SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah penelitian di Jepang menunjukkan bahwa omicron mungkin terkait dengan hepatitis akut pada masa kanak-kanak

Ilmuwan Jepang Hiroshi Nishura mempresentasikan penelitian di hadapan komite Kementerian Kesehatan di negara itu, menunjukkan bahwa cedera Varian omicron dari virus corona mungkin terkait dengan kasus hepatitis akut masa kanak-kanak baru-baru ini.

Secara global, setidaknya 300 kasus anak dengan hepatitis C berat. Di Meksiko, Menteri Kesehatan Nuevo Leon pada hari Kamis, Alma Rosa Marroquin Escamilla, Empat kasus disebutkan.

Seperti yang dikatakan oleh profesor Universitas Kyoto, Hiroshi Nishura, dia menemukan bahwa di negara-negara dengan sejumlah besar infeksi oomikron, seperti Inggris dan Amerika Serikat, melaporkan jumlah kasus hepatitis anak yang relatif lebih tinggi, dibandingkan dengan negara lain.

berdasarkan waktu jepang, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) 348 kemungkinan kasus hepatitis yang tidak dapat dijelaskan telah dilaporkan pada anak-anak di seluruh duniaHanya enam negara yang melaporkan lebih dari lima kasus.

Kementerian Kesehatan Jepang Saya mengidentifikasi tujuh kasussementara Amerika Serikat saat ini sedang menyelidiki 109 kasus hepatitis pada anak-anak yang tidak diketahui asalnya, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Adenovirus, virus umum yang dapat menyebabkan berbagai penyakit, termasuk gastroenteritis (flu perut), Diduga sebagai kemungkinan penyebab penyakit hati akut.

Di Inggris, yang telah melaporkan 163 kasus, 126 telah diuji untuk adenovirus. Di antara mereka, adenovirus terdeteksi pada 72%, atau 91 kasus, menurut Badan Keamanan Kesehatan Inggris.

Dalam dokumen teknis, Layanan Kesehatan Inggris mengungkapkan kemungkinan penyebab kondisi ini:

Infeksi adenovirus alami.

Adenovirus tipe baru.

Sindrom pasca-infeksi SARS-CoV-2 (termasuk efek terbatas Omicron).

– Obat, racun, atau paparan lingkungan.

Patogen baru yang bekerja sendiri atau sebagai koinfeksi.

Jenis baru SARS-CoV-2.

Bagaimanapun, Ini hipotesis untuk diambil oleh komunitas ilmiah internasional.

READ  Pantai Atlantik: Karantina di Barranquilla dan Santa Marta dari 17-18 April: Apa prosedur dan pengecualiannya?