SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah penelitian mengungkap bagaimana manusia purba selamat dari kepunahan iklim 900.000 tahun lalu

Sebuah penelitian mengungkap bagaimana manusia purba selamat dari kepunahan iklim 900.000 tahun lalu

Sekitar 900 ribu tahun lalu, manusia berada di ambang kepunahan.

Berdasarkan hasil studi genomik yang diterbitkan tahun lalu, populasi nenek moyang manusia modern telah menurun hingga hanya berjumlah 1.300 individu. Hal ini merupakan hambatan besar yang telah mendorong kita ke ambang kepunahan. Kini, sebuah penelitian baru menemukan bahwa migrasi massal manusia keluar Afrika terjadi pada waktu yang bersamaan.

Ini adalah penemuan yang menegaskan sejarah penurunan populasi sebelumnya, dan menunjukkan bahwa keduanya dihubungkan oleh sebuah kesamaan; Suatu peristiwa yang dikenal sebagai Masa peralihan pertengahan Pleistosendimana iklim bumi dipengaruhi Suatu periode kekacauan mutlak, Hilangkan banyak spesies.

Perpindahan manusia purba dari Afrika ke dan melintasi Eropa dan Asia sulit untuk direkonstruksi. Bukti terbaik kami terdiri dari sedikit catatan tulang dan sebagian besar artefak batu, yang mungkin sulit untuk ditentukan penanggalannya. Namun, bukti menunjukkan bahwa kejadian tersebut bukanlah peristiwa tunggal; Berbagai gelombang manusia purba dan nenek moyang Mereka mengemasi hidup mereka dan melakukan perjalanan jauh ke lingkungan baru.

Dua penelitian terbaru menghubungkan migrasi manusia dengan kemacetan populasi, berdasarkan jenis analisis yang berbeda. Pembacaan genom manusia secara cermat menemukan bahwa kemacetan populasi menyebabkan hilangnya keragaman genetik sekitar 900.000 tahun yang lalu. Studi kedua, yang diterbitkan beberapa minggu kemudian, meneliti situs arkeologi awal di Eurasia, yang berasal dari zaman Paleolitikum Kemacetan 1,1 juta tahun yang lalu.

Kesenjangan ini membuat sulit untuk menentukan peristiwa iklim mana yang mungkin menyebabkan atau setidaknya berkontribusi terhadap penurunan sementara jumlah tersebut, sehingga ahli geologi Giovanni Motoni dari Universitas Milan dan Dennis Kent dari Universitas Columbia berupaya mempersempit kesenjangan tersebut. Kemacetan waktu.

READ  Penduduk Pennsylvania didesak untuk melindungi diri mereka dari penyakit yang ditularkan melalui kutu karena tingkat infeksi terus meningkat di negara bagian itu

Pertama, para peneliti mengevaluasi kembali catatan situs tempat tinggal manusia purba di seluruh Eurasia, dan menemukan sekelompok situs yang diperkirakan berasal dari 900.000 tahun yang lalu. Sebagai perbandingan, kencan di situs lama yang digunakan sebagai bukti hambatan demografis lebih bersifat ambigu dan tidak jelas Sangat kontroversial.

Mereka membandingkan temuan mereka dengan catatan sedimen laut, yang menyimpan bukti perubahan iklim dalam bentuk isotop oksigen. Proporsi oksigen yang terperangkap di lapisan sedimen menunjukkan apakah iklim lebih hangat atau lebih dingin pada saat pengendapan mineral.

Secara keseluruhan, data genom dan riwayat situs hominin menunjukkan bahwa hambatan dan migrasi terjadi secara bersamaan. Selama transisi pertengahan Pleistosen, Permukaan laut global telah menurunAfrika dan Asia mengalami kekeringan, dan banyak kekeringan yang terjadi. Manusia yang tinggal di Afrika menghadapi kondisi mengerikan yang membuat mereka kekurangan makanan dan air. Untungnya, ketika permukaan laut turun, jalur darat ke Eurasia menjadi tersedia, dan seluncur es dapat dilakukan, menurut model para peneliti.

Perhatikan baik-baik bahwa ini tidak berarti manusia belum pernah bermigrasi sebelumnya. Memang benar, sesak napas penduduk ada di awal hadis Homo sapiens Migrasinya terjadi bersamaan akibat gangguan iklim yang terjadi sekitar 900 ribu tahun lalu.

“Kami menyarankan agar dehidrasi ditingkatkan selama Isotop Laut Fase 22 Yang menyebabkan penyebaran sabana dan daerah gersang di sebagian besar benua Afrika, terdesak lebih awal Homo Populasi di Afrika beradaptasi atau bermigrasi untuk menghindari kepunahan. Mereka menulis di makalah mereka.

“Migrasi yang cepat sebagai respons terhadap stimulus iklim yang akut dan cara-cara yang terkait untuk melarikan diri adalah hal yang dapat menjelaskan… migrasi keluar dari Afrika sejak 0,9 juta tahun yang lalu dan berkontribusi pada bukti genom terbaru pada populasi Afrika modern yang mengalami hambatan.”

READ  Struktur raksasa yang ditemukan bersembunyi di luar angkasa menantang pemahaman tentang alam semesta: ScienceAlert

Hasilnya telah dipublikasikan di Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional.