SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sally Yates membuka tentang diagnosis kanker payudaranya dan apa yang dia ingin wanita lain ketahui

Sally Yates membuka tentang diagnosis kanker payudaranya dan apa yang dia ingin wanita lain ketahui

Mantan Wakil Jaksa Agung Sally Yates berbicara tentang pengalamannya melawan kanker payudara dalam sebuah artikel untuk CBSNews.com Di depan dia Wawancara dengan Nora O’Donnell Malam ini “Berita Malam CBS. Baca artikelnya di bawah ini.


Bukan pertanda baik ketika Anda menelepon kantor dokter untuk mendapatkan hasil tes Anda, dan Anda langsung dibawa ke dokter.

Ketika ahli radiologi yang melakukan biopsi jaringan payudara tiba di telepon, saya bisa mendengar diagnosis dalam suaranya sebelum dia mengucapkan kata-kata, “Anda menderita kanker payudara invasif.”

Alih-alih melontarkan pertanyaan tentang kesehatan saya, saya menemukan diri saya bersimpati dengan seorang dokter yang berada dalam situasi yang mengerikan karena harus menyampaikan berita, dan bahkan mencoba menenangkannya. “Pasti sangat sulit bagimu,” kataku. Bukan karena saya orang yang tidak mementingkan diri sendiri; Saya yakin itu adalah mekanisme koping yang lebih fokus pada perawatan kebutuhan emosional dokter saya daripada menangani diagnosis saya segera. Reaksi saya juga refleksif. Wanita cenderung mengambil peran merawat orang lain, tetapi seringkali kurang peduli dengan merawat diri sendiri. Salah satu cara paling mendasar dan penting yang dapat kita ubah adalah dengan melakukan mammogram secara teratur.


EKSKLUSIF: Sally Yates berbicara tentang diagnosis kankernya…

03:07

Setiap tahun, sekitar 280.000 wanita di Amerika Serikat didiagnosis menderita kanker payudara. Banyak dari wanita ini tidak seberuntung saya. Anda bisa mendapatkan perawatan medis kelas satu dan cuti sakit berbayar — tunjangan yang, bagi banyak orang, merupakan kebutuhan mutlak selama krisis kesehatan. Pandemi telah secara dramatis memperkuat ketidaksetaraan kesehatan yang memalukan. Orang dengan pendapatan rendah atau genting, terutama orang kulit berwarna, memiliki tingkat kelangsungan hidup kanker yang lebih buruk juga COVID-19. baru saja Washington Post Artikel tersebut mengungkapkan bahwa sejak awal epidemi, jutaan penyedia layanan kesehatan dan pasien telah dibatalkan skrining kanker dan tes diagnostik. Banyak wanita berjuang untuk menafkahi keluarga mereka sementara anak-anak homeschooling, seringkali tanpa asuransi dan dokter biasa, yang belum menjalani tes diagnostik tepat waktu. Ini menunjukkan krisis kesehatan masyarakat yang mengancam, di mana diagnosis yang terlambat dapat berdampak signifikan pada prognosis pasien kanker.

Apakah seseorang memiliki akses ke deteksi dini dan metode pengobatan—pada dasarnya, apakah seseorang hidup atau mati—tidak harus bergantung pada ras, etnis, kode pos, atau rekening bank.

Setelah mendengar ungkapan “Anda menderita kanker”, tidak ada yang sama. Tetapi mendengar kata-kata itu lebih cepat daripada nanti membuat semua perbedaan. Juli lalu, saya telah keluar dari janji mammogram saya selama seminggu ketika saya menemukan benjolan di payudara saya. Saya (kebanyakan) yakin bahwa tidak ada alasan untuk itu; Saya menikmati kesehatan yang baik sepanjang hidup saya, dan saya tidak pernah merasa salah. Namun, setelah serangkaian tes dan biopsi, saya didiagnosis dengan karsinoma papiler invasif – bentuk kanker payudara yang jarang tetapi tidak lebih serius. Saya sangat beruntung bahwa kanker terdeteksi dini dan tumbuh lambat. Setelah mastektomi ganda saya, prognosis saya sangat baik.

Pengalaman saya telah mengajari saya bahwa tidak peduli seberapa sehat perasaan seseorang, kita tidak pernah tahu apa yang ada tanpa terdeteksi. Inilah sebabnya mengapa tes diagnostik rutin, seperti mammogram, sangat penting. Saya juga belajar bahwa selain menjaga kesehatan fisik kita, penting untuk tidak menetapkan standar yang tidak realistis tentang cara kita menghadapi berita buruk yang tidak terduga. Ketika mendiskusikan diagnosis atau pembedahan saya, anak-anak saya yang sudah dewasa akan menghukum saya karena terus-menerus mengalihkan diri dari kecemasan mereka dengan mengatakan betapa “beruntungnya” saya mengidap kanker lebih awal, sebelum berkembang menjadi kelenjar getah bening. Saya merasa sangat bersyukur—dan dalam beberapa hal, merasa bersalah—sejauh ini, saya memiliki sisi positif dari kanker. Tapi saya telah belajar bahwa tidak menghujat untuk berpikir, dan bahkan berkata, “baunya tidak enak.” Perhitungan berkah dan kesedihan tidak bertentangan dengan situasi. Faktanya, mengenali berbagai emosi dapat bermanfaat dan bahkan menyembuhkan. Saya berharap kesadaran ini akan memungkinkan saya untuk lebih mendukung orang lain yang berurusan dengan kanker payudara, atau tantangan hidup apa pun.

Meskipun saya telah menghabiskan cukup banyak kehidupan profesional saya di mata publik, saya adalah orang yang sangat tertutup dalam hal kehidupan pribadi saya. Tapi, apakah Anda memiliki platform publik atau lingkaran kecil teman, risiko kanker terlalu tinggi untuk kemewahan privasi. Kita perlu bicara tentang kanker. Kita perlu berbagi cerita kita. Kita perlu mendorong anggota keluarga, teman, dan kolega kita untuk bertanggung jawab atas kesehatan mereka sendiri. Ini luar biasa Bulan Peduli Kanker PayudaraSaya berharap lebih banyak wanita akan mendapatkan pemeriksaan rutin dan menjadwalkan mammogram secara teratur, bahwa negara kita akan memprioritaskan kesetaraan kesehatan yang sejati untuk semua, dan memberikan setiap wanita yang berurusan dengan diagnosis kanker payudara rahmat untuk memungkinkan orang lain membantu perawatan. Dari yang.


Tonton “CBS Evening News” malam ini pukul 18:30 ET di CBS dan 22:00 ET CBSNN Untuk mendengar lebih banyak dari Yates.

READ  Australia mencapai tonggak sejarah di bidang vaksin saat kasus Melbourne mendekati level rekor