SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saatnya untuk ujian besar misi NASA Artemis I Moon

Saatnya untuk ujian besar misi NASA Artemis I Moon

Tumpukan roket Artemis I setinggi 322 kaki (98 m), termasuk Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA yang besar dan pesawat ruang angkasa Orion, mulai latihan Jumat sore di Kennedy Space Center di Florida. Pengujian diperkirakan akan berlanjut hingga Minggu.

Hasilnya akan menentukan kapan Artemis I tak berawak akan memulai misi di luar bulan dan kembali ke Bumi. Misi ini akan meluncurkan program Artemis NASA, yang diharapkan dapat mengembalikan manusia ke bulan dan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan pada tahun 2025.

Latihan mensimulasikan setiap tahap peluncuran tanpa rudal benar-benar keluar dari landasan peluncuran. Ini termasuk menyalakan roket SLS dan pesawat ruang angkasa Orion, memuat propelan ultra-dingin ke dalam tangki roket, melakukan hitung mundur simulasi peluncuran penuh, mengatur ulang jam hitung mundur, dan mengeringkan tangki roket. Tes mulai memanggil stasiun pada pukul 5 sore ET pada hari Jumat dan akan berakhir pada Minggu malam dengan hitungan mundur terakhir.

Panggilan stasiun, yang merupakan check-in dengan setiap tim yang terkait dengan peluncuran, “adalah tonggak sejarah besar karena inilah saatnya kami memanggil tim kami, memberi tahu mereka bahwa pengujian pelatihan pakaian selam secara resmi sedang berlangsung,” kata Charlie Blackwell Thompson, peluncuran Artemis manajer untuk Program Sistem Eksplorasi Bumi NASA. , selama konferensi pers pada hari Selasa.

NASA Siaran langsung Dari Artemis I di landasan peluncuran tanpa komentar audio Ini dimulai Jumat siang ET dan akan tersedia sepanjang akhir pekan, tetapi jangan berharap untuk melihat semua drama yang terkait dengan peluncuran yang sebenarnya.

Uji coba termasuk hitungan mundur

Tim menargetkan jendela pengujian dua jam yang dibuka pada 14:40 ET pada hari Minggu, kecuali penundaan karena cuaca buruk atau faktor lainnya. Itu Hitung mundur akan dimulai Pada hari Minggu sore setelah briefing tentang cuaca, dia memastikan semua tim “pergi” untuk peluncuran tiruan.

Setelah roket dimuat dengan lebih dari 700.000 galon (3,2 juta liter) propelan—”basah” saat latihan—tim akan melalui semua langkah menuju peluncuran.

READ  Salam cumi-cumi - spesies baru cephalopoda punah yang menyerupai vampir dengan 10 lengan dinamai Biden

“Beberapa ventilasi mungkin terlihat selama ventilasi,” menurut agensi, tetapi ini terkait dengan apa yang terlihat di landasan peluncuran.

“Hidrogen cair berada pada minus 450 derajat Fahrenheit (minus 268 derajat Celcius), dan oksigen cair negatif 273 (minus 169 derajat Celcius), jadi itu adalah bahan yang sangat dingin,” Tom Whitmaier, wakil direktur asosiasi pengembangan sistem eksplorasi di Markas Besar NASA, “Saya sering melakukan ini lagi di program shuttle, dan itu seperti menonton balet. Anda memiliki tekanan, volume, dan suhu. Dan Anda benar-benar bekerja pada semua parameter ini untuk memiliki operasi tank yang sukses.”

Anggota tim akan menghitung mundur 1 menit 30 detik sebelum peluncuran dan jeda untuk memastikan mereka dapat terus berlari selama tiga menit, melanjutkan menjalankan jam dan membiarkannya turun menjadi 33 detik, lalu menjeda hitungan mundur.

Kemudian, mereka akan mengatur ulang jam ke 10 menit sebelum diluncurkan, menghitung mundur lagi dan selesai dalam 9,3 detik, tepat sebelum penyalaan dan pemicuan terjadi. Ini mensimulasikan apa yang disebut pemurnian peluncuran, atau upaya peluncuran yang dibatalkan, jika cuaca atau masalah teknis akan mencegah lepas landas yang aman.

Di akhir tes, tim akan menguras propelan roket, seperti yang akan dilakukan selama pembersihan nyata.

Beberapa langkah akan diklasifikasikan

Artemis I keluar ke landasan peluncuran Pada tanggal 18 Maret. Setelah gladi bersih ini akan dikembalikan ke Gedung Perakitan Kendaraan sampai siap untuk berangkat.
Pembaruan kemajuan tes akan dibagikan dari Blog Artemis dan Akun Twitter NASA. Tetapi tidak ada audio atau komentar yang akan diberikan, dan tidak ada acara media pribadi seputar tes tersebut. Selain itu, beberapa data akan dirahasiakan karena masalah keamanan.

Tonggak sejarah akan dibagikan di situs web NASA, tetapi rincian seperti waktu yang tepat, suhu, dan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas-tugas tertentu “dianggap sebagai informasi penting oleh negara lain,” kata Whitmer. “Jadi kita harus sangat berhati-hati saat berbagi data, terutama untuk pertama kali, lho.”

READ  COVID-19 membunuh orang Amerika pedesaan dua kali lebih cepat daripada daerah perkotaan

Ini karena suatu alasan.

Proposal $26 miliar Biden untuk NASA membuka jalan bagi eksplorasi manusia pertama di Mars

“Kami sangat, sangat, sangat sensitif terhadap kendaraan peluncur kriogenik dengan ukuran dan kapasitas, yang sangat mirip dengan kemampuan balistik yang sangat diminati oleh negara lain,” kata Whitmer. “Dan apa yang mereka cari secara khusus adalah laju aliran urutan waktu, suhu, dan apa pun yang akan membantu mereka atau orang lain yang paling mungkin membantu orang lain melakukan hal serupa.”

Dia mengatakan interaksi kompleks antara pemuatan bahan bakar dan urutan kejadian untuk mencegah stres pada kendaraan adalah jenis data spesifik yang akan menjadi perhatian khusus.

Whitmer menekankan bahwa badan tersebut telah konservatif dan sangat berhati-hati, “terutama di lingkungan kita saat ini.”

Mengantisipasi peluncuran musim panas

Badan antariksa diharapkan memberikan pembaruan pada hasil tes pada hari Senin.

Tergantung pada hasil latihan, misi tak berawak bisa dimulai pada bulan Juni atau Juli.

Selama penerbangan, pesawat ruang angkasa Orion tak berawak akan meledak di atas roket SLS untuk mencapai bulan dan melakukan perjalanan ribuan mil di belakangnya – lebih jauh dari yang pernah dilalui pesawat ruang angkasa yang dimaksudkan untuk membawa manusia. Misi ini diperkirakan akan berlangsung beberapa minggu dan akan berakhir dengan semprotan Orion di Samudera Pasifik.

Artemis I akan menjadi tempat pengujian terakhir Orion sebelum pesawat ruang angkasa membawa astronot ke Bulan, 1.000 kali lebih terikat ke Bumi daripada situs Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Setelah penerbangan Artemis I tanpa awak, Artemis II akan menjadi penerbangan bulan, dan Artemis III akan mengembalikan astronot ke permukaan bulan. Jadwal peluncuran untuk misi selanjutnya tergantung dari hasil misi Artemis I.