SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang mantan kepala CIA mengungkapkan rincian operasi yang menewaskan Osama bin Laden

Mantan pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden mengaku bertanggung jawab atas serangan 9/11 segera setelah itu (Foto: Associated Press)

Pada malam peringatan kesembilan serangan 11 September untukKepala CIA Barack Obama mengatakan kepada mereka bahwa mereka memiliki kepemimpinan terbaik selama bertahun-tahun untuk menemukan dalang dan pemimpin Al Qaeda, Osama bin Laden..

Mereka melacak seorang utusan tingkat tinggi dari Al Qaeda ke sebuah rumah di Abbottabad, Pakistan, dan mengira dia bisa membawa mereka ke bin Laden. Ternyata teroris yang paling dicari di dunia tinggal di sana.

Mantan Direktur Central Intelligence Agency, John Brennan, kepala penasihat kontraterorisme Obama saat itu, mengatakan kepada Mr. Agen Pers Prancis Dalam apa yang disebutnya operasi “paling intens, rahasia, dan paling terencana” dalam kariernya: Serangan berisiko tinggi Pasukan Khusus AS yang menewaskan bin Laden pada 1 Mei 2011.

CIA memperingatkan bahwa mereka perlu mengkonfirmasi intelijennya, tetapi ada kegembiraan saat briefing di antara para perwira senior tentang kemungkinan akhirnya menangkap buronan paling dicari di Amerika.

(Kami berharap) menemukan pria itu dan memberikan para korban 9/11 keadilan yang layak mereka dapatkanKata Brennan.

Mantan kepala CIA John Brennan (AFP)
Mantan kepala CIA John Brennan (AFP)

Selama bulan-bulan berikutnya, agen CIA semakin yakin bahwa pria jangkung berjanggut yang terlihat berjalan di dalam kompleks (mereka memanggilnya “Pisser”) adalah bin Laden, meskipun mereka tidak dapat melihat wajahnya dengan jelas.

Pada akhir Desember, Obama sudah siap untuk pindah. Di tengah kerahasiaan yang ekstrim, Pejabat Gedung Putih mulai merencanakan operasi di sekitar skala, seukuran meja, replika kompleks tempat teroris berada..

Opsi pertama: serangan peluru kendali yang dapat membuat mereka tanpa bukti bahwa mereka membunuh bin Laden.

READ  Hubungan antara vaksin AstraZeneca dan pembekuan darah membuat kampanye vaksinasi global terkendali - El Financiero

Opsi kedua: menyerang dengan helikopter pada malam tanpa bulan, tetapi membawa risiko serius.

Tentara Amerika bisa saja terbunuh dalam baku tembak atau ditangkap dalam bentrokan dengan pasukan Pakistan, Bahwa mereka tidak akan diperingatkan tentang serangan itu, untuk mempertahankan wilayah mereka dari serangan itu.

Saat persiapan berlangsung di awal 2011, Seorang ahli senior CIA tentang bin Laden 70 persen yakin bahwa Bissar adalah orangnya, Sementara tim lain mengevaluasi prosesnya secara terpisah, menempatkan probabilitas hanya 40 persen.

Gambar komputer dari kompleks di Abbottabad, Pakistan, tempat Osama bin Laden tinggal dan dibunuh.  Reuters / Carlo Alegre
Gambar komputer dari kompleks di Abbottabad, Pakistan, tempat Osama bin Laden tinggal dan dibunuh. Reuters / Carlo Alegre

Namun, masih belum ada identifikasi positif.

Kami jelas tidak sepintar yang kami inginkanKata Brennan.

Dia menambahkan: “Tidak ada yang bertentangan dengan pandangan bahwa dia adalah bin Laden. Inilah yang kami cari, setiap indikasi bahwa Besser adalah seseorang selain bin Laden.”

Pada hari Kamis, 28 April 2011, Obama bertemu dengan para pejabat senior di Ruang Krisis Bawah Tanah Gedung Putih.

“Obama ingin mendengar pendapat semua orang,” kenang Brennan. Di antara mereka yang menentang serangan itu adalah Menteri Pertahanan Robert Gates dan kemudian Wakil Presiden Joe Biden.Tetapi mayoritas mendukung apa yang mereka akui sebagai keputusan yang sulit dibuat.

Keesokan paginya, Obama memberikan lampu hijau kepada Kopassus untuk melakukan razia UST pada Minggu sore. Sementara itu, Brennan melanjutkan meninjau rencana tersebut selangkah demi selangkah.

Anda terus berpikir berulang kali, memastikan tidak hanya apa yang telah Anda lakukan sejauh ini, tetapi juga apa yang akan terjadi keesokan harinya, untuk memastikan setiap aspek yang mungkin dari hal ini telah dipertimbangkan.Kata Brennan Agen Pers Prancis.

Presiden AS Barack Obama dan Wakil Presiden Joe Biden, bersama dengan anggota tim keamanan nasional, menerima pembaruan misi melawan Osama bin Laden di ruang operasi Gedung Putih pada 1 Mei 2011. REUTERS / Gedung Putih / Pete Souza
Presiden AS Barack Obama dan Wakil Presiden Joe Biden, bersama dengan anggota tim keamanan nasional, menerima pembaruan misi melawan Osama bin Laden di ruang operasi Gedung Putih pada 1 Mei 2011. REUTERS / Gedung Putih / Pete Souza

Pejabat senior keamanan dan pertahanan berkumpul di ruang krisis pada hari Minggu untuk bersiap.

READ  Temukan protein yang membuat kita sakit akibat Covid-19

Ketika helikopter meninggalkan Afghanistan untuk penerbangan 90 menit ke Abbottabad, Petugas menuju ke ruang samping yang sempit di mana Brigadir Jenderal Brad Webb memantau pergerakan di komputer laptop, berkomunikasi secara real time dengan kepala operasi khusus, Laksamana Bill McCraven.

Sebuah foto Gedung Putih yang terkenal menunjukkan Obama, Biden, Brennan dan pejabat lainnya berkerumun berdampingan di sekitar Webb, dengan cemas menonton video dalam diam saat penggerebekan dimulai.

Salah satu helikopter melakukan pendaratan darurat, dan cadangannya harus terbang. Tidak ada video dari dalam kompleks.

Setelah sekitar 20 menit, Brennan berkata: “McRaven mendengar dari anak buahnya kalimat“ Geronimo Geronimo. ”Bin Laden meninggal..

Osama bin Laden
Osama bin Laden

Dia ingat bahwa reaksi utama adalah kepuasan. Tidak ada tepuk tangan atau perayaan. Itu adalah rasa pencapaian. “

Brennan mengakui bahwa itu adalah operasi yang berisiko.

Tapi seperti yang dikatakan presiden, Bahkan jika peluangnya 50-50, itu adalah peluang yang jauh lebih baik daripada yang pernah terjadi di Amerika sebelum bin Laden ditangkap.“, Dia berkata.

“Itu adalah risiko yang tepat pada saat yang tepat.”

Dengan informasi dari Agence France-Presse

Baca terus: