SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saatnya menganggap kekebalan alami terhadap Covid-19 sama dengan dosis vaksin tunggal | Eric Topol

TPusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) gagal mengenali bahwa orang dengan infeksi Covid yang dikonfirmasi, juga dikenal sebagai “kekebalan alami,” mencapai beberapa tingkat perlindungan terhadap infeksi berikutnya dan penyakit parah. Ini telah memicu perpecahan yang tidak perlu, terutama ketika vaksinasi wajib tanpa mengakui bahwa Covid sebelumnya adalah jalur alternatif, meskipun dengan beberapa keterbatasan, untuk melindungi individu dan membantu membangun dinding kekebalan populasi.

Meskipun ada kumpulan data yang mendukung respons imun yang kuat terhadap infeksi Covid, bukti ini baru-baru ini sangat ditingkatkan. Dalam uji coba vaksin Johnson dan Johnson yang sangat besar, satu tembakan Dibandingkan dengan plasebo, lebih dari 2.000 peserta dengan infeksi sebelumnya, sebagaimana didokumentasikan oleh status antibodi positif mereka, perlindungan mereka terhadap penyakit sedang atau berat adalah 90%. Ini jauh di atas kemanjuran 56% vaksin, namun CDC mengakui dua bagian vaksin ini sebagai “kebal penuh” tetapi mengabaikan data ini dan banyak poin bukti lain untuk perlindungan kekebalan alami.

Laporan terbaru CDC tentang Covid di California Itu termasuk gelombang delta, tingkat rawat inap kumulatif untuk orang yang divaksinasi adalah 0,7% di antara yang divaksinasi dan 0,3% tidak divaksinasi dengan infeksi sebelumnya. Khususnya, risiko 10 kali lipat lebih rendah dari infeksi berikutnya ditemukan pada orang dengan kekebalan normal dibandingkan dengan mereka yang divaksinasi Sistem Kesehatan Klinik Cleveland Studi lebih dari 52.000 karyawan. Laporan-laporan ini menyampaikan perlindungan tingkat tinggi untuk kekebalan alami, kadang-kadang sebanding dengan dua vaksin. Beberapa studi berikut Seseorang berusia minimal 15 bulan Infeksi Covid menunjukkan kegigihannya Tingkat antibodi Dan sel memori b. Infeksi ulang di antara mereka yang memiliki kekebalan alami selama pandemi, hingga gelombang Omicron terakhir, sangat rendah, kurang dari 1%. Studi Inggris Dari hampir 9.000 orang dengan infeksi sebelumnya, mereka menunjukkan perlindungan lebih dari 90% dari infeksi berikutnya, bahkan di antara mereka yang tertular Covid lebih dari 18 bulan yang lalu.

READ  Para pejabat mengatakan kasus omicron pertama telah terdeteksi di Allegheny County

Jika ada perlindungan yang baik terhadap infeksi, mengapa dosis tunggal vaksin diperlukan dan cukup? Laporan baru hampir 150.000 orang terinfeksi Covid di IsraelDengan sekitar setengah yang divaksinasi, dibandingkan dengan yang lain yang tidak divaksinasi, ada risiko infeksi ulang 82% lebih rendah untuk orang berusia 16 hingga 64 tahun, dan 60% untuk orang berusia 65 tahun atau lebih. Tidak ada perbedaan dalam perlindungan dengan lebih dari satu dosis vaksin. Hal yang sama ditemukan dalam penelitian lain. Keduanya dilakukan selama gelombang delta, tetapi kami sekarang memiliki data tentang Omicron, jenis virus yang paling menghindari sistem kekebalan kami. dan buktikan, di QatarSementara perlindungan kekebalan bawaan sekitar 90% untuk varian alfa, beta dan gamma sebelumnya, itu menurun menjadi 56% untuk omicron. Di Inggris, risiko infeksi ulang untuk orang dengan Covid sebelumnya telah meningkat ke level 16 kali lipat dari yang terlihat sebelumnya. setelah Sebuah studi gelombang Cleveland Clinic Omicron terhadap hampir 8000 orang dengan kekebalan normalSatu suntikan vaksin secara signifikan mengurangi risiko infeksi dan 2 atau 3 suntikan tidak memiliki manfaat profilaksis tambahan. Hasil yang sama konsisten dalam studi Israel dan Inggris: satu tembakan berhasil, tidak ada perlindungan tambahan dari dua atau tiga tembakan. Faktanya, perlindungan yang berkurang setelah satu tahun dihindari dalam penelitian di Inggris dengan dosis tunggal vaksin.

Kritik sebelumnya terhadap perlindungan kekebalan alami tetap relevan. Studi-studi ini mengandung bias penyintas – studi ini hanya mencakup orang-orang yang selamat dari infeksi. Kita tahu bahwa gejala Long Covid dapat dikurangi dengan vaksinasi, yang merupakan keuntungan tambahan penting dari pendekatan vaksin terkontrol dibandingkan dengan gejala sisa dari durasi infeksi kronis yang tidak terduga, yang dapat melumpuhkan, bahkan ketika ringan. Meskipun sekitar 90% orang yang terinfeksi mengembangkan antibodi dan sel memori B dan T, hal ini membuat beberapa orang tidak memiliki respons imun, yang tampaknya lebih menjadi masalah ketika seseorang tidak memiliki gejala, atau jika gejalanya sangat ringan. Karena kami tidak menilai tingkat antibodi, terutama yang mampu menetralkan virus, dan kami tidak mengukur respons sel T, ada titik buta dalam mengetahui tingkat perlindungan individu, apakah itu melalui infeksi atau vaksinasi.

READ  Lapisan es Greenland mencair dari bawah ke atas

Yang membawa kita ke kekebalan hibrida. Akan gegabah untuk merekomendasikan seseorang dengan sengaja tertular Covid. Namun, bagi mereka yang terinfeksi, respons imun mereka diarahkan ke seluruh virus sementara vaksin kami khusus untuk protein runcing. Hasil dari menggabungkan respon imun yang berbeda adalah sinergis, bukan aditif, perlindungan yang kuat dan tahan lama, 25 hingga 100 kali lebih responsif terhadap antibodi dan lebih luas terhadap varian virus.

Jelas bahwa sekaranglah saatnya bagi Amerika Serikat dan CDC untuk mengakui kekebalan alami sebagai rute perlindungan parsial, seperti yang telah dilakukan sebelumnya di banyak negara. Istilah “vaksin lengkap” perlu didefinisikan ulang. Untuk orang yang telah menerima dua dosis vaksin mRNA, tanpa infeksi sebelumnya, dosis ketiga, booster, diperlukan untuk melindungi dari penyakit yang parah dan sesekali. Di sisi lain, untuk orang dengan kekebalan alami, dengan bukti tes PCR positif, hanya satu suntikan yang diperlukan untuk dianggap “kebal sepenuhnya”.

Dengan menunjukkan sertifikat kekebalan dengan cara ini, polarisasi akan dijembatani antara kamp kekebalan alami dan yang merangsang vaksin, setidaknya sampai batas tertentu. Bukti telah menjadi luar biasa dan penerapannya sebagai kebijakan kemungkinan akan membantu meningkatkan tingkat vaksinasi AS yang rendah sebesar 64%, peringkat terburuk dari 60 negara di dunia, ke tingkat yang jauh lebih tinggi, yang selanjutnya membangun dinding kekebalan seluruh populasi.

Ini juga tentang bertahan dengan sains ketika kumpulan data yang besar dan terus bertambah tidak dapat diabaikan. Seseorang dapat sepenuhnya memahami mengapa mandat vaksin ditolak ketika ada bukti perlindungan yang diberikan oleh infeksi. Sekarang, dengan perkembangan virus, kita berada di saat kekebalan alami saja tidak cukup, tetapi dengan satu dosis sama baiknya dengan tiga.

READ  Tingkatkan Status RSV