SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pria menyewa kelompok bersenjata untuk menyiksa sepupunya

Peristiwa tersebut terjadi pada tahun 2007. Foto: Kejaksaan Agung.

Dalam beberapa jam terakhir, Kejaksaan Agung mengkonfirmasi bahwa seorang pria telah ditangkap dan diadili di Popayan, yang 15 tahun lalu telah menyewa sebuah kelompok bersenjata untuk mengancam, menyiksa dan menggusur sepupunya karena masalah keluarga.

Kisah ini dimulai pada tahun 2007 di desa El Rincon di kotamadya El Rosario di Nariño, ketika orang yang ditangkap hari ini berhadapan dengan sepupunya, menuduhnya memukuli putrinya. Dia menyangkalnya dan tidak mengakui tuduhan itu..

Pria, yang nama dan wajahnya tidak diungkapkan oleh jaksa, tidak puas dengan tanggapan kerabatnya, mencari cara untuk menyelesaikan masalah dan kontak, panggilan akrab Raul, pemimpin kelompok ilegal yang beroperasi di daerah itu. waktu peristiwa, dan meminta dia untuk campur tangan. Dia memintanya untuk menakuti sepupunya.

Alias ​​​​Raúl menerima permintaan itu dan mengatur beberapa anggota kelompok bersenjata untuk mengawal tahanan, kemungkinan membawa sepupunya, yang telah disumpal dan diangkut ke daerah yang dikenal sebagai El Matadero.

Setelah di El Matadero, Anak buah Raul menerornya dengan senapan, memukulinya, dan melemparkannya ke tebing, menyebabkan patah kaki dan tangannya..

Masih belum puas, menurut pemeriksaan Kejaksaan, pria tawanan, alias Raul, meminta korban membayar sejumlah uang, memberinya tenggat waktu untuk mengaku memukuli putri sepupunya.

Korban tidak terima dan harus meninggalkan daerah itu bersama keluarganya..

Akhirnya, setelah 15 tahun, penyerang dan orang yang mengatur penyiksaan pria ini di Popayan (Cauca) ditangkap dan dibawa ke hadapan Hakim Pengaman, oleh Jaksa Penuntut Umum Direktorat Pemberantasan Pelanggaran Hak Asasi Manusia, yang menuduhnya melakukan kejahatan. Kejahatan penyiksaan dan pemindahan paksa.

Pria itu dikirim ke penjara sebagai tindakan pencegahan, sambil menunggu penyelidikan selesai.

READ  Afrika Selatan mengucapkan selamat tinggal kepada Desmond Tutu di pemakaman sederhana

dalam beberapa jam terakhir Kantor jaksa agung juga mengumumkan bahwa pria yang akan membunuh pasangannya pada Kamis Putih di ibukota Atlantik telah dikirim ke penjara..

Menurut penyelidikan Kejaksaan, pembunuhan itu terjadi di wilayah La Playa de Barranquilla, pada 14 April, ketika Pria berusia 44 tahun itu melukai pasangan romantisnya yang berusia 30 tahun dengan pisauyang menurut pendapat Institute of Forensic Medicine, mempengaruhi arteri femoralis, yang menyebabkan kehilangan banyak darah yang akhirnya menyebabkan kematiannya.

Penyembuh Dia ditangkap di flagrante delicto oleh Polisi Nasional berseragam Setelah memberi tahu masyarakat, dia akan dipindahkan ke Penjara Distrik El Bosque untuk mematuhi tindakan keamanan.

Menurut informasi yang diterima dari Kejaksaan, Pengadilan Kotamadya ke-15 dengan fungsi pengawasan keamanan memberlakukan tindakan keamanan di penjara terhadap seorang pria karena pembunuhan perempuan dalam keadaan yang memberatkan..

akhirnya, Kantor Kejaksaan Umum juga mengumumkan pada jam-jam terakhir bahwa Divisi Kriminal Mahkamah Agung Villavicencio mengkonfirmasi hukuman penjara 15 tahun dan 3 bulan terhadap Christian David Carranza Rodriguez, rekan penulis yang bertanggung jawab atas kematian Juan David Martinez Cardona. ..

Menurut penyelidikan dengan terdakwa, ditetapkan bahwa terdakwa berpartisipasi dalam serangan yang menewaskan Juan David Martinez Cardona, setelah ia menerima beberapa tembakan di desa La Cecilia de Villavicencio (Meta), pada April 2016.

Karena kekuatan bahan pembuktian, terdakwa menerima dakwaan pembunuhan dalam persaingan dengan pembebasan bersyarat, kejengkelan dan pembuatan, dan perdagangan dan membawa senjata api.

Perlu dicatat bahwa putusan ini awalnya dikeluarkan oleh hakim wilayah, pada Oktober 2017, tetapi perwakilan korban mengajukan banding. Keputusan tersebut dikukuhkan oleh Kamar Pidana untuk menghapuskan kemacetan di Pengadilan Tinggi Villavicencio.

READ  Virginia Joffrey, yang menuduh Pangeran Andrew melakukan pelecehan seksual, mengatakan

Baca terus: