SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tonton tes pra-peluncuran terakhir dari roket bulan Artemis

Roket Artemis I sedang bersiap untuk diluncurkan ke bulan pada bulan Agustus

Tim Artemis memiliki waktu untuk meninjau data yang dikumpulkan dari percobaan keempat yang berhasil dari tes terakhir yang diadakan pada hari Senin, dan memutuskan bahwa tidak ada lagi pelatihan basah yang diperlukan. Tes mensimulasikan setiap tahap peluncuran tanpa roket meninggalkan landasan peluncuran di Kennedy Space Center di Florida.

“Selama kegiatan pelatihan basah, kami semakin menambah pengetahuan kami tentang bagaimana roket dan sistem darat bekerja bersama, dan tim kami menjadi mahir dalam prosedur peluncuran di berbagai lokasi,” kata Tom Whitmaier, Wakil Administrator Asosiasi NASA untuk Eksplorasi Bersama dan Pengembangan Sistem. , dalam sebuah pernyataan.

“Kami telah menyelesaikan fase pelatihan, dan semua yang telah kami pelajari akan membantu meningkatkan kemampuan kami untuk meluncurkan selama periode peluncuran target.”

Tes hari Senin melibatkan pemuatan keempat tank rudal dengan propelan super-dingin, menjalankan hitungan mundur penuh dan menguras tangki rudal. Kebocoran hidrogen dan masalah lain yang muncul selama pengujian mencegah tim melangkah terlalu jauh dengan dua hitungan mundur Seperti yang direncanakan.

Namun, tim menyimpulkan bahwa upaya pengujian telah mencapai hampir semua tujuan pra-peluncuran.

“Kami hanya memiliki 13 dari 128 pekerjaan yang kami pesan yang kami rencanakan dalam edisi terakhir yang tidak berhasil diselesaikan,” kata Phil Weber, direktur senior integrasi teknis untuk Program Sistem Eksplorasi Bumi NASA, selama konferensi pers Jumat.

“Dan kami melihat itu secara detail, dan ternyata sebagian besar sudah divalidasi dalam tes sebelumnya.”

Jumat malam, para insinyur akan melakukan pengujian unit daya pendorong hidrolik saat roket masih berada di landasan peluncuran, sebuah komponen yang tidak termasuk dalam pengujian hari Senin.

Menurut pernyataan NASA, “unit berisi turbin bertenaga hidrazin yang terpasang pada pompa yang memberikan tekanan untuk memutar nozel booster yang digunakan untuk memandu roket selama pendakian.”

READ  Pesawat ruang angkasa VIPER Moon Rover NASA akan mendarat di dekat Kawah Nobile di kutub selatan bulan

Ujian malam jumat Itu tidak diperlukan, kata John Blevins, kepala insinyur untuk program Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA, tetapi para insinyur ingin melakukan rotasi cepat sistem untuk mengurangi risiko kegagalan di masa depan.

Roket bulan Artemis mencapai pencapaian penting meskipun ada masalah selama pengujian pra-peluncuran yang kritis

Minggu depan, tim Artemis akan mengembalikan sistem peluncuran ruang angkasa setinggi 322 kaki (98 m) dan pesawat ruang angkasa Orion ke gedung perakitan kendaraan. Tumpukan akan tetap berada di gedung selama enam sampai delapan minggu untuk perbaikan dan persiapan peluncuran.

Para insinyur mengembangkan rencana untuk menyelesaikan tujuan akhir, seperti mengganti segel untuk mengatasi kebocoran hidrogen cair selama waktu itu. Cliff Lanham, direktur senior operasi kendaraan untuk Program Sistem Eksplorasi Bumi NASA, mengatakan tim juga akan menguji dan memasang kembang api sistem terminasi penerbangan.

Rencana ini mempersiapkan tim untuk peluang peluncuran yang dibuka pada akhir Agustus. Ada jendela peluncuran dari 23 Agustus hingga 29 Agustus, dari 2 September hingga 6 September dan seterusnya.

Saya akan meluncurkan Artemis I tanpa awak dalam misi di luar Bulan dan kembali ke Bumi. Misi ini akan meluncurkan program Artemis NASA, yang diharapkan dapat mengembalikan manusia ke bulan dan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan pada tahun 2025.

“Tim terus membuat saya terkesan dengan pemikiran kreatif dan akal mereka,” kata Charlie Blackwell Thompson, direktur peluncuran Artemis di Kennedy. “Tim peluncuran Artemis kami bekerja cepat untuk beradaptasi dengan dinamika operasi pemuatan bahan bakar. Dengan setiap pencapaian dan setiap pengujian, kami selangkah lebih dekat untuk diluncurkan.”