SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah kasus seorang Amerika ditemukan bersama anak di bawah umur di sebuah hotel di Medellin, kota tersebut melarang layanan seksual selama enam bulan

Setelah kasus seorang Amerika ditemukan bersama anak di bawah umur di sebuah hotel di Medellin, kota tersebut melarang layanan seksual selama enam bulan

(CNN Spanyol) –– Kantor walikota Medellin, Kolombia, pada hari Senin mengumumkan larangan enam bulan terhadap pasokan dan permintaan layanan seksual, sebuah tindakan yang muncul setelah ditemukannya seorang warga negara AS baru-baru ini yang ditemukan di sebuah hotel dengan anak di bawah umur.

Hingga hari Selasa, tidak ada tuntutan pidana yang diajukan terhadap pria tersebut, dan meskipun ia sedang diselidiki, menurut pihak berwenang, media lokal melaporkan bahwa ia telah meninggalkan negara tersebut.

Walikota Federico Gutierrez mengumumkan keputusan tersebut pada konferensi pers bersama pejabat dari kepolisian Kolombia dan Kantor Kejaksaan Agung.

Di Kolombia, pekerja seks tidak ilegal dan tidak dapat dihukum, menurut keputusan Mahkamah Konstitusi. Meskipun demikian, Gutierrez mengatakan bahwa tindakan ini berupaya untuk memerangi kerja organisasi kriminal yang melakukan kejahatan perdagangan manusia dan eksploitasi seksual, serta untuk mengatasi citra Medellin sebagai lokasi wisata seks.

Gutierrez menjelaskan larangan tersebut mulai berlaku mulai Senin di taman Lleras, El Poblado, La Presidencia, di kawasan Provenza dan di wilayah sekitarnya.

“Mengapa larangan ini dibuat dan pada dasarnya bersifat sementara? Hal ini hadir dalam tindakan struktur kriminal di tempat-tempat tersebut. “Kita harus menguasai kawasan itu, kita harus merebut kembali kawasan itu,” kata walikota.

Sebuah kasus di Amerika menimbulkan kontroversi

Pengumuman ini muncul satu hari setelah Gutierrez sendiri mengumumkan kasus seorang warga negara Amerika, setelah pengaduan anonim, yang hadir minggu lalu di sebuah hotel bersama anak di bawah umur. Pria itu ditahan selama beberapa jam dan kemudian dibebaskan sambil menunggu penyelidikan.

Gutierrez menyatakan, saat jumpa pers, Minggu, bahwa WNA tersebut berusia 36 tahun, dan mengisyaratkan akan bertanggung jawab atas tindak pidana eksploitasi anak di bawah umur. Dalam pesan di akunnya di jaringan media sosial X, dia mengindikasikan bahwa “dia harus berada di balik jeruji besi dan tidak kembali ke negaranya.”

READ  Kasus kontroversial Melissa Lucio, orang Latin pertama yang dieksekusi di Texas atas kematian putrinya yang berusia dua tahun.

Hingga Selasa, keberadaan orang yang ditemukan di hotel bersama anak di bawah umur tersebut tidak diketahui, dan media di Kolombia melaporkan bahwa dia telah meninggalkan negara tersebut. CNN sedang berupaya mengonfirmasi informasi ini dengan pihak berwenang di Kolombia dan Amerika Serikat.

CNN juga telah menghubungi Kedutaan Besar AS di Kolombia untuk memberikan komentar mengenai kasus ini dan sedang menunggu tanggapan.

Pada konferensi pers, Gutierrez mencatat bahwa mereka bekerja sama dengan Kantor Kejaksaan, polisi dan entitas lain dalam kasus ini.

Mengenai keberadaan gadis-gadis yang bersama pria tersebut, Wali Kota mengatakan kepada majalah Semana bahwa anak-anak di bawah umur tersebut berada di dua klinik di kota tersebut, tempat mereka menjalani pemeriksaan kesehatan.

Pria itu tidak ditangkap karena tidak ada kejahatan yang dilakukan

Dalam konferensi pers lainnya pada hari Senin, Jenderal José Luis Ramírez Hinestroza, kepala Dinas Kepolisian Nasional Kolombia, mengatakan orang Amerika itu ditemukan pada hari Kamis bersama dengan anak di bawah umur – berusia 12 dan 13 tahun – setelah pengaduan melalui telepon.

Dia mengatakan bahwa dia tidak ditahan karena pihak berwenang tidak melihat alasan untuk menganggapnya sebagai kejahatan yang dilakukan secara langsung, dan menambahkan bahwa polisi dan kantor kejaksaan terus menyelidiki apa yang terjadi untuk mendapatkan surat perintah penangkapan. Dia tidak memberikan rincian mengenai dakwaan spesifik yang bisa dikenakan padanya.

“Kerjasama ini kami perkuat bersama Kejaksaan Agung agar seluruh proses penyidikan dapat diselesaikan secepatnya dan dapat diterbitkan surat edaran biru yang memperbolehkan kami untuk menangkap warga asing tersebut,” kata Kapolri.

Sepanjang tahun ini, polisi telah menerima 21 laporan tentang kemungkinan eksploitasi seksual terhadap anak di bawah umur di Medellin dan 167 laporan secara nasional, kata Ramírez Hinestroza, Senin.

READ  Ini adalah 10 ras anjing yang hidup paling lama