SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa Covid meningkatkan risiko gangguan otak

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa Covid meningkatkan risiko gangguan otak

Penangguhan

belajar Diposting minggu ini The Lancet Psychiatry telah menunjukkan peningkatan risiko gangguan otak tertentu dua tahun setelah tertular virus corona, menjelaskan aspek neuropsikiatri jangka panjang dari virus tersebut.

Analisis yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Oxford dan berdasarkan data catatan kesehatan dari lebih dari satu juta orang di seluruh dunia, menemukan bahwa sementara risiko banyak gangguan mental umum kembali normal dalam waktu dua bulan, orang-orang masih terus meningkat. Risiko mengembangkan demensia, epilepsi, psikosis, dan defisit kognitif (atau kabut otak) dua tahun setelah tertular virus. Orang dewasa tampaknya sangat berisiko mengalami kabut otak permanen, keluhan umum di antara para penyintas virus corona.

Paul Harrison, profesor psikiatri di Universitas Oxford dan penulis senior studi tersebut, mengatakan temuan studi tersebut merupakan gabungan antara berita baik dan buruk. Di antara aspek yang meyakinkan adalah resolusi cepat dari gejala seperti depresi dan kecemasan.

“Saya terkejut dan lega melihat seberapa cepat konsekuensi psikologis surut,” kata Harrison.

David Putrino, direktur inovasi rehabilitasi di Mount Sinai Health System di New York, yang telah mempelajari efek jangka panjang dari virus corona sejak awal pandemi, mengatakan penelitian tersebut mengungkapkan beberapa temuan yang sangat meresahkan.

“Ini memungkinkan kita untuk tidak diragukan lagi melihat munculnya gejala sisa neuropsikiatri yang penting pada individu yang tertular virus lebih sering daripada mereka yang tidak,” katanya.

Karena hanya berfokus pada efek neuropsikologis dari virus corona, penulis penelitian dan yang lainnya menekankan bahwa itu tidak ketat pencarian jangka panjang.

Berapa lama virus corona dapat mengubah cara kita berpikir tentang disabilitas

READ  Tim penjelajah NASA yang gigih menggali sampel pertama batuan Mars

“Akan berlebihan dan tidak ilmiah untuk segera berasumsi bahwa semua orang di [study] Tetapi penelitian itu, katanya, “percaya pada penelitian yang sudah berlangsung lama.”

Antara 7 juta dan 23 juta orang di Amerika Serikat, menurut perkiraan pemerintah baru-baru ini, telah covid panjang Istilah umum untuk berbagai gejala termasuk kelelahan, sesak napas, dan kecemasan yang bertahan berminggu-minggu dan berbulan-bulan setelah infeksi akut mereda. Angka-angka ini diperkirakan akan meningkat ketika virus corona menjadi endemik.

Studi ini dipimpin oleh Maxime Takee, seorang peneliti di Universitas Oxford yang berspesialisasi dalam menggunakan data besar untuk menjelaskan gangguan mental.

Para peneliti membandingkan hampir 1,3 juta pasien dengan diagnosis COVID-19 Antara 20 Januari 2020 dan 13 April 2022 dengan jumlah pasien yang sama yang mengembangkan penyakit pernapasan lainnya selama pandemi. Data, yang disediakan oleh jaringan catatan kesehatan elektronik TriNetX, sebagian besar berasal dari Amerika Serikat, tetapi juga termasuk data dari Australia, Inggris, Spanyol, Bulgaria, India, Malaysia, dan Taiwan.

Kohort penelitian, yang mencakup 185.000 anak-anak dan 242.000 orang dewasa yang lebih tua, mengungkapkan bahwa risiko bervariasi sesuai usia, dengan orang berusia 65 tahun ke atas lebih rentan terhadap efek neuropsikologis yang bertahan lama.

Untuk orang berusia 18 hingga 64 tahun, ada peningkatan risiko Kabut otak yang persistenmempengaruhi 6,4 persen orang yang tertular virus, dibandingkan dengan 5,5 persen pada kelompok kontrol.

Enam bulan setelah cedera, anak-anak tidak ditemukan pada peningkatan risiko gangguan mood, meskipun mereka tetap pada peningkatan risiko kabut otak, insomnia, stroke dan epilepsi. Untuk anak-anak, tidak satu pun dari efek ini yang permanen. Dengan epilepsi, yang sangat jarang, peningkatan risikonya bahkan lebih besar.

READ  Akankah California dan Bay Area memberlakukan pembatasan baru karena Omicron?

Studi ini menemukan bahwa 4,5 persen orang dewasa yang lebih tua mengembangkan demensia dalam dua tahun setelah infeksi, dibandingkan dengan 3,3 persen dari kelompok kontrol. Peningkatan 1,2 poin dalam diagnosis yang sama berbahayanya dengan demensia ini sangat mengkhawatirkan, kata para peneliti.

Ketergantungan penelitian pada serangkaian data kesehatan elektronik yang tidak teridentifikasi telah menimbulkan beberapa peringatan, terutama mengingat masa pandemi yang bergejolak. Melacak hasil jangka panjang dapat menjadi tantangan ketika pasien mencari perawatan melalui banyak sistem kesehatan yang berbeda, termasuk beberapa di luar jaringan TriNetX.

“Saya pribadi merasa tidak mungkin untuk menilai validitas data atau kesimpulan ketika sumber data diselimuti ketidakjelasan dan sumber data dirahasiakan berdasarkan perjanjian hukum,” kata Harlan Krumholz, ilmuwan Universitas Yale yang mengembangkan situs web. Sebuah platform di mana pasien dapat memasukkan data kesehatan mereka.

Tackett mengatakan para peneliti menggunakan beberapa cara untuk menilai data, termasuk memastikan itu mencerminkan apa yang sudah diketahui tentang epidemi, seperti penurunan tingkat kematian selama gelombang Omicron.

Seperti yang dikatakan Takeh: “Kebenaran data tidak akan lebih baik daripada kebenaran diagnosis. Jika dokter membuat kesalahan, kami akan membuat kesalahan yang sama.”

Penelitian ini mengikuti penelitian sebelumnya dari kelompok yang sama, yang Saya sebutkan tahun lalu Sepertiga pasien Covid-19 menderita gangguan mood, stroke, atau demensia enam bulan setelah terinfeksi.

Dengan peringatan bahwa tidak mungkin untuk membuat perbandingan lengkap antara efek variabel terbaru, termasuk omicron dan sub-variabelnya, yang saat ini mengarah ke infeksi, dan yang lazim setahun atau lebih yang lalu, para peneliti menjelaskan beberapa temuan awal: Meskipun Omicron menyebabkan gejala langsung yang tidak terlalu parah, hasil neuropsikiatri jangka panjang tampak serupa dengan delta. gelombang, menunjukkan bahwa beban pada sistem perawatan kesehatan dunia dapat bertahan bahkan dengan variabel yang kurang parah.

READ  Gelembung gas panas 'menakjubkan' terlihat merayap di sekitar lubang hitam supermasif Bima Sakti

Hannah Davis, salah satu pendiri Kolaborasi penelitian yang dipimpin pasien, yang sudah lama mempelajari Covid, mengatakan penemuan itu bermakna. “Ini bertentangan dengan narasi bahwa Omicron lebih ringan untuk covid yang lama, yang tidak didasarkan pada sains,” kata Davis.

“Kami melihat ini sepanjang waktu,” kata Putrino. “Pembicaraan publik terus mengabaikan wabah yang sudah berlangsung lama. Tingkat keparahan infeksi awal tidak masalah ketika kita berbicara tentang konsekuensi jangka panjang yang menghancurkan kehidupan orang-orang.”

Dan Keating berkontribusi pada laporan ini.