SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden mengatakan dia akan memastikan bahwa Ukraina memiliki senjata yang dibutuhkan untuk bertahan melawan invasi Rusia

“Kami akan memastikan bahwa Ukraina memiliki senjata untuk mempertahankan diri dari invasi pasukan Rusia,” kata Biden (Reuters/Sarah Selbiger).

Presiden Amerika Serikat, Pada hari Senin, Joe Biden mengulangi dukungan militer dan kemanusiaannya untuk Ukraina dan warganya dalam menghadapi invasi Rusia.

“Kami akan memastikan bahwa Ukraina memiliki senjata untuk mempertahankan diri melawan invasi pasukan Rusia.”Biden berbagi di akun Twitter-nya. “Kami akan mengirim uang dan makanan dan membantu menyelamatkan nyawa Ukraina. Kami akan menyambut pengungsi Ukraina dengan tangan terbuka.”

Dia juga menjelaskan bahwa mereka “bekerja sama dengan PBB dan organisasi kemanusiaan untuk mendukung orang-orang yang terlantar akibat kekerasan di Ukraina. Kami menyediakan puluhan ribu ton pasokan kemanusiaan (makanan, air dan obat-obatan) yang tiba setiap hari. “

Pada 11 Maret 2022, Presiden Joe Biden menandatangani paket pengeluaran darurat yang mencakup bantuan senilai $13,6 miliar untuk Ukraina. Tentang Setengah dari uang yang disetujui oleh Kongres selama dua hari terakhir adalah untuk keperluan militer. Ini termasuk $3,65 miliar untuk transfer dan penjualan senjata ke Ukraina dan $3 miliar lainnya untuk mendukung lebih banyak pasukan AS di Eropa.

Sebagian dari uang itu akan mendukung perang ekonomi melawan Rusia, termasuk upaya perampasan aset oligarki Rusia,o Sebagian besar bantuan ekonomi akan dibayarkan untuk bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana. Ini termasuk bantuan untuk pengungsi dan bantuan untuk pengungsi internal di Ukraina.

Joe Biden pada hari Senin menegaskan kembali dukungan militer dan kemanusiaannya kepada Ukraina dan warganya dalam menghadapi invasi Rusia (EFE/EPA/Doug Mills/POOL)
Joe Biden pada hari Senin menegaskan kembali dukungan militer dan kemanusiaannya kepada Ukraina dan warganya dalam menghadapi invasi Rusia (EFE/EPA/Doug Mills/POOL)

Tetapi jumlah total bantuan AS ke Ukraina melebihi paket pengeluaran $13,6 miliar. Pada 12 Maret, hanya sehari setelah Biden menandatangani paket pengeluaran, Gedung Putih mengumumkan bantuan militer segera senilai $200 juta ke Ukraina. Ini termasuk senjata kecil, anti-tank dan senjata anti-pesawat dari stok pertahanan AS.

READ  India: Seorang wanita meninggal selama pernikahannya dan digantikan oleh saudara perempuannya pada upacara tersebut

di Bumi, Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat, atau USAID, bermitra dengan badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengirimkan pasokan bantuan penting ke seluruh Ukraina, termasuk makanan darurat, perlengkapan bedah dan medis, selimut termal, dan perlengkapan sanitasi.. Sejak Rusia menyerbu, USAID telah menyediakan $107 juta dalam bentuk bantuan kemanusiaan.

Ketika Rusia menyerang pada 24 Februari, Ukraina telah menerima sebagian besar senjata dari paket bantuan militer dari$200 juta diumumkan pada Desember 2021.

Biden mengumumkan segera setelah invasi Tambahan $350 juta dalam bentuk senjata AS. Ini merupakan tambahan dari senjata anti-pesawat Stinger yang dipasok AS dan sistem rudal Javelin yang sedang ditransfer, dengan izin AS, dari Estonia, Latvia, dan Lithuania ke Ukraina.

"(Reuters/Joanna Giron)
“Kami akan menyambut pengungsi Ukraina dengan tangan terbuka,” kata (Reuters/Joanna Geron).

AS dilaporkan telah mengalihkan helikopter Mi-17 yang awalnya ditujukan untuk Afghanistan.

Banyak negara menjanjikan dukungan militer ke Ukraina, tetapi Negara ini juga akan membutuhkan bantuan untuk membangun kembali dirinya sendiri setelah perang. Gambar satelit menunjukkan tingkat kerusakan infrastruktur di beberapa kota Ukraina.

Kebutuhan kemanusiaan juga akan parah. Sebelum invasi, PBB memperkirakan bahwa 3,4 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan karena konflik yang sedang berlangsung di Ukraina timur.. Sekarang lebih dari 2,8 juta orang Ukraina telah meninggalkan negara itu, merawat dan memulangkan para pengungsi ini akan menjadi fokus utama.

(dengan informasi dari AP)

Baca terus: