SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Skandal pecah di OEA – Luis Almagro telah melanggar kode etik untuk hubungan intimnya dengan seorang Meksiko

Skandal pecah di OEA – Luis Almagro telah melanggar kode etik untuk hubungan intimnya dengan seorang Meksiko

Wanita tak dikenal itu dikutip panjang lebar tentang hubungannya yang “sangat dalam dan intens” dengan bosnya dalam sebuah otobiografi Almagro.

Oleh Joshua Goodman dan Gisela Solomon

Los Angeles, 7 Oktober (AFP) Sekretaris Jenderal bawahan Organisasi Negara-Negara Amerika wajah investigasi internal Dalam pandangan keluhan Dia menyimpan hubungan suka sama suka dengan asistendalam kemungkinan pelanggaran aturan perilaku Organisasi Negara-negara Amerika, seperti yang dipelajari Kantor berita.

Berita tentang hubungan antara Louis Almagro Seorang wanita Meksiko, berusia sekitar 20 tahun, terungkap ketika delegasi dari 34 negara tiba di ibu kota Peru minggu ini untuk pertemuan tahunan Organisasi Negara-negara Amerika.

Namun dalam organisasi Perdamaian dan Demokrasi yang berbasis di Washington, hubungan multi-tahun ini telah menjadi rahasia umum dan mengganggu sekitar 600 karyawan, yang khawatir harus bekerja dengan wanita simpanan presiden, menurut beberapa karyawan. Staf saat ini dan pensiunan dan diplomat regional.

Tiga dari mereka mengatakan mereka terlihat berciuman di tepi kolam renang selama pertemuan Majelis Umum OAS di Medellin pada 2019. Yang lain mengatakan dia melihat mereka berpegangan tangan di kantornya pada pertengahan 2020. Menurut seorang mantan pejabat AS, kepala OAS mengatakan kepadanya hal ini Hubungan tersebut menjadi penyebab perpisahannya dengan istri keduanya pada saat terpilih kembali pada tahun 2020.

Kode Etik OAS menyatakan bahwa seorang karyawan tidak boleh menjaga hubungan intim dengan rekan kerja dengan cara yang “mengganggu pelaksanaan tugasnya atau membahayakan orang lain di tempat kerja.” Dikatakan bahwa bos tidak boleh menjalankan fungsi pengawasan pada orang lain atau menguntungkannya dengan cara apa pun.

Sekretaris Jenderal Organisasi Negara-negara Amerika, Luis Almagro, menghadiri pembukaan sidang ke-52 Majelis Umum Organisasi Negara-negara Amerika di Lima, Peru, Rabu, 5 Oktober 2022. Foto: Guadalupe Pardo, AP

Almagro, 59, menolak permintaan komentar AP berulang kali, tetapi juru bicara Organisasi Negara-negara Amerika membantah bahwa Almagro adalah pengawas wanita itu, yang katanya telah bekerja sejak 2019 di Sekretariat untuk Promosi Demokrasi.

READ  Seorang pria Arkansas menemukan berlian 4,87 karat di Crater of Diamonds State Park

“Almagro tidak pernah terlibat dalam keputusan mengenai kepentingan karyawan ini dalam OAS,” kata juru bicara Gonzalo Esparez dalam email.

Namun dalam beberapa penampilan di Internet dan di foto dengan Almagro – bahkan pada bulan Maret tahun ini dan beberapa diposting di akun media sosial OAS – wanita itu dikatakan sebagai “penasihat” atau kadang-kadang “penasihat utama” Sekretaris Jenderal . .

Setelah Associated Press menelepon wanita itu di rumahnya Surel Dari OAS, profil LinkedIn-nya telah dimodifikasi untuk mencerminkan bahwa dia tidak lagi menjadi penasihat organisasi. Kantor media OAS mengatakan dia telah cuti tidak dibayar sejak Juni, tanpa menjelaskan alasannya.

Wanita itu, yang identitasnya belum diungkapkan atas permintaan Organisasi Negara-negara Amerika dan karena penyelidikan masih berlangsung, juga menolak berkomentar, tetapi dikutip panjang lebar tentang hubungan “sangat dalam dan sangat intens” dengan bosnya di Biografi Almagro, diterbitkan pada akhir tahun 2020 di kampung halamannya Uruguay: “Luis Almagro tidak meminta pengampunan.”

Dia memberi tahu penulis buku itu, “Saya selalu mengatakan kepadanya, ‘Saya lebih pintar karena saya tidak butuh lebih dari tiga puluh delapan tahun untuk mengenal Anda, saya butuh sekitar lima puluh’.”

Berita tentang hubungan antara Luis Almagro dan seorang wanita Meksiko pecah hampir 20 tahun yang lalu, ketika delegasi dari 34 negara tiba di ibu kota Peru minggu ini untuk menghadiri pertemuan tahunan Organisasi Negara-negara Amerika. Foto: Guadalupe Pardo, AP

Dalam biografi, kepala OAS menolak untuk berbicara tentang hubungan itu dan puas dengan mengutip penyair besar Nikaragua Rubén Darío: “Dengan rambut beruban saya mendekati semak mawar di taman.”

Almagro juga mengatakan bahwa “jenis kelamin perempuan” adalah “penggerak yang sangat penting” dalam ambisi karirnya.

Kurang dari dua minggu yang lalu, organisasi regional lain yang didominasi AS, Bank Pembangunan Inter-Amerika, memecat presidennya, Mauricio Claver Carrone, mantan pejabat Gedung Putih, dalam menghadapi tuduhan serupa yang mendukung bawahan yang diduga telah melakukan hubungan seksual dengannya. hubungan. Hubungan – hubungan intim.

READ  Departemen Sanitasi Kota New York bercanda dengan Kate Middleton - Telemundo New York (47)

Berbeda dengan Islamic Development Bank, yang menyewa firma hukum untuk menyelidiki hubungan Claver Caron dengan kepala stafnya, OAS tampaknya menangani masalah ini secara internal.

Inspektur jenderal Organisasi Negara-negara Amerika mengatakan kepada AP bahwa dia memutuskan untuk menyelidiki masalah ini setelah menerima keluhan anonim dari Almagro pada 3 Juni, yang tidak jelas secara detail, tentang hubungan intim dengan seorang karyawan yang tidak disebutkan namanya. Laporan terakhir dari badan inspeksi, pada 31 Juli, menyebut masalah itu sebagai “perilaku yang diduga tidak pantas dari pejabat tinggi Organisasi Negara-negara Amerika”.

Almagro terpilih sebagai presiden Organisasi Negara-negara Amerika hampir dengan suara bulat pada tahun 2015, setelah menjadi menteri luar negeri di pemerintahan sayap kiri Uruguay. Sepanjang masa jabatannya, gaya kepemimpinannya dipertanyakan.

Menteri Luar Negeri AS Anthony J. Blinken, kanan, berbicara dengan Sekretaris Jenderal Organisasi Negara-negara Amerika (OAS) Luis Almagro pada Sidang Umum ke-52 Organisasi Negara-negara Amerika di Lima, Peru, Kamis, 6 Oktober 2022. Foto: Guadalupe Pardo, AP

Sejak awal, Almagro bergabung dengan Amerika Serikat dalam menentang pemerintahan sosialis Kuba dan Venezuela. Dia pernah memparafrasekan pernyataan Presiden Donald Trump bahwa dia tidak akan mengesampingkan penggunaan kekuatan militer untuk menggulingkan Presiden Venezuela Nicolas Maduro, sebuah posisi yang bahkan ditolak oleh sekutu sayap kanan AS.

Almagro juga memainkan peran penting dalam pengunduran diri Presiden Bolivia Evo Morales pada tahun 2019 setelah pemilihan yang diganggu oleh penyimpangan, diubah menurut misi OAS oleh penipuan, kesimpulan yang kemudian dipertanyakan oleh para akademisi di Amerika Serikat.

Selama Sidang Umum Organisasi Negara-negara Amerika di Lima minggu ini, Almagro mendorong penciptaan “ruang aman” bagi perempuan dan anak perempuan di Amerika, tweeting dengan foto sekitar dua lusin wanita di sekitarnya.

“Kita harus tetap teguh dalam komitmen kita untuk membongkar sisa-sisa sistem patriarki yang hanya berusaha melumpuhkan bakat, pengetahuan, dan pengalaman dari perempuan,” kata tweet itu.