SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah penelitian di Inggris menemukan bahwa vaksin mRNA COVID-19 memberikan efek peningkatan terbesar

Sebuah penelitian di Inggris menemukan bahwa vaksin mRNA COVID-19 memberikan efek peningkatan terbesar

  • Publikasi data di balik keputusan pendukung Inggris
  • Pfizer dan Moderna keduanya menghasilkan antibodi besar dan memperkuat sel T
  • Respons sel T yang ekstensif menawarkan harapan untuk perlindungan yang berubah

LONDON (Reuters) – Vaksin COVID-19 Pfizer adalah (PFE.N) dan modern (mrna.o) Sebuah penelitian di Inggris yang diterbitkan Kamis menemukan bahwa menggunakan teknologi mRNA memberikan dorongan terbesar untuk tingkat antibodi ketika diberikan 10-12 minggu setelah dosis kedua.

Studi “COV-Boost” dikutip oleh pejabat Inggris ketika mereka mengumumkan bahwa Pfizer dan Moderna lebih disukai untuk digunakan dalam kampanye negara, tetapi data tersebut sekarang hanya tersedia untuk umum. Baca lebih lajut

Studi ini menemukan bahwa enam dari tujuh booster memeriksa kekebalan yang ditingkatkan setelah vaksinasi awal dengan vaksin Pfizer-BioNTech, sementara ketujuh telah meningkatkan kekebalan ketika diberikan setelah dua dosis AstraZeneca. (AZN.L) Serum.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke reuters.com

“Dosis ketiga akan efektif untuk banyak vaksin yang telah kami uji dan dalam banyak formulasi berbeda,” Profesor Saul Faust, ahli imunologi di University of Southampton dan pemimpin uji coba, mengatakan kepada wartawan.

Studi ini menemukan bahwa dosis penuh, setengah dosis Pfizer atau dosis penuh Moderna memberikan dorongan yang sangat efektif untuk tingkat antibodi dan sel T, terlepas dari apakah orang tersebut menerima Pfizer atau AstraZeneca pada awalnya.

Ketika AstraZeneca, Novavax, Johnson & Johnson, dan Curevac diberikan sebagai booster, tingkat antibodi untuk kedua vaksin awal meningkat, meskipun pada tingkat yang lebih rendah. Namun, sementara Valneva meningkatkan antibodi pada orang yang awalnya divaksinasi dengan AstraZeneca, itu tidak memberikan dorongan untuk Pfizer.

Studi ini menemukan bahwa suntikan booster juga membantu menghasilkan respons sel T yang luas terhadap varian beta dan delta, yang mungkin memainkan peran kunci dalam perlindungan jangka panjang.

READ  Argentina, Nepal, dan negara lainnya mengalami peningkatan pesat dalam kasus seperti India

“Sel-T (respons) tampaknya lebih luas terhadap semua varian strain, yang memberi kita harapan bahwa strain virus yang berbeda dapat ditangani, tentu saja rawat inap dan kematian, jika bukan pencegahan infeksi, dengan vaksin saat ini,” kata Faust.

Studi ini mendahului penyebaran varian Omicron yang mengkhawatirkan, tetapi Faust mengatakan dia telah berbagi sampel dengan Badan Keamanan Kesehatan Inggris untuk menghasilkan data tentang Omicron juga.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke reuters.com

(Pelaporan: Alistair Smoot). Diedit oleh Bernadette Bohm

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.