SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zelensky mungkin mengakhiri pembicaraan damai dengan Rusia

Presiden UkrainaDan Volodymyr Zelenskymemperingatkan bahwa “penghapusan” tentara Ukraina di Mariupolkota terkepung Rusia“akan mengakhiri negosiasi damai apa pun” dengan Moskow.

“Penghapusan tentara dan orang-orang kami (di Mariupol) akan mengakhiri negosiasi damai antara Rusia dan Ukraina.”

Volodymyr Zelensky.

Presiden Ukraina memperingatkan bahwa jika ada korban di antara tentara di Mariupol, kedua belah pihak akan menemukan diri mereka dalam “jalan buntu”.

Kami merekomendasikan Anda: Menanggapi sanksi perang Ukraina, Rusia melarang Boris Johnson masuk

Tentara Ukraina menemukan diri mereka “terjebak”: Zelensky

Mengenai jumlah korban tewas, Presiden Zelensky mengatakan angka di “Mariopol mungkin sepuluh kali lebih tinggi daripada di Borodianka,” sebuah kota kecil Ukraina dekat Kyiv yang diserang dan dihancurkan oleh tentara Rusia.

“Semakin banyak (kasus seperti) Borodianka muncul, semakin sulit negosiasinya… Terus terang, kami tidak percaya dengan negosiasi Mariupol.”

Volodymyr Zelensky.

Setelah tentara Ukraina mengumumkan pada 11 April bahwa mereka sedang mempersiapkan “pertempuran terakhir” di kota tenggara ini, presiden Ukraina mengakui “situasi yang sangat sulit.”

Prajurit kami dikepung dan terlepas dari segalanya, mereka terus mempertahankan diri.”

Volodymyr Zelensky.

Anda juga dapat membaca: Rusia memperingatkan AS dan sekutunya tentang ‘konsekuensi bagi keamanan internasional’ jika mereka menyerang Ukraina

Dia menulis di suratnya, “Ini berarti kematian bagi sebagian dari kita dan penawanan bagi yang lain.” Facebook Itu Brigade Korps Marinir ke-36.

Hari berikutnya, pihak berwenang Ukraina melaporkan bahwa pertempuran itu menewaskan antara 20.000 dan 22.000 orang di Mariupol, sebuah kota strategis di mana 441.000 orang tinggal di masa damai.

Negosiasi dalam krisis kemanusiaan menjadi ‘sangat sulit’

Presiden Zelensky memperingatkan bahwa Mariupol sedang mengalami “krisis kemanusiaan” karena kekurangan makanan, air atau obat-obatan.

Selain itu, presiden Ukraina menuduh Rusia “menolak” untuk membuat koridor kemanusiaan, deminyaNegosiasi menemui jalan buntu Beberapa hari yang lalu.

Di pihaknya, Presiden Rusia mengatakan, Presiden Rusia Vladimir PutinNegosiator Ukraina menuduh “inkonsistensi”.

Mungkin Anda tertarik: Tahun-tahun yang sulit! IMF: Perang di Ukraina dan inflasi akan memperlambat pertumbuhan global pada 2022 dan 2023

Pada hari Sabtu, Zelensky mengklaim bahwa dia menginginkan perjanjian damai dengan Moskow yang terdiri dari dua dokumen terpisah, salah satunya berkaitan dengan Jaminan keamanan Untuk Ukraina, yang lainnya berkaitan dengan hubungan langsungnya dengan Rusia.

Dalam dokumen pertama, keamanan Ukraina akan dijamin oleh beberapa negara yang telah “menyatakan” kepentingan mereka, seperti “Inggris, Amerika Serikat, Italia dan Turki,” katanya dalam wawancara yang sama dengan media Ukraina, ini Sabtu.

Moskow menginginkan satu perjanjian, tetapi tidak semua negara ingin membicarakannya dengan Rusia.

Volodymyr Zelensky.

READ  Hakim memerintahkan untuk menyelidiki Miranda D. Wallace; Konfirmasikan bahwa kepalaku terangkat tinggi