SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah pesawat ruang angkasa seukuran microwave akan menguji orbit baru antara Bumi dan Bulan

Sebuah pesawat ruang angkasa seukuran microwave akan menguji orbit baru antara Bumi dan Bulan

Satelit kecil, bernama A Cubesat, seukuran oven microwave dan beratnya hanya 55 pon (25 kilogram), tetapi itu akan menjadi yang pertama menguji orbit unik di sekitar bulan. CubeSat akan bertindak sebagai pathfinder untuk Gateway, sebuah pos bulan yang akan bertindak sebagai stasiun jalan antara Bumi dan Bulan untuk astronot.

Orbitnya, yang disebut orbit recti proksimal korona, sangat memanjang dan memberikan stabilitas untuk misi jarak jauh sementara membutuhkan sedikit energi untuk mempertahankannya – itulah yang dibutuhkan Gateway. Orbitnya terletak pada titik yang seimbang dalam tarikan gravitasi Bulan dan Bumi.

Misi, yang disebut Pengalaman Operasi dan Navigasi Teknologi GPS Otonom Cislunar, lebih dikenal sebagai CAPSTONE, dijadwalkan lepas landas dari landasan peluncuran pada Senin, 27 Juni, pukul 6 pagi ET. CubeSat akan diluncurkan di atas roket Electron Rocket Lab dari Launch Complex 1 perusahaan di Selandia Baru.

Setelah CAPTONE diluncurkan, ia akan mencapai titik orbitnya dalam waktu tiga bulan dan kemudian menghabiskan enam bulan berikutnya di orbit. Pesawat ruang angkasa dapat memberikan lebih banyak data tentang persyaratan daya dan daya dorong untuk gerbang.

Orbit CubeSat akan membawa pesawat ruang angkasa ke dalam 1.000 mil (1.609,3 km) dari satu kutub bulan di koridor terdekatnya dan dalam jarak 43.500 mil (70,006,5 km) dari kutub lainnya setiap tujuh hari. Menggunakan orbit ini akan lebih hemat energi untuk pesawat ruang angkasa yang terbang masuk dan keluar gerbang karena membutuhkan lebih sedikit daya dorong daripada orbit yang lebih melingkar.

Pesawat ruang angkasa mini juga akan digunakan untuk menguji kemampuan komunikasi Bumi dari orbit ini, yang menampilkan pandangan yang jelas dari Bumi sambil memberikan cakupan kutub selatan Bulan – di mana astronot Artemis pertama diharapkan mendarat pada tahun 2025.

READ  Salam cumi-cumi - spesies baru cephalopoda punah yang menyerupai vampir dengan 10 lengan dinamai Biden

Lunar Reconnaissance Orbiter NASA, yang telah mengorbit Bulan selama 13 tahun, akan memberikan titik referensi untuk CAPSTONE. Kedua pesawat ruang angkasa akan berkomunikasi langsung satu sama lain, memungkinkan tim di Bumi untuk mengukur jarak yang tepat antara masing-masing dan rumah di lokasi CAPTONE.

Kolaborasi antara dua pesawat ruang angkasa dapat menguji perangkat lunak navigasi otonom CAPSTONE, yang disebut CAPS, atau sistem penentuan posisi otonom Cislunar. Jika perangkat lunak ini berfungsi seperti yang diharapkan, itu dapat digunakan oleh pesawat ruang angkasa masa depan tanpa bergantung pada pelacakan dari Bumi.

“Misi CAPSTONE adalah pengenalan yang berharga tidak hanya untuk Gateway, tetapi juga untuk pesawat ruang angkasa Orion dan sistem pendaratan manusia,” kata Nujoud Merancy, kepala Kantor Perencanaan Misi Eksplorasi NASA di Johnson Space Center di Houston. “Gateway dan Orion akan menggunakan data dari CAPSTONE untuk memvalidasi model kami, yang akan sangat penting untuk operasi dan perencanaan misi di masa depan.”

Satelit kecil untuk misi besar

Misi CAPSTONE adalah demonstrasi cepat dan berbiaya rendah dengan tujuan membantu meletakkan dasar bagi pesawat ruang angkasa kecil di masa depan, kata Christopher Baker, Manajer Program Teknologi Pesawat Luar Angkasa Kecil untuk Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa NASA.

Misi kecil yang dapat dengan cepat dirakit dan diluncurkan dengan biaya lebih rendah berarti mereka dapat menangkap peluang yang tidak dapat dilakukan oleh misi yang lebih besar dan lebih mahal.

“Seringkali dalam pengujian penerbangan, Anda belajar dari kegagalan, jika tidak lebih, daripada Anda belajar dari kesuksesan. Kami dapat mengambil lebih banyak risiko, mengetahui ada potensi kegagalan, tetapi kami dapat menerima kegagalan itu untuk beralih ke kemampuan tingkat lanjut.” “Dalam hal ini, kegagalan adalah pilihan.”

READ  Asteroid dekat Bumi memiliki permukaan seperti lubang bola plastik

Pelajaran dari misi CubeSat yang lebih kecil dapat bermanfaat bagi misi yang lebih besar di masa depan — dan CubeSat telah mulai mengidentifikasi tujuan yang lebih menantang dari orbit rendah Bumi.

Ketika pendarat InSight NASA melakukan perjalanan hampir tujuh bulan ke Mars pada tahun 2018, dia tidak sendirian. Dua pesawat ruang angkasa seukuran koper, yang disebut MarCOIkuti InSight dalam perjalanannya. Mereka adalah satelit kubik pertama yang terbang ke luar angkasa.

Selama InSight masuk, mendarat, dan mendarat, satelit MarCO menerima dan diangkut dari probe untuk memberi tahu NASA bahwa InSight aman berada di permukaan Planet Merah. Mereka diberi nama EVE dan WALL-E untuk robot dari film Pixar 2008.

NASA meluncurkan misi untuk menabrakkan asteroid yang dekat dengan Bumi untuk mencoba mengubah pergerakannya di luar angkasa

Fakta bahwa satelit kecil berhasil mencapai Mars, dan terbang di belakang InSight melalui ruang angkasa, membuat para insinyur bersemangat. Satelit Cube terus terbang melewati Mars setelah Insight mendarat, tetapi tidak ada lagi pada akhir tahun. Tetapi MarCO adalah ujian yang sangat baik tentang bagaimana CubeSats dapat melakukan misi yang lebih besar.

Pesawat ruang angkasa kecil namun kuat ini akan memainkan peran pendukung lagi pada bulan September, ketika misi DART, atau Uji Pengalihan Asteroid Ganda, akan sengaja bertabrakan dengan Demorphos saat mengorbit asteroid Didymos di dekat Bumi untuk mengubah gerakan asteroid di luar angkasa.

Tabrakan akan direkam oleh LICIACube, atau light cube Italia untuk pencitraan asteroid, yang merupakan satelit kubik pendamping yang disediakan oleh Badan Antariksa Italia. CubeSat berjalan seukuran tas kerja di DART, yang diluncurkan pada November 2021, dan akan diterbitkan sebelum dampak sehingga dapat merekam apa yang terjadi. Tiga menit setelah tumbukan, CubeSat akan diterbangkan oleh Dimorphos untuk pengambilan foto dan video. Video tabrakan akan disiarkan kembali ke Bumi.
Itu Misi Artemis I juga akan membawa tiga CubeSat seukuran kotak sereal yang mengganggu perjalanan ke luar angkasa. Secara terpisah, satelit kecil akan mengukur hidrogen di kutub selatan bulan dan memetakan deposit air di bulan, melakukan flybys bulan, dan mempelajari partikel dan medan magnet yang mengalir dari matahari.

Tugas yang lebih terjangkau

Misi CAPSTONE dibangun di atas kemitraan NASA dengan perusahaan komersial seperti Rocket Lab, Stellar Exploration, Terran Orbital Corporation, dan Advanced Space. Misi bulan dibangun menggunakan kontrak penelitian inovatif untuk usaha kecil dengan harga tetap – dalam waktu kurang dari tiga tahun dan kurang dari $30 juta.

READ  Di dalam Konsekuensi Serius dari Kesalahan Luar Angkasa Rusia

Misi besar dapat menghabiskan biaya miliaran dolar. Penjelajah Persevering, yang saat ini menjelajahi Mars, memiliki biaya lebih dari $2 miliar dan misi Artemis I adalah $4,1 miliar, menurut tinjauan oleh Kantor Inspektur Jenderal NASA.

Hasil tes terbaru roket Mega Moon akan menentukan tanggal peluncuran terakhir bulan

Jenis kontrak ini dapat meningkatkan peluang misi kecil dan terjangkau ke Bulan dan tujuan lainnya sambil menciptakan kerangka kerja untuk dukungan komersial untuk operasi bulan di masa depan, kata Baker.

Baker berharap bahwa misi pesawat ruang angkasa kecil akan meningkatkan kecepatan eksplorasi ruang angkasa dan penemuan ilmiah – dan CAPSTONE serta CubeSats lainnya hanyalah permulaan.

Koreksi: Versi sebelumnya dari cerita ini menyertakan tanggal rilis yang salah.