SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serangan jantung lebih mungkin terjadi pada hari mereka dicurigai

Serangan jantung lebih mungkin terjadi pada hari mereka dicurigai

Para peneliti telah menemukan alasan lain untuk membenci keduanya: serangan jantung serius lebih mungkin terjadi pada hari ini, menurut bukti yang disajikan baru-baru ini di konferensi British Cardiovascular Society. Dokter dari Belfast Health and Social Care Trust dan Royal College of Surgeons di Irlandia menganalisis data dari 10.528 pasien di Irlandia dan Irlandia Utara yang dirawat di rumah sakit antara tahun 2013 dan 2018 dengan infark miokard elevasi segmen ST, juga dikenal sebagai STEMI. Menurut Klinik ClevelandJenis serangan jantung ini melibatkan penyumbatan lengkap salah satu arteri suplai utama ke jantung. Antara 2,5% dan 10% pasien dengan infark miokard dengan elevasi segmen ST meninggal dalam waktu 30 hari.

Ketika melihat hari-hari pasien masuk, para peneliti menemukan “hubungan statistik yang kuat antara awal minggu kerja dan kejadian infark miokard,” kata ahli jantung Jacques Lavan, MD, di Peringatan sains. Lebih dari 1.650 pasien datang ke rumah sakit pada hari Senin, meningkatkan risiko jenis serangan jantung parah pada hari itu sebesar 13%. Pengakuan untuk infark miokard akibat hipertensi juga di atas rata-rata pada hari Minggu, meskipun “tidak cukup tinggi untuk menjadi signifikan secara statistik,” menurut Science Alert, menunjukkan bahwa “stres tambahan untuk kembali bekerja setelah akhir pekan” disertakan. Meskipun penelitian tersebut tidak mengeksplorasi kemungkinan penyebab temuan ini, Lavan mengatakan “masuk akal untuk berhipotesis tentang komponen sirkadian” berdasarkan penelitian sebelumnya.

berdasarkan Kesehatan Harvard, “Ketika perilaku atau lingkungan orang tidak sinkron dengan jam internal mereka, ini dikenal sebagai misalignment sirkadian” dan “Fenomena ini dapat menjelaskan mengapa tingkat serangan jantung lebih tinggi pada Senin pagi dan minggu setelah penghematan waktu siang hari dimulai.” A Studi 2017 Dari lebih dari 156.000 pasien di Swedia, mereka juga menunjukkan insiden serangan jantung yang lebih tinggi pada hari Senin, dengan penulis menyarankan stres tambahan sebagai faktornya. Yayasan Jantung Inggris Chief Medical Officer Nilesh Samani sekarang menyerukan penelitian yang mengeksplorasi “ada apa dengan hari-hari tertentu dalam seminggu” yang meningkatkan kemungkinan serangan jantung parah. “Melakukan ini dapat membantu dokter lebih memahami kondisi yang berpotensi fatal ini sehingga kita dapat menyelamatkan lebih banyak nyawa di masa depan,” kata Samani. (Baca lebih banyak kisah serangan jantung.)

READ  Kembalinya sebuah roket besar China yang terlihat di atas pulau Kalimantan - Spaceflight Now