SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang tentara Rusia yang ditangkap oleh Ukraina menceritakan kisahnya

Seorang tentara Rusia yang ditangkap oleh Ukraina menceritakan kisahnya

Tentara Rusia itu ditangkap beberapa hari setelah dia tiba di medan perang di timur Ukraina. Dia memiliki sedikit pelatihan, tetapi tahu cara membongkar dan menembakkan senapannya, serta cara menggunakan tourniquet.

Dia mengatakan tentara, yang bernama Merk, jatuh ke tangan tentara Ukraina di dekat Bakhmut bulan lalu ketika dia mendengar teriakan minta tolong salah satu rekannya.

Dengan izin dari penculiknya di Ukraina, Merck, 45, setuju untuk wawancara dengan wartawan dari The New York Times hanya beberapa jam setelah penangkapannya. Seorang tentara Ukraina duduk di kamar sebelah selama wawancara.

Selama satu jam, tahanan memberikan laporan yang luar biasa tentang invasi Ukraina dari perspektif Rusia, pandangan yang jarang muncul di media Barat dan yang coba didefinisikan oleh Kremlin untuk dunia dalam upayanya. Mempengaruhi opini publik.

Kami bertemu Merck di ruang bawah tanah yang berlumuran darah, cukup terang, dan rapi di kota Kramatorsk, Ukraina. Dia sebagian besar tidak terluka dan matanya ditutup dengan selotip dan kain kasa. Tangannya diikat. Setelah kedatangan kami, penculiknya melepas rantainya.

Bagi jurnalis, setiap tawanan perang diwawancarai dalam keadaan khusus, bahkan dengan persetujuan tawanan tersebut. Sepanjang proses—mulai dari memutuskan apakah akan berpartisipasi dalam wawancara hingga apa yang harus dikatakan selama wawancara—tahanan cenderung mempertimbangkan reaksi para penculiknya atau potensi kekerasan fisik atau kesengsaraan lainnya.

The Times mengidentifikasi Merck dengan nama kodenya untuk melindungi identitasnya demi alasan keamanan, termasuk kemungkinan pembalasan jika dia dikembalikan ke Rusia dalam pertukaran tahanan. The Times memverifikasi identitasnya melalui dokumen pengadilan dan akun media sosial.

Saya menemukan PBB Penganiayaan terhadap tahanan—termasuk eksekusi, pemukulan, dan penyiksaan—di kedua sisi perang, meskipun catatan Ukraina tentang penahanan Rusia menunjukkan pelecehan yang lebih luas dan serius oleh pasukan Kremlin di semua tingkatan.

Merck mengatakan dia adalah seorang tahanan yang berubah menjadi tentara yang bergabung dengan unit tahanan Angkatan Darat Rusia yang baru dibentuk Storm Z setelah menjalani dua bulan dari hukuman penjara dua setengah tahun. Sebelumnya, dia telah menghabiskan beberapa tahun di penjara setelah secara tidak sengaja membunuh seseorang saat mabuk, katanya.

READ  Inilah asal mula COVID menurut intelijen AS; China membantah versinya

Wawancara di bawah ini dirangkum dan disertai dengan analisis Times atas komentar Merck. diperhitungkan Pedoman Komite Internasional Palang Merah sehubungan dengan penyebaran informasi tentang tawanan perang.


Sebelum dipenjara Merck, dia bekerja di pabrik mesin dan kemudian sebentar sebagai tukang sebelum dihukum untuk kedua kalinya. Setelah dua bulan di penjara, seorang pria dengan “setelan hijau” datang dari Kementerian Pertahanan Rusia, mencari rekrutan. Merck mengklaim bahwa lebih dari separuh tahanannya secara sukarela bertarung dengan kelompok tentara bayaran Wagner sebelum dia dikembalikan ke penjara pada bulan Maret.

Merck menjelaskan bahwa dia menafsirkan tawaran itu sebagai cara untuk menjadi pekerja konstruksi di Angkatan Darat. Dia mengatakan satu-satunya pemahamannya tentang perang berasal dari televisi penjara. Dia mengaku awalnya tidak menyadari bahwa dia akan dikirim ke medan perang.

Merck secara tidak sengaja bergabung dengan Storm Z, unit militer Rusia yang penuh dengan tahanan. Itu dibuat dalam beberapa bulan terakhir dalam gambar dan kemiripan program tahanan Wagner, yang telah digunakan secara luas di Ukraina timur.

READ  Cara berbicara dengan ChatGPT online: Beginilah cara kecerdasan buatan digunakan, tip dan trik | Unduh Gratis ChatGPT 3 APK | Meksiko | Amerika Serikat | Amerika Serikat | Peru | mx usa us es pe | Arah | menggunakan

Merck yakin dia direkrut bersama sekitar 300 tahanan lainnya. Tidak ada identifikasi pribadi yang diberikan. Tapi saat dia menandatangani kontrak enam bulan, dengan opsi perpanjangan, ada salinan paspornya sehingga dia bisa mendapatkan kartu bank dan menerima gajinya. Merck mengatakan bahwa pada saat penangkapannya dia belum dibayar.

Merck tiba di suatu tempat di Ukraina timur pada akhir Mei dan ditugaskan ke kamp pelatihan. Di sana dia belajar menggunakan senapan dan mendapat sedikit pelatihan medis. Komandannya juga tahanan dan menerima pangkat mereka hanya karena umur panjang mereka, pikirnya.

Ketika Merck menerima senjata, dia tahu dia akan pergi ke garis depan, tidak seperti beberapa tahanan lain yang dikirim untuk bekerja di ruang makan dasar.

READ  AS: Donald Trump dituduh merencanakan 'percobaan kudeta' pada awal dengar pendapat tentang serangan Capitol pada 6 Januari 2021

Merck hanya menghabiskan beberapa hari untuk menggali dan tidak tahu di mana dia berada di garis depan ketika dia ditangkap. Tentara Ukraina mengatakan dia menyerah di dekat Bakhmut. Kota, yang direbut oleh Rusia pada bulan Mei, sebagian besar berada di dataran rendah.

Ketika serangan Ukraina dimulai, kata Merck, ada sembilan tentara yang menggali di sampingnya. Empat ditangkap. Dia tidak tahu apa yang terjadi pada yang lain.

Oleg MatsnevDan Riley MillenDan Dmitry Khavin Dan Anatoly Kurmanaev Berkontribusi untuk laporan ini.

Thomas Gibbons Neff adalah koresponden Ukraina dan mantan Marinir.