SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pemimpin menyesalkan hilangnya roket SpaceX yang bersejarah

Seorang pemimpin menyesalkan hilangnya roket SpaceX yang bersejarah

Perbesar / Salah satu roket paling bersejarah di armada SpaceX jatuh pada Hari Natal saat kembali ke Cape Canaveral, Florida, setelah misi sebelumnya.

Roket Falcon 9 yang diluncurkan astronot NASA Doug Hurley dan Bob Behnken pada misi awak pertama SpaceX pada tahun 2020 mendarat untuk yang ke-19 dan terakhir kalinya tepat sebelum Natal, kemudian terbalik ke kapal penyelamatnya selama perjalanan pulang ke Cape Canaveral, Florida.

Dikenal dengan nomor ekor B1058, booster ini unik di antara armada roket yang dapat digunakan kembali milik SpaceX. Dia adalah komandan armada, menerbangkan 19 misi selama lebih dari tiga setengah tahun. Yang terpenting, roket tersebut diluncurkan ke luar angkasa pada 30 Mei 2020, dalam sebuah perjalanan yang mengukir sejarah dalam banyak hal.

Ini adalah pertama kalinya roket dan pesawat ruang angkasa komersial meluncurkan manusia ke orbit, dan mengakhiri kesenjangan sembilan tahun dalam kemampuan Amerika untuk mengirim astronot ke orbit dari tanah Amerika, setelah pensiunnya Pesawat Ulang-alik. Misi ini, yang dikenal sebagai Demo-2 dan diluncurkan oleh SpaceX berdasarkan kontrak dengan NASA, mengakhiri ketergantungan Amerika Serikat pada roket Rusia untuk mengirim awak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

SpaceX memulihkan booster di salah satu landasan pendaratan lepas pantainya setelah peluncuran bersejarah pada Mei 2020, sementara tahap atas Falcon 9 meluncur ke orbit dengan pesawat ruang angkasa Crew Dragon yang berisi Hurley dan Behnken. Roket tersebut kemudian memasuki siklus armada SpaceX untuk 18 peluncuran lainnya, terutama pada misi penyebaran satelit internet Starlink.

Hurley, yang memimpin pesawat ruang angkasa Crew Dragon dalam misi Demo-2, terus melakukan eksploitasi booster tersebut jauh setelah kembali ke Bumi. Dia secara teratur bertukar pesan teks dengan Behnken dan Kiko Dontchev, wakil presiden peluncuran SpaceX, sementara roket terus terbang.

READ  Bagaimana delta akan berkembang selanjutnya? Seorang ilmuwan memprediksi seperti apa masa depan

“Bagi Bob dan saya, pendukung ini selalu sangat istimewa karena berbagai alasan,” kata Hurley, seorang pilot pesawat tempur veteran Korps Marinir yang pensiun dari korps astronot NASA pada tahun 2021. Dia sekarang bekerja di Northrop Grumman.

Akhir yang tidak menguntungkan

Hurley memberi tahu Ars bahwa dia ingin melihat sisa-sisa booster dipajang di museum bersama pesawat ruang angkasa Crew Dragon (bernama Endeavour) yang dia dan Behnken terbangkan pada tahun 2020. “Di dunia yang ideal, saya ingin melihat Endeavour dan setidaknya sekarang bagian dari booster itu sudah ada,” katanya di Smithsonian atau di museum di suatu tempat.”

“Agak menjengkelkan, tapi dia memahami bahwa SpaceX mendapat banyak manfaat dari roket ini,” kata Hurley kepada Ars. SpaceX juga sangat menyukai Hurley dan Behnken. Perusahaan menamai dua kapal pemulihannya untuk demonstrasi muatan dengan “Bob” dan “Anjing” “Setelah duo astronot.

“SpaceX punya bisnis yang harus dijalankan. Saya pikir, saat ini, Endeavour pasti akan terbang lebih banyak, tapi booster ini tidak, jadi mudah-mudahan mereka bisa menemukan tempat untuk memajangnya di suatu tempat. Bahkan sebagian darinya.” di suatu tempat akan terlihat keren.” “Mereka bisa menemukan sesuatu… Saya pikir orang bisa mendapatkan banyak inspirasi dengan melihat benda-benda yang benar-benar terbang di luar angkasa, dan bisa mendekat ke benda-benda itu, menurut saya, penting untuk banyak orang. Orang-orang.”

Doug Hurley, kanan, memimpin pesawat ruang angkasa Crew Dragon pada misi Demo-2 pada tahun 2020.
Perbesar / Doug Hurley, kanan, memimpin pesawat ruang angkasa Crew Dragon pada misi Demo-2 pada tahun 2020.

NASA

Peluncuran booster ini ke-19 pada tanggal 23 Desember sama suksesnya dengan peluncuran booster ke-18 sebelumnya, dengan peluncuran mulus ke luar angkasa sebelum sembilan mesin Merlin berbahan bakar minyak tanah dimatikan. Booster tersebut mencapai titik tertinggi jalurnya – 72 mil (116 kilometer) – sebelum gravitasi bumi menariknya kembali ke atmosfer.

READ  Gangguan kesedihan yang berkepanjangan sekarang menjadi penyakit mental yang diakui secara resmi

Dua mesin yang menyala memperlambat roket saat meluncur menuju kapal drone SpaceX yang ditempatkan di dekat Bahama, dan kemudian empat kaki serat karbon dipasang beberapa saat sebelum mendarat tepat sasaran. Kemudian, seperti biasa, kapal pemulihan memulai perjalanan lambatnya kembali ke Florida dengan booster setinggi 15 lantai dalam posisi vertikal.