SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang wanita muda mengaku bersalah karena mendorong pacarnya untuk bunuh diri setelah mengiriminya 47.000 pesan

Diposting:

25 dic 2021 23:42 GMT

Hakim menghukum Inyoung You dua setengah tahun penjara, ditangguhkan untuk masa percobaan 10 tahun.

Seorang wanita Korea Selatan, Einyoung Yu, dituduh melakukan pembunuhan tidak disengaja karena mendorong pacarnya Alexander Ortola untuk bunuh diri, mengaku bersalah Kamis lalu, sebagai bagian dari perjanjian dengan Kantor Kejaksaan Agung yang memungkinkan dia untuk menghindari penjara, sebuah surat kabar melaporkan. Melepaskan Dikeluarkan oleh Jaksa Distrik Suffolk County (Massachusetts, AS).

Hakim Robert Ullman menghukum Anda dua setengah tahun penjara, ditangguhkan untuk masa percobaan 10 tahun. Anda akan diawasi selama lima tahun pertama masa percobaan Anda, di mana Anda akan diminta untuk memenuhi sejumlah persyaratan, termasuk melakukan pelayanan masyarakat dan terus menerima perawatan kesehatan mental dari penyedia berlisensi. Jika wanita muda itu melanggar salah satu persyaratan, dia menghadapi kemungkinan hukuman penjara.

“Perjanjian ini dibuat dengan pengacara pembela dalam konsultasi erat dengan keluarga Ortola,” kata Jaksa Agung Rachel Rollins, menambahkan bahwa kerabat pemuda itu “percaya ini adalah sesuatu yang diinginkan Alexander.”

saya adalah Dituduh Setelah Alexander Ortola bunuh diri, pacar dan rekannya, yang mengambil nyawanya pada 20 Mei 2019, beberapa jam sebelum dia lulus sebagai ahli biologi dari Universitas Boston, setelah melompat dari lantai atas sebuah gedung.

Menurut penyelidikan, di ponsel Ortola, dalam dua bulan terakhir, orang-orang muda bertukar lebih dari 75.000 pesan, di mana 47.000 di antaranya dikirim oleh Anda. Jaksa mencatat bahwa wanita itu berulang kali mendorongnya untuk bunuh diri, dengan frasa seperti “Bunuh dirimu,” “Kamu tidak pantas mendapatkan apa pun di dunia terkutuk,” dan menyatakan bahwa dunia akan lebih baik tanpa dia. Selain itu, ditemukan bahwa wanita muda itu telah melecehkan Ortola secara fisik, verbal dan psikologis dan bahwa dia telah mengajukan tuntutan yang mengancam akan melukai dirinya sendiri jika dia tidak memuaskannya.

READ  Florida memiliki pedoman baru yang menguraikan siapa yang harus dites untuk COVID-19 dan siapa yang tidak boleh dites