi menambahkan bahwa “para pahlawan yang dibebaskan sedang menunggu rehabilitasi dan pengkondisian mereka, dan mereka akan menerima perawatan yang diperlukan.”