SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Katekismus Paus: Meditasi adalah cara untuk bertemu Yesus

“Meditasi sebagai bentuk doa” menjadi tema utama dalam katekese yang disampaikan oleh Bapa Suci pada Rabu pagi tanggal 28 April, di mana ia mengingatkan bahwa praktik meditasi tidak terbatas pada umat Kristiani, melainkan ada praktik meditasi. di hampir semua agama di dunia, bahkan di antara Orang-orang yang tidak memiliki pandangan religius tentang kehidupan.

Renato Martinez – Vatikan

Meditasi melibatkan pikiran, imajinasi, gairah, dan keinginan. Mobilisasi ini diperlukan untuk memperdalam keyakinan iman, merangsang pertobatan hati, dan memperkuat keinginan untuk mengikuti Kristus. Lebih disukai doa Kristen diterapkan pada kontemplasi misteri Kristus, “kata Paus Fransiskus di hadapan audiensi umum pada hari Rabu, 28 April, melanjutkan siklus pengajaran Kristennya yang ditujukan pada doa. Dalam ajaran Kristen ketiga puluh satu yang ditujukan untuk ini topik, Paus Tertinggi merenungkan Meditasi sebagai bentuk doaDari bagian dalam Injil Santo Yohanes (14, 25-25; 16, 12-15), di mana Yesus mengumumkan kepada murid-muridnya bahwa ketika Roh Kudus datang, “Dia akan mengajari mereka segalanya dan mengingatkan mereka tentang apa yang telah Anda ceritakan mereka.”

Berdiri di depan kitab Wahyu

Dalam konteks ini, Bapa Suci menetapkan bahwa “bagi seorang Kristen,” kontemplasi “berarti mencari sintesis: ini berarti bahwa kita berdiri di depan halaman besar Wahyu untuk mencoba menjadikannya milik kita, dengan asumsi sepenuhnya. Seorang Kristen, menerima Firman Tuhan, tidak menutupnya. Di dalam diri sendiri, karena kata ini harus bertemu dengan “kitab lain,” yang oleh katekismus disebut sebagai “kitab kehidupan.” Inilah yang coba kita lakukan setiap kali kita merenungkan kata itu.

Di dunia sekarang ini, kita semua perlu bermeditasi

Senada dengan itu, Paus Fransiskus mencatat bahwa praktik meditasi tidak hanya untuk orang Kristen, tetapi praktik meditasi yang ada di hampir semua agama di dunia, itu adalah aktivitas yang tersebar luas di antara orang-orang yang tidak memiliki pandangan hidup religius. .. “Kita semua perlu bermeditasi, berpikir dan menemukan kembali diri kita sendiri, itu adalah dinamika manusia. Di atas segalanya, di dunia Barat yang rakus – Paus menekankan – meditasi diperlukan karena itu mewakili jembatan tinggi melawan stres dan kekosongan sehari-hari yang menyelimuti. semuanya.” Kata Paus, meditasi adalah fenomena yang harus dilihat dengan mata yang baik, sebenarnya kita tidak diwajibkan untuk berlari terus-menerus, kita memiliki kehidupan batin yang tidak selalu bisa kita injak-injak. Oleh karena itu, meditasi merupakan kebutuhan setiap orang.

Doa adalah bertemu dengan orang lain

Kata ini, yang terkandung dalam konteks Kristen, menegaskan Bapa Suci, dan mengasumsikan kekhususan yang tidak boleh dihapuskan. Pintu besar yang dilewati doa orang yang dibaptis – dan kita mengingatnya lagi – adalah Yesus Kristus. Meditasi juga mengikuti jalan ini. “Seorang Kristen, ketika dia berdoa, tidak bercita-cita untuk sepenuhnya transparan tentang dirinya sendiri, dia tidak mencari esensi dirinya yang lebih dalam. Doa seorang Kristen – seperti yang dia definisikan – pertama-tama adalah pertemuan dengan yang lain dengan Kapital O. ”Jika pengalaman berdoa memberi kita kedamaian batin, atau Mengendalikan diri kita sendiri, atau menjelaskan jalan yang harus kita ambil, hasil ini, boleh dikatakan, adalah efek samping dari rahmat doa Kristen yaitu perjumpaan dengan Yesus.

READ  Untuk membalas dendam, seorang wanita mendapat 49 tilang di mobil mantan pacarnya

Ada berbagai cara untuk bermeditasi

Paus Fransiskus juga mencatat bahwa istilah “kontemplasi” sepanjang sejarah memiliki arti yang berbeda. Bahkan dalam agama Kristen, hal itu mengacu pada berbagai pengalaman spiritual. Namun, beberapa garis umum dapat ditarik, dan ini juga dibantu oleh katekese, yang mengatakan: “Metode meditasi beragam seperti guru spiritual. […] Tetapi metode ini hanyalah panduan; Yang penting adalah kemajuan Roh Kudus di satu-satunya jalan doa: Kristus Yesus ». Meditasi tidak mungkin dilakukan tanpa bantuan Roh Kudus.

Metode meditasi adalah jalan, bukan tujuan

Demikian pula, Bapa Suci menunjukkan bahwa beberapa metode meditasi Kristen sangat halus, dan yang lainnya lebih eksplisit; Beberapa menyoroti dimensi intelektual orang tersebut, sementara yang lain menyoroti dimensi emosional dan emosional. “Semuanya penting dan pantas untuk dipraktekkan, sejauh itu dapat membantu pengalaman iman menjadi karya lengkap pribadi: pikiran manusia tidak hanya berdoa, juga tidak hanya mendoakan perasaan.” Itulah sebabnya kita harus selalu ingat bahwa metode adalah jalan, bukan tujuan: cara berdoa apapun, jika Anda ingin menjadi seorang Kristen, adalah bagian darinya. Sekuel dari Christie Yang merupakan inti dari iman kita.

Meditasi adalah cara untuk menemukan Yesus

Terakhir, Paus Fransiskus berkata bahwa ini adalah rahmat doa Kristen, dan bahwa Kristus tidak jauh, tetapi Dia selalu berada dalam hubungan dengan kita. “Tidak ada aspek kepribadian ilahi manusiawi-Nya yang tidak bisa menjadi tempat keselamatan dan kebahagiaan bagi kita. Setiap momen dalam kehidupan duniawi Yesus, melalui rahmat doa, bisa menjadi kontemporer bagi kita.” Terima kasih kepada Roh Kudus, kami juga hadir di berbagai momen kehidupan Yesus. Tidak ada halaman dalam Alkitab yang tidak kami masukkan ke dalamnya. Meditasi, bagi kami orang Kristen, adalah cara untuk menemukan Yesus. Jadi, seperti ini, menemukan kembali diri kita sendiri.

READ  Apakah Anda memerlukan dosis ketiga vaksin COVID? Inilah yang harus Anda ketahui - El Financiero