SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sembilan gejala COVID Omicron yang memengaruhi vaksinasi penuh - dan tanda-tanda Anda mungkin memilikinya

Sembilan gejala COVID Omicron yang memengaruhi vaksinasi penuh – dan tanda-tanda Anda mungkin memilikinya

Inggris tampaknya baru saja melihat gelombang kelima infeksi Covid-19, meskipun para ahli masih khawatir gelombang lain akan tiba musim gugur ini begitu cuaca berubah kecuali tindakan pencegahan yang tepat diambil.

Negara itu mengalami peningkatan 43 persen dalam kasus virus corona pada awal Juni, tampaknya karena orang-orang berkumpul bersama untuk merayakan Yubileum Platinum Ratu selama akhir pekan empat hari.

Didorong oleh sub-varian BA.4 dan BA.5 dari Omicron – jenis yang menyebar sangat cepat di seluruh Inggris pada Desember 2021 dan Januari 2022 sebelum secara bertahap menurun – kasus terus meningkat ke puncak sekitar 4,6 juta di tengah. Juli sebelum mulai menurun secara bertahap.

Sementara Agustus menemukan Inggris di tempat yang jauh lebih baik dalam hal infeksi, hampir hanya 120.000 per hari Menurut studi Kesehatan ZOELonjakan baru-baru ini adalah pengingat tepat waktu bahwa Covid belum hilang dan bahwa kita masih perlu waspada karena lonjakan baru terus muncul di seluruh dunia.

Persetujuan moderator baru kami Rasa Omikron Ini adalah perkembangan yang disambut baik di Inggris dan suntikan itu akhirnya bisa memainkan peran penting dalam kampanye vaksin lebih lanjut yang akan datang.

Dengan mengingat hal itu, berikut ini adalah ikhtisar dari beberapa gejala paling umum yang terkait dengan varian ini dan keturunannya yang divaksinasi sepenuhnya — dan dua tanda peringatan dini yang mungkin Anda miliki.

Gejala paling umum saat divaksinasi lengkap

Peneliti di Norwegia melakukan penelitian dengan 111 dari 117 tamu di sebuah pesta pada 26 November 2021 di mana terjadi wabah Omicron.

Di antara kelompok yang diwawancarai, 66 telah mengkonfirmasi kasus COVID-19 dan 15 kemungkinan kasus virus.

READ  Sebuah ledakan radio cepat baru telah ditemukan di daerah yang seharusnya tidak memiliki sumber apapun

Dari 111 peserta, 89% menerima dua dosis vaksin mRNA dan tidak ada yang menerima dosis booster.

Menurut hasil yang diterbitkan dalam Journal of Infectious Diseases and Epidemiology jam tangan eropaada delapan gejala utama yang dialami oleh kelompok peserta yang divaksinasi lengkap.

Yaitu: batuk terus-menerus, pilek, kelelahan, sakit tenggorokan, sakit kepala, nyeri otot, demam dan bersin.

Seorang Praktisi Rekanan yang memberikan Vaksin Coronavirus di Elland Road di Leeds

(Danny Lawson/Penn.)

Studi tersebut menemukan bahwa batuk, pilek, dan kelelahan adalah gejala paling umum pada orang yang divaksinasi, sementara bersin dan demam lebih jarang terjadi.

Pakar kesehatan masyarakat juga menambahkan mual ke daftar gejala ini pada orang yang divaksinasi yang memiliki varian Omicron.

Meskipun vaksin melindungi terhadap risiko virus yang lebih serius, masih mungkin untuk tertular Covid bahkan jika Anda telah mendapatkan suntikan dan vaksin penguat.

Sifat gejala yang ringan membuat orang sulit membedakan antara virus dan flu biasa.

Namun, menurut Profesor Tim Spector dari Zoe Covid Project, saat ini sekitar 50 persen “pilek baru” sebenarnya adalah Covid.

Dua dari tanda peringatan dini yang mungkin Anda miliki adalah OMICRON

Para ahli juga menyarankan bahwa ada dua gejala berbeda yang bisa menjadi tanda bahwa tes positif sudah dekat: kelelahan dan episode pusing atau pingsan.

Lebih dari sekadar merasa lelah, kelelahan dapat diterjemahkan menjadi rasa sakit fisik dengan menyebabkan otot yang sakit atau lemah, sakit kepala, dan bahkan penglihatan kabur dan kehilangan nafsu makan.

Dr Angelique Coetzee, praktisi swasta dan presiden Asosiasi Medis Afrika Selatan, mengatakan: Selamat pagi Inggris Kelelahan ini merupakan gejala utama Omicron saat varian tersebut meletus di Afrika Selatan.

Penumpang dengan penutup wajah meninggalkan kereta

(AFP/Getty)

Faktanya, 40 persen wanita dilaporkan mengalami kelelahan akibat Covid dibandingkan sepertiga pria, menurut survei WebMD yang menanyakan kepada pengguna seberapa sering mereka mengalami kelelahan dari 23 Desember 2021 hingga 4 Januari 2022.

Pusing atau pingsan adalah tanda kedua bahwa Anda mungkin menderita Omicron.

Sebuah laporan dari Jerman baru-baru ini menyarankan mungkin ada hubungan antara pingsan dan omicron setelah dokter di Berlin menemukan bahwa Covid sering menyebabkan pusing pada pasien berusia 35 tahun yang dirawat di rumah sakit.

surat kabar jerman Arztezeitung Dia mengatakan dokter bisa melihat “hubungan yang jelas” antara infeksi dan pingsan.