SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pria yang memalsukan lebih dari 20 serangan jantung agar tidak membayar tagihan telah ditangkap di Spanyol

Seorang pria yang memalsukan lebih dari 20 serangan jantung agar tidak membayar tagihan telah ditangkap di Spanyol

Seorang pria Lituania berusia 50 tahun telah ditangkap Spanyol Dia dituduh berpura-pura melakukan serangan jantung di beberapa restoran untuk menghindari pembayaran tagihan, menurut laporan beberapa media lokal.

Pria tersebut, diidentifikasi hanya sebagai Aidas J. namun dikenal secara lokal sebagai “Gastrojeta”Penipuan ini dilakukan setidaknya 20 kali tahun lalu di berbagai restoran dekat Alicante, menurut surat kabar Spanyol El País dan kantor berita Spanyol EFE.

Ia mencatat, Idas ditangkap pertama kali atas tuduhan penipuan pada November 2022, dan ditangkap kembali pada 19 September. Evie.

Baca juga: Video: Stasiun metro Ukraina berubah menjadi sekolah darurat setelah pemboman Rusia

Penipu pergi makan malam di restoran El Buen Comer, di pusat bersejarah Alicante (Spanyol), dan memesan seafood paella dan dua wiski, yang harganya sekitar $36,80 (sekitar 670 peso Meksiko). Begitu dia selesai makan, pria itu ingin pergi, tetapi staf restoran tidak mengizinkannya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus membayar.

Pertama, Gastrogetta mengaku dia lupa dompetnya dan harus kembali ke hotel untuk mengambilnya. Ketika mereka tidak mengizinkannya, dia berkata bahwa dia merasa tidak enak dan jatuh ke tanah.

Pemilik restoran, Moisés Domenech, mengatakan kepada surat kabar Amerika: “Itu sangat teatrikal. Dia berpura-pura pingsan dan jatuh ke tanah.” matahari.

Baca juga: Teror di Udara: Pilot mencoba mematikan mesin pesawat di tengah penerbangan

Karyawan restoran tidak mempercayainya dan menelepon polisi, yang mengidentifikasi penipu tersebut dari penangkapan sebelumnya. Setelah memastikan pria itu dalam keadaan sehat, dia dibawa ke kantor polisi.

Salah satu agen mengatakan kepada EFE bahwa Idas akan tiba di restoran dengan mengenakan jaket desainer dan berbicara dalam berbagai bahasa. Ditambah lagi, dia sepertinya punya makanan favorit: salad Rusia. Nasi dan lobster gulung adalah beberapa hidangan favorit mereka. Itu selalu disertai dengan wiski White Label.

READ  Mesir sedang membangun zona penyangga baru selebar lebih dari 3 kilometer di perbatasan dengan Gaza, menurut citra satelit

Sejauh ini, pria tersebut baru bisa keluar dari penjara setelah dua hari. Oleh karena itu, kata seorang agen yang sudah mengetahui pelakunya, Idas tidak kesulitan menangkapnya.

Dominic, manajer restoran El Buen Comer, mengambil beberapa foto tersangka dan mengirimkannya ke restoran lain di asosiasi perhotelan regional (Ayahnya) agar kedepannya tidak mengulangi hal yang sama.




Bergabunglah dengan saluran kami

EL UNIVERSAL sekarang tersedia di Whatsapp! Dari perangkat seluler Anda, temukan berita, opini, hiburan, tren paling relevan hari ini, dan banyak lagi.

sp/rmlgv