SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serangan di Gaza, kematian, berita dan banyak lagi

Serangan di Gaza, kematian, berita dan banyak lagi

Saat ini Sabtu pagi di Gaza. Begitulah keadaannya

Israel pada hari Jumat melanjutkan kampanye militernya yang bertujuan untuk mengakhiri Hamas setelah mengatakan kelompok itu melanggar gencatan senjata tujuh hari dengan menembakkan roket ke wilayah Israel. Tentara Israel juga memperluas operasinya ke bagian selatan Jalur Gaza, sehingga memicu seruan dari para pemimpin dunia untuk melindungi warga sipil.

Lusinan warga Palestina tewas dalam serangan Israel pada hari Jumat, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas. Israel bersikeras bahwa Hamas menanamkan dirinya dalam infrastruktur sipil, seperti rumah sakit dan stadion, yang digunakan untuk tujuan militer, sehingga menjadikannya target yang sah.

Pada Jumat malam, para perunding masih berusaha menghidupkan kembali gencatan senjata. Hamas mengatakan tidak ada lagi perempuan dan anak-anak yang bisa dibebaskan, namun Israel tidak mempercayai hal tersebut, menurut sumber yang mengetahui pembicaraan tersebut.

Inilah yang perlu Anda ketahui:

Apa yang terjadi dengan gencatan senjata: Hamas mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya mengalami kesulitan dalam menemukan 10 wanita dan anak-anak yang disandera – sebuah syarat yang menurut Israel harus dipenuhi – untuk memperpanjang gencatan senjata. Hamas menuduh Israel “menolak semua tawaran” untuk memperpanjang perjanjian tersebut. Kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menolak klaim ini. Berdasarkan perjanjian sebelumnya, Hamas akan membebaskan 10 sandera wanita dan anak-anak pada setiap hari gencatan senjata, dan tiga warga Palestina akan dibebaskan dari penjara Israel untuk setiap sandera.

Status negosiasi: Pihak-pihak yang bernegosiasi – Israel dan Hamas, berkonsultasi dengan Qatar, Amerika Serikat dan Mesir – terus membahas pembebasan sandera yang tersisa, menurut sumber tersebut. IDF menyatakan, total ada 136 sandera yang tersisa di Gaza, 17 di antaranya diyakini perempuan dan anak-anak. Terdapat pemahaman bahwa daftar tahanan Hamas yang dianggap dapat diterima oleh Israel akan mengarah pada kembalinya gencatan senjata, menurut tiga sumber yang mengetahui pembicaraan tersebut. Dua sumber mengatakan bahwa setelah kelompok perempuan terakhir dibebaskan, parameter negosiasi akan beralih ke sandera lainnya: laki-laki sipil dan juga tentara cadangan.

READ  Moskow mencatat rekor jumlah cedera untuk hari kedua berturut-turut

Operasi Israel semakin meluas: Militer Israel mengklaim telah “menyerang sasaran teroris” di Gaza, termasuk wilayah selatan Jalur Gaza di mana warga sipil sebelumnya diminta untuk berlindung. Tentara Israel mengatakan lebih dari 200 sasaran telah diserang sejak pukul 7 pagi waktu setempat (tengah malam di Miami).

Peringatan evakuasi: Militer Israel telah meluncurkan peta interaktif baru yang menunjukkan Gaza dibagi menjadi beberapa wilayah dan “zona evakuasi” untuk mengurangi jumlah korban ketika melancarkan serangan ke wilayah sipil. Jumat pagi, militer Israel menyebarkan selebaran di wilayah selatan Gaza yang menyertakan kode QR yang terhubung ke peta. Namun, infrastruktur listrik dan komunikasi di Gaza rusak parah selama berminggu-minggu pemboman, menyebabkan banyak warga tidak memiliki akses internet dan listrik yang dapat diandalkan.
Dampak dari serangan Israel: Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas mengatakan bahwa sejak Israel melanjutkan operasi militer, 178 orang telah terbunuh dan ratusan lainnya terluka, menurut seorang juru bicara. Juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby menolak mengatakan apakah AS telah menyaksikan serangan yang lebih disengaja oleh Israel sejak dimulainya kembali pertempuran. Dia juga belum mau berkomentar mengenai jumlah kematian yang disebutkan kementerian.

Reaksi dunia: Beberapa jam sebelum pecahnya pertempuran terbaru, Amerika Serikat meningkatkan tekanannya terhadap Israel untuk melindungi warga sipil Palestina. Menteri Luar Negeri Antony Blinken, yang menaiki pesawatnya untuk meninggalkan Israel beberapa saat setelah militer Israel mengumumkan dimulainya kembali pertempuran, mengumumkan bahwa ia telah melihat Israel “mengambil langkah segera hari ini” untuk melindungi warga sipil. Yordania mengutuk “dimulainya kembali agresi Israel terhadap Gaza” dan menyerukan gencatan senjata segera.

Tahanan Palestina: Pasukan Israel menangkap lebih dari 260 warga Palestina di Tepi Barat selama masa gencatan senjata, yang kini telah berakhir, menurut Klub Tahanan Palestina. Kelompok tersebut meninjau jumlah penangkapan beberapa kali dalam minggu ini. IDF secara terbuka mengakui setidaknya 100 penangkapan selama gencatan senjata melalui siaran pers.

READ  Kritik terhadap rezim Daniel Ortega di Nikaragua tumbuh karena penangkapan oposisi Christiana Chamorro

Apa yang Israel ketahui tentang serangan 7 Oktober: Para pejabat Israel memperoleh dokumen yang menguraikan rencana pertempuran Hamas lebih dari setahun sebelum gerakan tersebut melakukan serangan, The New York Times melaporkan pada hari Kamis, mengutip dokumen, email dan wawancara. Dokumen setebal 40 halaman itu tidak menyebutkan tanggalnya namun menjelaskan “poin demi poin” jenis serangan mematikan yang akan dilakukan Hamas. Pejabat militer dan intelijen Israel menolak rencana tersebut, dengan mengatakan akan sangat sulit bagi Hamas untuk melaksanakannya, menurut surat kabar tersebut.