SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang wanita menemukan rumahnya di bawah reruntuhan ketika dia kembali dari liburan

Seorang wanita menemukan rumahnya di bawah reruntuhan ketika dia kembali dari liburan

Pekerja dari You Call It, We Haul It secara tidak sengaja menghancurkan rumah Susan Hodgson. (Gambar referensi dari Getty Images) (Juli melalui Getty Images)

Susan Hodgson Dia kembali dari liburannya ketika dia mendengar berita mengejutkan: seseorang melakukannya Rumahnya dibongkar Di pinggiran kota Atlanta, Amerika.

“Mereka meninggalkan saya dalam masalah besar,” kata Hughson dengan marah saat wawancara dengan Atlanta Channel 5 tentang masalah tersebut. Kecelakaan yang tidak bisa dimaafkan Yang meninggalkan propertinya di bawah reruntuhan.

Semuanya bermula ketika seorang tetangga yang kesal meneleponnya dan bertanya apakah dia telah menyewa seseorang untuk menghancurkan rumah yang telah kosong selama beberapa waktu.

Hodgson mengatakan tidak, dan tetangganya memberitahunya bahwa beberapa pekerja telah pergi Rumah itu hancur berkeping-keping.

Wanita tersebut memutuskan untuk menghadapi para pekerja yang sedang menyelesaikan pembongkaran bangunan tersebut, namun dia menerima teguran keras. Mereka menyuruhnya untuk tutup mulut dan menjauhi urusan orang lain.

Hodgson meminta bantuan dari seorang kerabat yang meminta para pekerja mengeluarkan perintah pembongkaran. Seorang anggota kru meninjau dokumen tersebut dan mengakuinya Mereka bekerja ke arah yang salah.

Setelah itu para pekerja mengumpulkan bahan pekerjaannya dan Mereka menghilangmeninggalkan jejak puing di tanah di Lakewood Avenue, di barat daya Atlanta.

Sudah bertahun-tahun menjadi milik keluarga dan belum ditempati.

“Sudah ditutup sekitar 15 tahun. Tapi kami sudah menutup semuanya, memotong rumput, menjaga kebersihan halaman, membayar pajak. Semuanya baik-baik saja,” kata Hodgson, menambahkan bahwa dia tidak mendengar sepatah kata pun. Permintaan maaf dari perusahaan yang bertanggung jawab disebut “Sebut saja, kami pindahkan.”

Keluarga mengajukan laporan kepada Otoritas kepolisian Dan berkonsultasi dengan firma hukum pengacara, Namun situasinya masih dalam ketidakpastian.

READ  8M: Wanita yang Memimpin Jalan di Amerika | 8 bulan: Hari Perempuan

“Kami masih memutuskan apa yang harus dilakukan,” tambahnya.

Meski sudah sebulan berlalu sejak rumahnya dibongkar, namun pemiliknya masih ada Dia tidak keluar dari keheranannya.

“Sulit dipercaya bahwa seseorang berpikir mereka mempunyai hak untuk datang dan menghancurkan sesuatu dan pergi tanpa kembali dan berkata, ‘Saya minta maaf.’ ‘Apa yang harus saya lakukan untuk memperbaikinya?'” kata Hodgson. Dia menolak menerima bahwa perusahaan melakukan kecelakaan, sebesar ini tanpa kompensasi.

Setelah beritanya tersebar di media lokal. Tanda tangan yang merusak Dia mengeluarkan pernyataan yang mengatakan demikian Dia sedang menyelidiki Dan bekerja untuk memecahkan masalah tersebut.

Pembongkaran salah lainnya

Sayangnya, Hodgson bukan satu-satunya kasus di mana sebuah rumah secara tidak sengaja dibongkar di Atlanta.

WSB-TV melaporkan kasus seorang pemilik rumah yang melawan pemerintah kota, dan bukan hanya karena itu Dia menghancurkan rumahmu tanpa memberitahumuTapi juga untuk Tuntut dia Dan keinginan untuk mempertahankan tanah itu untuk memberi kompensasi kepada Atlanta Untuk 68 ribu dolar Apa yang dihabiskan untuk pembongkaran?

“Saya tidak akan membiarkan pemerintah kota mengambil ini dari saya. Saya akan melawan mereka sekuat tenaga,” kata sang pemilik. Tripod EverettYang menegaskan bahwa dokumen yang digunakan oleh perusahaan pembongkaran itu ada Salah alamat.

Kantor inspektur bangunan kota mengirimkan surat peringatan kepada Jalan Lutonyang terletak di kode pos 30314. Rumah Tripodis sebenarnya ada Jalan LawtonR, dalam kode pos 30310.

Dewan kota tidak mau menyerah dan menggugat Tripodis untuk mendapatkan hipotek dan menyita tanah tersebut karena rumahnya hancur total.

“Saat saya melihatnya datang dari kota, saya sangat senang. Saya pikir mungkin itu surat permintaan maaf. Atau mungkin cek. Saya pikir mungkin saya akan mendapat kompensasi yang adil. Saya membukanya dan menyadari mereka menggugat aku,” kata Tripodis.

Jurnalis investigasi JAustin Gray Dilaporkan beberapa bulan sebelum rumah tersebut dibongkar bahwa inspektur kota mengirimkan beberapa pemberitahuan tentang rumah yang tidak boleh dibongkar.Atau berada dalam kondisi kehidupan yang sesuai. Masalahnya adalah mereka mengirim notifikasi ke Alamat yang salah. Akhirnya, email yang disetujui dikembalikan ke pengirimnya.

Sebuah tinjauan terhadap pembongkaran di kota tersebut pada bulan April menemukan bahwa beberapa pemilik rumah tidak pernah mengetahui bahwa properti mereka akan dibongkar. Tapi meski mengetahui itu ada Masalah internalKota memutuskan untuk melanjutkan gugatan terhadap Tripodis.

“Setelah mereka menayangkan cerita tersebut, setelah semua orang melihatnya, alih-alih menyelesaikan masalah, mereka malah melakukannya lagi. Ini seperti setelah tamparan datanglah ludah di wajah. Saya hanya frustrasi,” kata Tripodis.

sumber: FOX5Atlanta, com.wsbtv, wali, Berita Langit.

Anda mungkin juga tertarik | Di video

Tinggal di dalam kontainer adalah solusi lingkungan terhadap kenaikan harga rumah