SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi psikologis baru mengungkap konsekuensi romantis dari kualitas tidur yang buruk

Sebuah studi psikologis baru mengungkap konsekuensi romantis dari kualitas tidur yang buruk

Sebuah studi ilmiah baru-baru ini diterbitkan di Jurnal Hubungan Sosial dan Pribadi Ini menyoroti hubungan menarik antara kualitas tidur kita dan kualitas hubungan romantis kita. Penelitian menunjukkan bahwa kurang tidur dapat meningkatkan perasaan marah, yang pada gilirannya berdampak negatif terhadap persepsi kita terhadap hubungan romantis.

Pasangan di seluruh dunia kerap menghadapi momen insomnia, baik karena stres, memiliki anak kecil, atau faktor lainnya. Para peneliti ingin mengetahui apakah ada hubungan antara kurang tidur dan cara orang memandang hubungan romantis mereka. Mereka juga bertujuan untuk mengeksplorasi peran emosi dalam dinamika hubungan ini.

“Apa yang memprediksi berapa lama, bahagia, dan memuaskan suatu hubungan romantis adalah sesuatu yang saya minati sepanjang karier saya,” kata penulis studi tersebut. Erica B. Pembantaianprofesor di Departemen Ilmu Psikologi dan Otak di Universitas Villanova.

“Hubungan romantis kita penting bagi kesehatan mental dan fisik kita. Di bidang ilmu hubungan, para peneliti telah belajar banyak selama 50 tahun terakhir tentang perbedaan individu yang penting dalam hubungan (yaitu kepribadian), serta gaya hubungan yang mana. komunikasi dan interaksi dalam suatu hubungan berjalan dengan baik atau tidak (yaitu Perilaku konflik.

“Selama bertahun-tahun, semakin sedikit perhatian yang diberikan pada hal-hal kecil – hal-hal yang berfluktuasi seiring waktu, kadang-kadang bahkan setiap hari – yang mungkin memprediksi hasil suatu hubungan. Tidur adalah salah satu dari ‘hal-hal kecil’ tersebut. Kurang tidur yang terus-menerus adalah masalah serius yang dapat mempengaruhi Kesejahteraan adalah hal yang umum di kalangan orang dewasa Amerika.

“Bahkan di antara orang-orang yang tidak dianggap kurang tidur kronis, kualitas tidur dapat bervariasi dari hari ke hari, dan periode kehidupan tertentu (yaitu menjadi orang tua baru) ditandai dengan kualitas tidur yang lebih rendah dibandingkan periode lainnya,” jelas Slaughter. “Kami tertarik pada bagaimana perbedaan kualitas tidur dalam jangka pendek dikaitkan dengan keadaan emosional seseorang, dan juga persepsi mereka terhadap hubungan tersebut.”

READ  Penyelarasan Teleskop Webb Memungkinkan gambar menunjukkan satu bintang

Untuk menjawab pertanyaan ini, para peneliti melakukan serangkaian tiga penelitian yang melibatkan kelompok partisipan yang beragam, termasuk mahasiswa dan orang-orang yang berpacaran dan menjalin hubungan.

Dalam studi awal, para peneliti berusaha menguji hubungan antara kualitas tidur dan kualitas hubungan yang dirasakan. Mereka mengumpulkan data dari sampel 209 orang dewasa non-siswa, yang direkrut melalui platform penelitian Prolific.

Untuk menilai kualitas tidur, peserta diminta melengkapi Pittsburgh Sleep Quality Index (PSQI), sebuah kuesioner laporan diri yang banyak digunakan untuk menilai kualitas tidur selama sebulan terakhir. PSQI mencakup berbagai aspek tidur, termasuk durasi tidur, gangguan tidur, dan disfungsi siang hari.

Untuk mengukur kualitas hubungan yang dirasakan, peserta menjawab pertanyaan yang mengukur kepuasan mereka secara keseluruhan terhadap hubungan romantis mereka. Pertanyaan-pertanyaan ini membantu peneliti memahami bagaimana peserta memandang kesehatan dan kepuasan terhadap kemitraan mereka.

Hasil penelitian pertama mengungkapkan adanya hubungan yang signifikan secara statistik antara kualitas tidur yang buruk, seperti yang ditunjukkan oleh Indeks Kualitas Tidur (PSQI), dan kualitas hubungan yang dirasakan rendah. Pada awalnya, peserta yang melaporkan mengalami kurang tidur selama sebulan terakhir cenderung memiliki pandangan kurang positif terhadap hubungan romantis mereka. Temuan awal ini membuka jalan bagi penyelidikan lebih lanjut terhadap dinamika emosional yang mendasari hubungan ini.

Untuk memperluas wawasan studi pertama, para peneliti melakukan studi kedua untuk menguji perubahan temporal dalam kualitas tidur, kemarahan, dan persepsi kualitas hubungan dalam studi longitudinal terhadap pasangan yang berkencan. Sampelnya mencakup 134 pasangan yang direkrut dari wilayah metro Chicago.

Para peneliti menemukan bahwa perubahan kualitas tidur dikaitkan dengan perubahan kemarahan secara umum, dengan kualitas tidur yang buruk memprediksi peningkatan perasaan marah. Studi kedua juga memberikan bukti bahwa perubahan kemarahan memediasi hubungan antara perubahan kualitas tidur dan perubahan kualitas hubungan yang dirasakan. Mediasi ini menunjukkan bahwa fluktuasi kemarahan memainkan peran penting dalam bagaimana perubahan kualitas tidur mempengaruhi kualitas hubungan.

READ  Disintegrasi Planet, Gugus Bintang Hercules, dan Konstelasi Kecapi

Studi ketiga dan terakhir berusaha untuk secara eksperimental menginduksi keadaan afektif (keadaan afektif) yang berbeda di antara 218 mahasiswa yang terikat secara emosional. Peserta dihadapkan pada berbagai rangsangan emosional, termasuk kemarahan, kesusahan/sedih, afek positif, dan manipulasi tanpa afek sebagai kondisi kontrol.

Dalam kondisi induksi kemarahan, peserta diminta membayangkan rangkaian kecelakaan yang terjadi pada hari ujian yang dimaksudkan untuk menimbulkan kemarahan dan kesal. Dalam kondisi distress/sedih, partisipan diminta untuk membayangkan peristiwa menyedihkan yang terjadi di sekitar mereka untuk menimbulkan kesedihan dan kesusahan. Pada kondisi afek positif, peserta diminta membayangkan peristiwa positif yang terjadi pada hari ujian untuk memperoleh keadaan positif. Pada kondisi kontrol, peserta tidak menyelesaikan tugas menulis apapun namun menyelesaikan tindakan survei.

Kualitas tidur memiliki pengaruh utama yang signifikan terhadap tiga keadaan afektif (marah, kesusahan, dan pengaruh positif) di semua kondisi. Kurang tidur dikaitkan dengan lebih banyak kemarahan, lebih banyak tekanan, dan lebih sedikit pengaruh positif. Tidur yang buruk tampaknya meningkatkan kemarahan inti dan reaktivitas terhadap pemicu kemarahan, yang mungkin berkontribusi terhadap rendahnya kualitas hubungan di antara individu yang tidak mendapatkan istirahat yang cukup. Dengan kata lain, kurang tidur tampaknya memperburuk perasaan marah, dan kemarahan yang intens ini lebih cenderung mengarah pada persepsi negatif terhadap hubungan romantis mereka.

“Singkatnya, tidur yang buruk memperkirakan bahwa orang akan menganggap hubungan mereka menjadi lebih buruk, karena mereka merasakan berkurangnya keintiman, cinta, kepuasan, kepercayaan, gairah, dan komitmen dalam hubungan mereka,” kata Slaughter kepada PsyPost.

“Tidur yang buruk juga memprediksi orang akan merasa marah – secara umum, belum tentu sebagai pasangannya. Meningkatnya perasaan marah memediasi atau menjelaskan hubungan antara kualitas tidur yang buruk dan kualitas hubungan. Bersama-sama, temuan ini menunjukkan bahwa kurang tidur memprediksi perasaan lebih mudah tersinggung dan marah, yang mana Kita kemudian merasa kurang positif tentang hubungan romantis kita.

READ  Kapsul SpaceX Dragon mengembalikan awak 3 astronot dengan selamat ke Bumi

“Kami telah melakukan beberapa penelitian untuk melihat ide-ide ini,” jelas Slaughter. “Penelitian kedua kami melacak pasangan dari waktu ke waktu, sehingga kami dapat melihat seberapa signifikan perubahan tidur (yaitu, kurang tidur bulan ini dibandingkan bulan lalu).” Efek yang saya sebutkan sebelumnya semuanya terkait dengan kualitas tidur yang lebih buruk. rata-rata, tetapi hal tersebut juga dikaitkan dengan memburuknya kualitas tidur seiring berjalannya waktu.

Seperti semua penelitian ilmiah, penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan yang harus diperhatikan. Misalnya, kualitas tidur diukur terutama melalui laporan diri, yang mungkin tidak mencerminkan kompleksitas pola tidur sepenuhnya. Penelitian di masa depan dapat mengambil manfaat dari memasukkan ukuran tidur yang lebih obyektif.

“Seluruh bisnis ini saling berhubungan,” kata Slaughter. “Kami tidak memanipulasi tidur secara eksperimental. Dengan demikian, kami tidak dapat mengklaim bahwa tidur yang lebih buruk ‘menyebabkan’ hasil yang kami peroleh. Kami juga tidak memeriksa apakah efek yang kami buat akan terlihat berbeda di antara orang-orang yang kurang tidur secara kronis atau kadang-kadang, yang merupakan sampel kami terbatas dalam hal keragaman demografi.

pembelajaran, “Lelah, marah, dan tidak bahagia dengan kita: Kualitas tidur yang buruk menandakan meningkatnya kemarahan dan memburuknya persepsi kualitas hubungan“, ditulis oleh Alexis Audigier, Sara Glass, Erica B. Slotter, dan Elizabeth Pantesco.