SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia menjatuhkan sanksi pada Joe Biden dan pejabat senior AS lainnya

(CNN) – Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Selasa, Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan bahwa Rusia telah menjatuhkan sanksi kepada Presiden Joe Biden, Menteri Luar Negeri Anthony Blinken dan pejabat AS lainnya.

“Menanggapi serangkaian sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya… pada 15 Maret tahun ini, ‘daftar sanksi’ termasuk, secara timbal balik, Presiden J. Biden, Menteri Luar Negeri A. Blinken, Menteri Pertahanan L. Austin , dan Ketua Kepala Staf Gabungan M. Millie serta sejumlah kepala departemen dan tokoh terkenal Amerika.

Pernyataan itu lebih lanjut menjelaskan bahwa tindakan pembalasan ini adalah “konsekuensi yang tak terhindarkan dari jalan yang sangat mengerikan dari pemerintah Amerika Serikat saat ini, yang, dalam upaya putus asa untuk mempertahankan hegemoni Amerika, mengandalkan penyempitan ke depan dari Rusia.”

Pada saat yang sama, kami tidak menolak untuk mempertahankan hubungan resmi jika mereka melayani kepentingan nasional kami. Dan jika perlu, kami akan menyelesaikan masalah yang timbul dari penempatan orang-orang di “daftar sanksi” untuk organisasi kontak tingkat tinggi. Pernyataan itu menambahkan.

Rusia memberlakukan sanksi terhadap Biden dan lainnya

Ini adalah warga negara AS yang termasuk dalam “Daftar Orang yang Dikenakan Sanksi” Rusia:

1 – Joseph Biden (Joseph Robinette Biden)

2- Anthony Blinken Anthony John Blinken

3 – Lloyd Austin (Lloyd James Austin III);

4 – Mark Milley (Mark Alexander Milley)

5. Jacob Sullivan (Jacob Jeremiah Sullivan) – Penasihat Keamanan Nasional Presiden Amerika Serikat

6. William Burns (William Joseph Burns) – Direktur Central Intelligence Agency

7. Jennifer Psaki (Jennifer Renee Psaki) – juru bicara Gedung Putih

READ  Dari seorang menteri... menjadi pengantar makanan

8. Dalip Singh (Dalip Singh) – Wakil Asisten Keamanan Nasional Presiden Amerika Serikat

9. Samantha Power (Samantha Jane Power) – Administrator, Badan Pembangunan Internasional

10. Hunter Biden (Robert Hunter Biden) – putra Presiden Amerika Serikat

11. Hillary Clinton (Hillary Diane Rodham Clinton) – mantan calon presiden AS.

12. Adewale Adeyemo (Adewale Adeyemo) – Wakil Menteri Keuangan

13. Reta Jo Lewis (Reta Jo Lewis) – Ketua dan Direktur Dewan Direksi Bank Ekspor-Impor.

Pernyataan itu juga mengumumkan bahwa akan ada lebih banyak sanksi untuk memperluas daftar ke “pejabat senior AS, militer, legislator, pengusaha, pakar, dan profesional media yang menderita ketakutan akan Rusia atau berkontribusi untuk menghasut kebencian terhadap Rusia dan memberlakukan tindakan pembatasan. “

Pernyataan itu menyimpulkan bahwa “langkah-langkah ini akan diterapkan dalam persatuan organik dengan keputusan luas yang diambil oleh pemerintah Federasi Rusia di bidang keuangan, perbankan, dan bidang lain untuk melindungi ekonomi Rusia dan memastikan pembangunan berkelanjutannya.”

Amerika Serikat memperketat sanksi

Untuk bagiannya, Amerika Serikat memberlakukan, pada hari Selasa, sanksi baru terhadap Rusia. Menteri Blinken mengumumkan bahwa pemerintahan Biden telah menargetkan 11 pemimpin militer Rusia, beberapa di antaranya berpartisipasi dalam penindasan demonstran dan penentang Rusia di wilayah pendudukan Ukraina, di samping sanksi tambahan dari Departemen Keuangan. Pemerintah Rusia mengintensifkan tindakan kerasnya terhadap kebebasan berekspresi bagi warganya, termasuk anggota pers, serta kebebasan berserikat dan berkumpul secara damai. “Mereka yang memberikan informasi faktual tentang invasi atau mengkritik Putin menghadapi tuntutan pidana,” kata Blinken di Russia Today.

Tindakan itu dilakukan ketika Garda Nasional mengambil “tindakan keras terhadap warga Rusia yang turun ke jalan untuk memprotes kampanye brutal pemerintah mereka di Ukraina,” kata menteri itu, seraya menambahkan bahwa daftar militer Rusia yang terkena dampak termasuk Viktor Zolotov, kepala Tentara Nasional Rusia. Penjaga.

READ  Rudal China "di luar kendali" dan tidak ada yang tahu di mana jatuhnya - El Financiero

Selain itu, pasukan Zolotov bertanggung jawab untuk menekan oposisi di wilayah pendudukan Ukraina. Secara lebih luas, penunjukan sebelas pemimpin pertahanan Rusia ini terus membebani Kementerian Pertahanan Rusia karena terus melakukan invasi militer brutal ke Ukraina, yang mengakibatkan korban dan penderitaan yang tidak perlu, termasuk kematian anak-anak,” kata Blinken. .

Pembatasan visa

Dunia tercengang ketika Rusia meluncurkan serangan terencana, tanpa alasan dan tanpa alasan ke Ukraina. Invasi Rusia yang baru ke Ukraina mengakibatkan penderitaan dan korban manusia yang meluas, termasuk pembunuhan warga sipil tak berdosa, termasuk anak-anak. Hari ini, Departemen Luar Negeri terus menghukum para pemimpin militer Rusia dengan biaya besar.”

Departemen Luar Negeri juga mengumumkan pembatasan visa baru untuk 38 pejabat dan mantan pejabat pemerintah Rusia yang diyakini terlibat dalam tindakan keras terhadap perbedaan pendapat di Rusia dan luar negeri. Selain itu, sanksi baru dikenakan pada dua agen Layanan Keamanan Federal Rusia (FSB), serta pembatasan visa pada 25 orang yang bertanggung jawab merusak demokrasi di Belarus.

Berita dalam pengembangan.

Dengan informasi dari Kylie Atwood