SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia memegang kursi kepresidenan Dewan Keamanan PBB bulan ini.  Ukraina mengatakan itu adalah lelucon Hari April Mop terburuk

Rusia memegang kursi kepresidenan Dewan Keamanan PBB bulan ini. Ukraina mengatakan itu adalah lelucon Hari April Mop terburuk

(CNN) – Negara yang dijalankan oleh penjahat perang yang dituduh dijalankan oleh Dewan Keamanan PBB. Sulit dipercaya bahwa giliran Rusia untuk mengambil alih kepresidenan badan kuat yang bertugas menjaga perdamaian dan keamanan global.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menggambarkan asumsi Rusia tentang kepresidenan dewan sebagai “lelucon Hari April Mop terburuk di dunia”. Rusia akan mengambil alih kursi kepresidenan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 1 April mendatang, karena invasi brutalnya ke Ukraina berlanjut untuk tahun kedua.

“Sebuah negara yang secara sistematis melanggar semua aturan dasar keamanan internasional memimpin sebuah badan yang misi utamanya adalah menjaga dan melindungi keamanan internasional,” kata Kuleba.

Kepresidenan Dewan Keamanan bergilir menurut abjad di antara lima belas negara anggota. Badan tersebut dikendalikan oleh lima anggota tetapnya, termasuk Amerika Serikat dan Rusia.

Korps diplomatik PBB sangat menyadari skeptisisme umum tentang kepemimpinan Rusia di dewan sementara pasukannya menduduki sebagian Ukraina, negara anggota PBB lainnya. Sedikit yang ingat bahwa Rusia adalah presiden terakhir dewan pada Februari 2022, menjelang invasi ke Ukraina.

Presiden Dewan Keamanan seharusnya tetap netral. Namun dalam peran barunya, Rusia dapat mengatur pertemuan di Ukraina dan menggunakan bulan itu untuk menggambarkan Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya membuat tuduhan palsu terhadap Rusia.

Menambah kekhawatiran tentang peran baru Rusia adalah fakta bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin bulan lalu menjadi kepala negara pertama dari anggota tetap Dewan Keamanan PBB di PBB. Menerima surat perintah penangkapanatas dugaan rencana untuk mendeportasi anak-anak Ukraina ke Rusia. Moskow membela bahwa praktik tersebut menyelamatkan mereka dan menyangkal bahwa deportasi dilakukan secara paksa.

Richard Gowan, kepala Kelompok Krisis Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan tentang pengambilalihan kepresidenan oleh Rusia: “Kelihatannya aneh… Itu membuat dewan terlihat buruk.”

READ  Mengapa tidak menggunakan air ledeng untuk mengisi ulang? - Ajari aku tentang sains

Namun, para pendukung Rusia di PBB mengatakan mereka melihat kesejajaran sejarah dengan situasi saat ini, mencatat bahwa Amerika Serikat, anggota tetap Dewan Keamanan, Menginvasi Irak pada tahun 2003 tanpa persetujuan Dewan.

Lagi pula, masalahnya “bukan kepresidenan Rusia. Ini perilaku Rusia di Ukraina,” kata seorang diplomat Dewan Keamanan kepada CNN.

Bisakah Rusia diusir?

Tahun lalu, Ukraina mempertanyakan apakah Rusia berhak atas kursi permanennya di dewan tersebut, mencatat dalam pertemuan publik bahwa Moskow mengambil alih kursi kepresidenan bekas Uni Soviet tanpa pemungutan suara pada awal 1990-an.

Tetapi apakah mungkin untuk mengeluarkan Rusia dari dewan atau bahkan seluruh Perserikatan Bangsa-Bangsa atas tindakannya di Ukraina?

Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, dasar organisasi, tidak memfasilitasi pemecatan anggota tetap Dewan. Veto Rusia dapat dengan mudah mempertahankan perwakilan mereka di meja dewan selamanya.

Sebuah negara yang terang-terangan melanggar Piagam PBB dan menginvasi tetangganya yang lebih kecil tidak memiliki tempat di Dewan Keamanan PBB. Sayangnya, Rusia adalah anggota tetap dewan dan tidak ada jalur hukum internasional untuk mengubah kenyataan ini,” kata juru bicara misi AS untuk PBB kepada CNN.

Yang bisa dilakukan di buritan adalah menantang apa yang dikatakan Rusia di sana, sesuatu yang telah dijanjikan Amerika Serikat untuk dilakukan. “Kami terus mengungkap kebohongan mereka dan memberikan suara, pernyataan, dan fakta yang kredibel di lapangan,” kata juru bicara AS.

Dan semakin lama perang berlarut-larut, semakin banyak tekanan yang diberikan pada posisi Rusia di PBB. Tapi seperti banyak pertemuan di sini, berbicara di depan umum adalah senjata utamanya.