SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setidaknya 15 terjebak dan enam hilang setelah tanah longsor di Peru

Sedikitnya 15 orang masih terjebak dan 6 lainnya hilang setelah tanah longsor yang terjadi Selasa pagi di sebuah kota terpencil di provinsi tersebut. Batazdi wilayah utara Peru Kebebasandisebutkan Pusat Operasi Darurat Nasional (Mata uang).

Secara resmi, kami memiliki 15 orang yang terjebak dan 6 orang hilang. Diduga dari informasi yang diberikan warga lebih banyak, tapi harus kita validasi,” kata Koordinator COEN, Rolando Capucho.

Menteri Kesehatan (MensaUntuk bagiannya, dia menunjukkan bahwa ada dua belas orang hilang di daerah itu, tiga anak di bawah umur usia Di antaranya, serta setidaknya 40 rumah tidak layak huni.

Itu Mensa Ini mengoordinasikan jembatan udara antara Lima dan Bataz, sementara itu juga akan mengirim ambulans ke daerah itu untuk merawat yang terluka dan mengaktifkan brigade intervensi utama untuk merawat penduduk yang terkena dampak bersama dengan Institut Pertahanan Sipil (Indeci).

Puluhan rumah rusak

Kecelakaan itu disebabkan oleh hujan deras yang turun dalam beberapa hari terakhir di kota Retamas di Andes, yang menyebabkan lereng bukit yang terkubur antara 60 dan 80 rumah, menurut Gubernur Distrik La Libertad, Manuel Lempin. .

“Mudah-mudahan kita tidak memiliki terlalu banyak kematian,” gubernur awalnya mengatakan kepada jaringan TV Latina lokal.

Pada gilirannya, Menteri Pertahanan Jose Gavidia melaporkan bahwa sekelompok 20 penyelamat dan 15 petugas pemadam kebakaran akan segera memasuki daerah itu dengan tiga helikopter, dan bahwa dia sendiri akan tiba di Trujillo, ibu kota La Libertad, bersama dengan 10 penyelamat lainnya.

Polisi nasional menambahkan bahwa personel khusus dari brigade pencarian dan penyelamatan di Lima juga mempersiapkan peralatan mereka untuk pergi ke daerah runtuh.

READ  Israel mengirim delegasi ahli untuk membantu menyelamatkan gedung yang runtuh di Miami

“Saya telah mengatur agar Direktur Lembaga Pertahanan Sipil Nasional dan Menteri Pertahanan untuk pergi ke daerah yang terkena longsor di departemen Bataz, di wilayah La Libertad. Kami akan mendukung keluarga yang terkena dampak dan kami akan merumuskan berbagai tindakan dengan otoritas lokal,” yang diumumkan sesaat sebelum Presiden Peru, Kastil Peterdi Twitter.

Peringatan Gua

Media lokal melaporkan bahwa empat bulan lalu, tim Indesi telah memperingatkan dalam laporan teknis tentang bahaya tanah longsor yang mengancam kota Retamas.

Sebuah dokumen Indesi menunjukkan bahwa sumber tanah longsor itu bukan karena aktivitas pertambangan, melainkan karena lokasi kota di dekat Sungai Retamas, menurut radio RPP.

Menurut informasi awal, longsor di bukit tersebut menimpa dua blok rumah di Ritamas, sehingga jumlah rumah yang hancur dan rusak bisa mencapai 80.

Hujan deras yang tercatat selama beberapa hari ini di La Libertad dianggap sebagai penyebab tanah longsor yang terjadi di kota yang terletak 900 km sebelah utara Lima dan lebih dari 7 jam perjalanan darat dari kota pesisir Trujillo.

Dengan informasi dari EFE