SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Saya bermain basket, dan saya akan menjadi superstar suatu hari nanti”: Kobe Bryant kelas 8 tidak terpengaruh dalam menjawab tiga pemenang gambut masa depan Horace Grant dan Michael Jordan

Kobe Bryant adalah lambang kerja keras, pria itu selalu sangat fokus untuk menjadi versi terbaik dari dirinya sendiri.

Bahkan ketika Kobe Bryant masih berusia 13 tahun, dia tahu dia akan menjadi besar di NBA suatu hari nanti. Begitulah kepercayaan dirinya pada kemampuannya. Ia mengidolakan Michael Jordan versi muda – jagoan berusia 23 tahun yang mengobarkan perang seorang diri selama 48 menit melawan 5 tim lawan. Bagi Kobe, itulah definisi superstardom, dan dia membangun ideologinya di sekitar itu.

Ayah Kobe adalah seorang pemain NBA, jadi dia memiliki eksposur sejak usia muda. Tidak takut pada siapa pun di liga karena ketenaran di keluarganya sendiri, Bryant Jr. adalah anak sedingin batu dari Philly. Joe “Jellybean” Bryant membawanya ke pertandingan ketika Bulls berkunjung. Tidak seperti anak muda lainnya, dia tidak terpesona. Bahkan jika dia, dia tidak suka bertemu dengan idolanya. Sebaliknya, dia tetap tenang dan terus menyapanya seperti rekan kerja.

Dia bertemu dengan MJ dan Horace Grant, yang menanyakan beberapa pertanyaan kepadanya. Percakapan berlangsung seperti ini, berdasarkan kutipan dari buku “Bangkitnya”.

“Apakah kamu bermain basket?” Grant bertanya padanya.

“Ya,” kata Kobe, “tapi aku baru kelas delapan.”

“Apakah kamu akan menjadi superstar suatu hari nanti?”

“Ya,” kata Kobe, “mungkin saja.”

Will Smith mungkin adalah Pangeran Baru dari Philadelphia, tetapi Kobe adalah Black Mamba dari Pennsylvania.

Baca Juga: “LeBron James terlalu memuji front lain selama akhir pekan All-Star”: Bagaimana superstar Lakers secara pasif-agresif menembak Rob Pelinka dan Lakers

Kobe Bryant mewujudkan mimpinya untuk meniru idolanya Michael Jordan baik di dalam maupun di luar lapangan

Kobe bermain 20 musim dengan Los Angeles Lakers, memenangkan 5 kejuaraan. Dia nyaris meniru idolanya dengan memenangkan dua tiga gambut terpisah, tetapi kekalahan dari Boston Celtics 2008 mengambilnya darinya. Mengetahui Kobe, itu mungkin akan melekat padanya sepanjang hidupnya.

Selama hari-harinya bermain, Kobe dikenal sebagai mesin kejam yang bekerja siang dan malam untuk mencapai tujuannya. Etos kerjanya mendapat julukan “Mentalitas Mamba”. Tidak ada orang lain yang bisa mengalahkannya, dan banyak kisah tentang dia yang berusaha keras hanya untuk mengalahkan pesaingnya.

READ  Pelatih superstar Rick Bowness akan mencapai tonggak sejarah selama pertandingan Senin melawan Blue Jackets

Setelah karir yang luar biasa yang ia tutupi dengan mencetak 60 gol melawan Utah Jazz, Kobe adalah seorang pria dalam misi yang berbeda. Dia fokus untuk menjadi ayah yang baik, pria keluarga, dan raja bisnis. Pria itu memenangkan Oscar untuk film animasi “Dear Basketball”. Jika ada orang yang memenangkan medali perak di lapangan basket dan di industri film, itu pasti Kobe Bean Bryant.

Baca Juga: “Michael Jordan menyalakan Will Perdue karena memasang layar ilegal padanya”: Horace Grant mengungkapkan legenda Bulls itu meninju rekan setimnya selama latihan